Overgeared – Chapter 1027

Chapter 1027

Anak-anak Shizo Beriache mewarisi satu keinginan darinya. Di antara mereka, Braham mewarisi hasratnya akan pengetahuan, menanggung Kutukan Kemalasan, dan mencapai kebenaran dunia. Seperti ibunya, Beriache, ia telah mengintip sifat alami para dewa.

Itu sebabnya di masa lalu, dia merasa tidak nyaman ketika Pagma mengaku bahwa dia telah bertemu dewa perang. Dewa Perang Zeratul β€” Braham telah diyakinkan bahwa dewa yang sombong dan arogan ini takkan memperhatikan manusia hanya dengan niat baik. Seperti yang dia harapkan.

Pagma mengatakan bahwa dia ditolak oleh dewa perang. Kemudian dia mengakui bahwa dia menyadari kekurangannya berkat dewa perang dan bersumpah untuk lebih bertekad mendapatkan kekuatan untuk melindungi dunia. Sumpah ini kemudian kembali ke Braham sebagai pengkhianatan yang mengerikan. Pagma membunuh Braham dan mengambil rentang hidupnya dengan nama menghancurkan kejahatan.

– Aku masih ingat dengan jelas mata Pagma saat ia menusuk hatiku. Tidak ada kasih sayang, penyesalan, atau rasa sakit di matanya ketika dia melihat ke bawah pada diriku yang sekarat. Dia hanya dipenuhi dengan keinginan untuk kekuatan.

-Pengikutnya bukan pencari kebenaran yang mulia. Mereka hanyalah budak terkutuk yang takkan pernah mencapai alam pamungkas dengan bakat mereka sendiri, bahkan jika mereka terlahir kembali beberapa kali.

-Jangan dengarkan suara orang yang tidak beriman. Kata-kata omong kosong itu akan membuat orang gila. Pagma yang berjuang untuk menghancurkan iblis-iblis agung β€” dia mengkhianati temannya menggunakan dalih ini namun ironisnya dia membuat kontrak dengan Iblis Agung Baal.

Suara Braham terus berdering di benak Grid. Sementara itu, kata-kata para pengikut memasuki telinganya. β€œKulit iblis ada di tubuhmu. Kamu sudah melampaui batasmu, tapi kamu masih pandai besi yang lemah. Jangan tertipu oleh makhluk jahat dan hadapi kebenaran.”

“Kamu lemah. Kamu tidak memenuhi syarat untuk menggunakan pedang. Jangan puas dan rangkul kekuatan yang lebih besar.”

β€œYa, bagaimana dengan menyerap jiwa iblis di tubuhmu? Aku akan mengajarimu bagaimana caranya. Aku akan memberimu cara untuk sekali lagi melompati batasamu dan menjadi master pengetahuan absolut.”

Nama pengikut berubah menjadi Zeratul lagi. Kesadaran Zeratul tampaknya telah turun sementara dengan meminjam tubuh pengikutnya. Itu disebut Menerima Jiwa. Namun, Grid tidak mundur kembali. Dia tidak merasakan kebingungan lagi. Ada Braham di sisinya.

[Afinitasmu dengan Braham telah melampaui batas maksimum.]

[Dewa Perang Zeratul tertarik padamu.]

[Braham bersamamu.]

[Semua kondisi terpenuhi dan bagian tersembunyi telah terjadi.]

Nama karya tersembunyi itu adalah ‘Jangan Ulangi Kesalahan.’ Itu adalah nama yang sama sekali berbeda dari potongan-potongan tersembunyi Keturunan Pagma. Ini adalah bagian tersembunyi yang dibuat murni melalui hubungan yang dibangun Grid.

-Aku takkan mengulangi kesalahan yang sama. Aku takkan kehilangan satu-satunya temanku lagi.

Seiring dengan deklarasi Braham, rambut hitam Grid mulai memudar. Kulit kecokelatannya memutih seperti susu, dan matanya menjadi merah. Setelah perubahan warna selesai, bingkai tubuhnya menjadi tipis dan indah. Grid berasimilasi dengan Braham. Ini adalah peristiwa asimilasi yang dia alami ketika pertama kali bertemu Braham, bukan skill Asimilasi. Ini adalah asimilasi sepenuhnya.

[Asimilasi paksa telah dilakukan di bawah pengaruh bagian tersembunyi.]

[Kelasmu akan berubah.]

[Nama: Braham Eshwald (Grid)

Kelas: Penyihir Agung

Gelar: Duke of Wisdom

* Intelektual terbaik saat ini. Kebenaran belum dipelajari, jadi dia masih keras kepala. Pengejaran pengetahuan ini sangat kuat, terkadang bertindak sebagai racun.

* Kecerdasan meningkat 35%.

* Ada kemungkinan rendah untuk berlari liar.

Gelar: Seseorang yang Menjadi Legenda

* Kondisi abnormal tidak bekerja dengan baik padamu.

* Kamu takkan mati ketika HP minimum.

* Mudah diakui.

Gelar: ???

* ???

….

Level: 545

HP: 858.310 / 858.310 (Koreksi)

Mana: 13.964.000 / 13.965.000 (Koreksi)

Kekuatan: 258

Stamina: 3.400

Agility: 1.009

Intelligence: 15.880 + 5.558

* Dalam daging manusia ini, kekuatan penuh Braham Eshwald tidak dapat ditarik keluar. Sebagian besar statistiknya disegel.]

Sejumlah besar kekuatan sihir meledak.

“Mana Drain”, kata Braham. Kemudian 53 air terjun hiruk pikuk yang mengalir liar seperti naga, berhenti di tempatnya. Mereka kehilangan bentuk dan dituangkan seperti hujan.

“…?”

Para Duke, yang terus-menerus dipukuli oleh air terjun, berbaring di tanah dengan cara berdarah. Rasa sakit tiba-tiba menghilang, dan mereka perlahan membuka mata mereka dengan heran. Kemudian mereka melihatnya. Pengikut dewa perang arogan melangkah mundur dengan ekspresi yang terdistorsi.

“Bah, betapa lumpuhnya”, Raja Overgeared mendengus sementara tangannya terlipat.

“A-Apa?” Para Duke itu terpana. Grid mengalahkan para pengikut yang tak bisa mereka lawan. Duke sulit membedakan antara mimpi dan kenyataan.

“Braham!” Grid secara paksa kehilangan tubuh fisiknya dan berteriak ke arah Braham. Sebaliknya, itu lebih seperti jeritan. ‘Jangan berlebihan! Kamu masih lemah!!’

Dia lupa untuk menggunakan kehormatan saat dia mengungkapkan hatinya yang khawatir. Braham hanya tertawa seolah dia menyukainya. “Bodoh. Hanya sejauh ini karena saya lemah.”

Ini adalah Laut Merah. Itu asli dari dunia di mana jumlah mana tak terbatas berkumpul. Tiriskan Mana Braham seperti bola kapas dengan ukuran tak terbatas. Dia terus menyerap mana, memperkuat kekuatannya dan merangsang ketakutan pengikut. Pengikut terus mundur kembali ketika Braham berkata, “Evaluasi diriku sekali.”

“…” Pengikut itu secara alami diam. Lawannya adalah legenda sejati. Braham berbeda dari Grid dan Yura yang masih belum selesai. Dia bukan target untuk dievaluasi oleh pengikut belaka.

Pengikut tidak lagi dimiliki oleh Zeratul. Dia tak bisa menahan Braham jika hanya sebagian dari kesadarannya yang turun. Untuk menghentikan Braham, Zeratul harus turun langsung, sama seperti ketika dia menipu Pagma.

“Grid, aku bermasalah untuk waktu yang lama.”

Braham mengeluarkan pedang yang tergantung di pinggangnya.

[Ketentuan penggunaan tidak terpenuhi.]

[Item ini tidak bisa dipakai.]

[Karakteristik yang melekat pada pemilik asli tubuh akan meringankan kondisi pemakaian.]

Blade Aiming at the Gods β€” pedang, yang mampu menghasilkan efisiensi optimal, direduksi menjadi sekadar ornamen di tangan pria berambut putih itu. Penampilan Braham luar biasa indah saat dia mengangkat pedang emas, membuat semua pemandangan di latar belakang tampak seperti kabur. Bahkan Mahkota Emas Basara, yang selalu memejamkan mata, membuka matanya pada kecantikan itu.

“Apakah benar memberikan sihirku kepada orang bodoh sepertimu?”

β€˜…’

“Apakah kamu bisa menggunakan mantraku dengan benar sebelum kamu mati?”

β€˜…’

β€œAku mengakui itu pada akhirnya. Memberikan sihirku padamu takkan membantumu. Tidak ada gunanya.”

“Apa yang kamu katakan tiba-tiba?” Grid menelan ludah. Rasanya seperti Braham akan mengambil kembali sihirnya. Apakah ini bagian tersembunyi yang akan membuatnya rusak? Mengesampingkan mantra yang belum digunakan karena kecerdasannya yang rendah, akankah dia kehilangan Sihir Rudal dan mantra lain yang dia gunakan dengan baik?

Grid dipenuhi dengan kecemasan.

“Lihat.” Braham mengeluarkan formula Swordsmanship Pagma. Dia memegang postur sempurna yang melampaui kebesaran. Mudah bagi Braham yang telah menyaksikan ilmu pedang di samping Pagma dan Grid.

β€œAku akan merujuk pada pola yang digunakan Pagma di setiap tarian pedang untuk menanamkan formula sihirku pada tarian pedang. Di masa depan, Kamu tidak perlu menggunakan sihir dan ilmu pedang secara terpisah. Tak peduli seberapa bodohnya kamu, kamu dapat dengan mudah mengambil keuntungan dari sihirku.”

Step. Step.

Braham mengambil beberapa langkah lebih dekat ke pengikut sambil melakukan tarian. Nyala api yang mengingatkan matahari melintas di sekitarnya.

“Jangan meremehkanku!” Pengikut itu memperhatikannya tak ada lagi tempat dia bisa menarik diri dan terbang lurus ke depan. Orang yang mengejar seni bela diri terbaik memilih untuk menantang Braham daripada melarikan diri. Beberapa hal yang dikumpulkan oleh Braham tersebar di udara ketika pengikut itu melesat maju seperti sinar cahaya.

Kekuatan pengikut itu luar biasa. Grid tak bisa menghadapinya bahkan ketika dipersenjatai dengan Valhalla. Namun Braham menanganinya dengan mudah. Perisai transparan muncul di depannya saat dia menyelesaikan tarian pedang. Dia berbicara kepada Grid, yang mengaguminya, “Ilmu pedang baru akan menghancurkan musuhmu dan melindungi tubuhmu.”

Braham membuat janji yang pasti. Dia menusukkan pedang ke dada pengikut. Grid berharap pengikutnya berubah menjadi abu. Gambar brilian Braham mengalahkan musuh secara alami tergambar dalam benaknya. Namun, imajinasi dan kenyataan sangat berbeda.

“…”

Stat kekuatan Braham hanya 258. Itu adalah kekuatan yang sangat lemah yang tak bisa dilengkapi dengan item. Selain itu, Braham tidak menggunakan Ilmu Pedang Pagma saat ini. Dia hanya mengikuti formulir.

“…”

“…”

Ada keheningan yang canggung! Pengikut jadi lebih gelisah setelah pedang tidak menyakitinya, dan Braham terbatuk.

“Haaap!” Yang pertama menangani goncangan itu adalah pengikut. Dia pikir ini adalah kesempatan dan memecah kesunyian yang canggung. Bergerak seperti petir, dia meraih lengan Braham. Dia melempar Braham ke tanah dan mungkin merencanakan pemboman cepat, tapi Braham tidak mengizinkannya. Tangan pengikut yang memegang lengan Braham terpotong dengan Wind Cutter. Pengikut itu mundur dengan mengerang. “…?!”

Sementara itu, Braham mengancam, “Kamu tak bisa menyentuh tubuhku tanpa seizinku.”

“Tubuhku?!” seru Grid.

Namun, Braham mengabaikannya. Dia melemparkan tangannya ke depan dengan cara jengkel dan menghilangkan casting saat dia melepaskan Tornado, memisahkan pengikut itu. Rambut putih Braham perlahan menghitam lagi. Dia mengembalikan kontrol ke Grid.

“Ingatlah ini. Dewa perang mencapai ke bawah harga diri target dan kemudian mengulurkan tangan keselamatan. Pada akhirnya, itu korupsi dan bukan keselamatan. Harga dirinya tidak berbeda dengan mesin. Itu lebih buruk daripada naluri kosong Yatan, yang hanya mengulangi kehancuran dunia.”

Braham telah mengonsumsi sejumlah besar dayanya. Dia merasa bahwa dia akan tertidur lelap lagi.

“Tolong jangan jatuh ke dalam godaan dewa perang. Jangan lupa bahwa aku bersamamu.”

“Braham, kau …” Grid memperhatikan sesuatu ketika Braham berbicara. Orang ini mengucapkan selamat tinggal untuk sementara waktu.

“Aku akan mengulanginya jika dewa perang mendekatimu lagi.”

Warna rambut, kulit, dan matanya benar-benar kembali ke keadaan semula. Kontrol tubuh telah kembali ke Grid. Braham nyaris tidak memegang kesadarannya dan menyelesaikan kata terakhirnya dengan susah payah.

“… Persetan.”

β€˜…’

[Jiwa Braham tertidur lelap.]

[Namun, Braham akan mengawasimu.]

[Informasi dari Pendekar Pedang Agung Pagma telah diperbarui berkat kompensasi dari bagian yang tersembunyi.]

[Reaksi pecahan tersembunyi telah menghilangkan kemungkinan Penyihir Agung Legendaris dan membuka kemungkinan Keturunan Braham.]

[(Bantuan Braham) Great Swordsman Pagma’s Swordsmanship Lv. 1]

[Meningkatkan serangan fisik hingga 40%, tingkat serangan kritikal 50%, dan damage kritikal 80%.

* Efek ini hanya diterapkan ketika senjata jenis pedang dipakai.

* Mengurangi langkah tarian pedang.

* Jumlah tarian pedang fusi yang dapat kamu buat adalah lima.

* Setiap kali level skill meningkat, jumlah tarian pedang fusi yang dapat dibuat akan meningkat.

* Dengan efek skill ini, Kamu hanya dapat membuat hingga empat tarian pedang yang terhubung.

β˜… Setiap kali tarian pedang digunakan, salah satu mantra yang disempurnakan Braham akan terungkap.

β˜… Mantra yang diekspresikan terbatas pada mantra dasar, dan setiap tarian pedang memiliki mantra yang berbeda.

β˜… Dalam kasus tarian pedang fusi, beberapa mantra tumpang tindih.

β˜… Mana dikonsumsi, sehingga kamu dapat mengaktifkan / menonaktifkannya.

Saat ini aktif.]

“Braham …” Grid mendapatkan kembali kendali tubuhnya dan meraih dadanya. Kasih sayang mendalam yang ia terima dari Braham membuatnya tertawa dan menangis.

Komentar

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset