Overgeared – Chapter 1025

Chapter 1025

300 ksatria tertegun. Mereka benar-benar kagum dengan Grid yang membunuh pengikut dalam hitungan detik.

‘Ada alasan Tuan Grenhal menghormatinya.’

Para ksatria telah berpikir bahwa sikap Grenhal terlalu berlebihan. Mereka mungkin membutuhkan kuncinya, tapi Grid adalah raja musuh. Dia adalah seorang pemberontak yang telah membunuh Duke Rigal. Namun, Grenhal menyatakan keinginannya yang halus terhadap Grid. Kenapa dia melakukan hal ini? Pada akhirnya, ada alasannya. Raja Grid Overgeared lebih baik dari pada rumor yang dikatakan. Grenhal mungkin telah bertarung dengan banyak pengikut, tapi Grid memburu seorang pengikut dalam beberapa detik. Dia lebih cepat dari Duke!

Para ksatria merasa takut pada Grid dan tak bisa percaya ada orang kuat di luar kekaisaran. Mereka sudah khawatir bahwa dia akan menjadi kedatangan kedua Raja Tak Terkalahkan.

10 pengikut berjasa juga terkejut. Monster normal humanoid mungkin memiliki kelemahan ‘kurang sehat’, tapi pengikut itu masih level 400. Kekuatan bertarung Grid, yang merobohkan monster seperti itu dengan skill dan beberapa serangan dasar, telah meningkat secara signifikan dibandingkan hanya beberapa bulan lalu. 10 pengikut berjasa menghargai perkembangan konstan Grid. Dampaknya pada Hurent sangat besar.

‘Aku menggunakan semua kemampuanku hanya untuk menangkap satu…’

Hurent belum berpartisipasi dalam pertemuan. Berbeda dengan 10 pengikut berjasa, dia bukan bangsawan dan agak tidak nyaman untuk mengambil bagian dalam pertemuan dengan Duke.

Karena itulah, dia meluangkan waktu untuk melihat-lihat pantai. Piaro, yang bertani di kota bawah laut klan air, mengatakan dia telah menciptakan tanaman yang tumbuh di pasir dan memakan air laut. Setelah verifikasi yang cukup, Piaro telah memberikan sejumlah benih kepada Hurent. Betapa menyenangkannya bertani di daerah pantai yang begitu indah…?

Hurent memandang sekeliling pantai dengan perasaan sentimental. Namun, menjadi sentimental adalah sebuah kemewahan. Dia seharusnya menggunakan waktu itu untuk berlatih. Sekarang, dia khawatir bahwa dia takkan dapat mencapai jari kaki Grid dalam hidupnya.

“…” Di sisi lain, Duke tidak menunjukkan reaksi. Mereka tidak merasakan kekaguman sama sekali meskipun melihat Grid dengan mudah mengurus para pengikut.

Grid juga merasa agak curiga. ‘Bukankah Expnya terlalu sedikit?’

Jumlah exp yang diberikan sama dengan jumlah pengalaman yang diterima dari membunuh monster level 300. Pengikut hanya memberikan banyak Exp dan pergi. Itu adalah hal yang aneh.

“…!” Grid memiringkan kepalanya hanya untuk dengan cepat mengangkat pedangnya. Sebuah tinju terbang keluar dan bertabrakan dengan Sword Aiming at the Gods. Ada ledakan hebat. Dua kaki Grid meninggalkan tanah. Jelas bahwa kekuatan yang terkandung dalam kepalan tangan lebih unggul dari kekuatan Grid.

Grid mendorong pedangnya ke tinju dan menendang keluar. Pengikut dewa perang, yang menyerang Grid, menurunkan sikunya. Siku pengikut mengarah ke lutut Grid. Berkat ini, kaki Grid tak bisa naik dan tendangannya tidak berguna.

“Kamu…?” Grid mengidentifikasi wajah pengikut dan terkejut. Fitur wajah pengikut ini benar-benar sejalan dengan pengikut yang baru saja dihilangkannya. Saat Grid merasakan keraguan, pengikut itu terbagi menjadi dua, tiga, empat, atau lima pengikut. Mereka adalah klon. Grid pengikut awal yang terbunuh hanyalah klon orang ini.

“Ketika mereka pertama kali muncul, para pengikut yang menguasai kloning akan membuang klon mereka sebagai umpan untuk mengalihkan perhatian lawan”, gumam Grenhal.

Para pengikut dewa perang adalah musuh terkuat yang mengancam bahkan Duke. Tak perlu menyebutkan mereka yang telah mempelajari puluhan teknik rahasia, tapi bahkan para pengikut yang telah mempelajari lima teknik rahasia bukanlah lawan yang mudah. Sulit untuk menghilangkannya hanya dalam beberapa detik. Itu tak mungkin bagi Duke kecuali mereka menggunakan teknik pamungkas mereka.

Grenhal tetap waspada saat dia diam-diam menyaksikan bagaimana Grid akan mengatasinya. Grid telah menjadi Raja Pahlawan melalui prestasi tertentu. Grenhal memiliki rasa ingin tahu yang murni tentang apakah Grid ingin disebut pahlawan di antara para pahlawan.

‘Dia secara alami akan mengalami kesulitan di awal.’

Teknik kloning yang digunakan para pengikut berbeda dari kloning tradisional. Kloning asli mereproduksi 30% dari kemampuan penggunanya, menunjukkan keberadaan yang lebih lemah. Sementara itu, pengikut yang dikloning memiliki kekuatan penghancur yang kuat. Itu karena karakteristik ‘bertukar statistik sebentar dengan badan utama’.

Tentu saja, karena itu adalah pertukaran, kekuatan klon menjadi lebih kuat sementara tubuh utama melemah. Kelemahan ini membuat mereka terancam bahaya, dan kuncinya adalah menangkap kelemahan itu. Namun, tak ada perbedaan antara penampilan klon dan tubuh utama. Tidak mungkin menemukan tubuh utama dan membunuhnya.

Grenhal bertanya-tanya bagaimana Grid yang dikelilingi oleh lima pengikut akan menembus krisisnya. Sebagai referensi, pertama kali mereka berkelahi dengan teknik kloning, Grenhal mengambil empat menit sementara Morse mengambil lima menit.

“Um?” Mata Grenhal tumbuh sedikit lebih lebar. Itu karena percikan biru yang muncul di sekitar mata kiri Grid yang disembunyikan oleh penutup mata.

“…?!”

Pada saat yang sama, semua klon di sekitar Grid meledak dan menghilang.

“A-Apa? Apa kemampuan ini?” Tangisan datang dari Morse, yang telah berulang kali menguap karena bosan. Dia menganggap Grid sebagai orang lemah dan menunjukkan sedikit minat dalam pertempurannya. Pengikut yang kehilangan klonnya juga bingung. Para pengikut dewa perang adalah pencari kebenaran. Untuk mencapai ketiadaan, mereka melepaskan diri dari emosi mereka bahkan sebelum kematian. Kebingungan mereka adalah pemandangan yang tak biasa dan mengejutkan bagi para Duke.

Basara berseru, “Mata iblis…!”

“Apa? Mata iblis?”

Mata yang menggunakan kekuatan — itu adalah hak istimewa hanya untuk spesies mata iblis. Tidak masuk akal bahwa Grid manusia menggunakan mata iblis, tapi Grenhal dan Morse tak dapat menyangkal interpretasi Basara. Tak ada kesalahan dalam pengetahuannya yang luas.

Grid menghantam pengikut, yang hanya memiliki tubuh utama yang tersisa. Namun, kulit pengikut itu mengeras seperti baja dan menyilangkan lengannya untuk memblokir serangan Grid. Pertahanan pengikut itu begitu kuat sehingga serangan normal tak bisa melukainya.

“…?!” Lengan pengikut itu putus oleh pedang Grid, dan darah menyembur keluar. Wajah pengikut berubah dengan rasa sakit.

[Contempt of the Weak]

[Memberikan pukulan fatal ke target yang tidak berada di ranah transendensi.

Menghadapi pukulan yang menghabiskan 80% dari HP target saat ini.

Biaya Skill Mana: 5.000

Waktu Cooldown Skill: 1 jam.]

Ini adalah skill yang melekat pada Blade Aiming at the Gods. Itu adalah skill yang tidak berlaku ketika lawannya bernama, tapi itu seperti hulu ledak nuklir melawan monster biasa. Grid memberikan delapan serangan dasar kepada pengikut yang terpana karena menderita luka hebat. Kemudian pengikut dewa perang berubah menjadi abu.

Grid bisa mendapatkan banyak Exp, tidak seperti ketika dia membunuh klon pertama. Pengukur Expnya meningkat sebesar 0.01% meskipun level 398.

“…”

“…”

Kali ini, Duke tercengang dan menutup mulut mereka. Ini adalah pertama kalinya Grid melawan seorang pengikut yang memiliki teknik kloning, namun ia berhasil dengan mudah menghilangkan pengikut…? Kekaguman yang tulus muncul saat melihat kemampuan Grid.

‘Dia tak berhasil membunuh Rigal karena dia beruntung.’

Di benak para Duke, kehadiran Grid mulai tumbuh. Grid berhasil mendominasi atmosfer. Itu layak menggunakan Contempt of the Weak.

[Mata Castration terpicu. Mana terus dikonsumsi.]

[Mata Castration telah ditutup.]

Grid menutup mata kirinya dan mendekati teman-temannya. “Para pengikut tampaknya lebih kuat dari yang kukira. Semuanya, berhati-hatilah.”

“…Ya.”

10 pengikut berjasa patah hati. Mereka harus berhati-hati terhadap monster yang diburu Grid dalam hitungan detik… Mereka menyadari betapa besar perbedaan di antara mereka dan merasakan celah yang jauh lebih besar daripada yang dulu mereka rasakan dengan langit di atas langit — Kraugel.

‘Ini tidak bisa dilanjutkan.’

‘Kita akan berakhir menjadi beban jika kesenjangan terus melebar.’

10 pengikut berjasa terbakar dengan motivasi. Mereka akan bertarung ketika mereka takut dan menjadi lebih kuat dengan mengatasinya. Mereka melihat sekeliling dengan tekad. Mereka memiliki mata predator.

***

Hutan itu tidak besar. Berkat Grid melepaskan semua jebakannya, perjuangan 10 pengikut berjasa yang merindukan pertumbuhan, dan kekuatan tempur Duke yang luar biasa, Party mencapai ujung hutan dengan mudah. Sebuah lembah muncul di depan mereka, dan suara air terjun yang mengalir masuk ke telinga mereka.

“Bagaimana kalau berkemah di sini?”

Lauel mengkonfirmasi topografi lembah dan mengangguk. “Ini akan bagus.”

Mereka sudah mulai saat fajar, dan saat ini malam hari. Butuh waktu 14 jam bagi mereka untuk menembus hutan. Lauel, yang mendirikan kemah bersama rekan-rekannya, mendekati Skunk dan bertanya, “Tidak ada yang aneh di jalan?”

“Ya. Sayangnya, tak ada petunjuk atau harta karun yang dapat ditemukan. Hanya ada beberapa mural yang memberitahuku cara melepaskan perangkap hutan.”

Hutan hanyalah gerbang pertama reruntuhan. Hutan itu sendiri tidak begitu penting. Lauel mengangguk dan memberi Skunk sepotong dendeng. “Bukankah ada banyak hal merepotkan menjalankan guild sendiri?”

“Agak merepotkan kalau ada lebih dari 100 orang. Namun, tidak ada masalah besar. Pertama, guild kita berjalan sesuai dengan konsep melakukan ekspedisi. Kami tidak menetap di satu tempat, dan tidak ada pertempuran politik. Tentu saja, kesulitannya berarti banyak anggota guild sering meninggalkan…”

“Sepertinya sudah waktunya untuk tenang. Kamu telah menjelajahi hampir semua Benua Barat dan menyeberangi Laut Merah.”

“Um… Itu benar.”

“Datanglah ke Kerajaan Overgeared. Kami akan memberimu banyak kemudahan. Jika kamu ingin menjelajahi Laut Merah, Kamu dapat meminjam kapal perang kapan saja. Jika kamu ingin menjelajahi Benua Timur, kami akan membantumu melintasi benua kapan saja.”

“Haha, aku bisa menyeberang ke Benua Timur kapan saja? Itu proposal yang sangat menarik”, Skunk tertawa.

Pernyataan tentang bisa pergi ke Benua Timur sesuka hati adalah hal yang tidak masuk akal.

Lauel berbicara dengan ekspresi serius, “Kamu mungkin tidak tahu ini, tapi Sage Stick melayani Grid.”

“…?”

“Kita bisa membuat gulungan sihir yang memungkinkan gerakan antarbenua.”

“Hah? Apa?” Mata Skunk membelalak.

“Apa itu benar-benar…?” Skunk hendak meminta konfirmasi, hanya untuk menutup mulutnya. Itu karena air terjun di belakang tempat Lauel duduk. Dia melihat sekilas manusia yang bersembunyi di balik air terjun raksasa yang jatuh di kejauhan. Orang itu menutup matanya seolah sedang berlatih, dan dia tidak memperhatikan sisi ini.

Namun, party terpaksa merasa khawatir. Nama orang yang terlihat di air terjun adalah ‘pengikut dewa perang yang telah mempelajari 10 teknik rahasia.’

Skunk merasakannya. Ini adalah wali. Yang jelasnya ada untuk melindungi beberapa harta.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset