Overgeared – Chapter 152

Chapter 152

Bengkel di Desa Bairan sangat baik. Sampai Khan muncul, pandai besi disana merupakan pandai besi yang terbaik di utara. Tapi muridnya, Smith, tidak begitu berbakat. Smith berusia 66 tahun saat ini. Dia telah bekerja sebagai pandai besi selama 50 tahun, tapi dia masih menjadi pandai besi pemula.

“Ya ampun, peralatan pertanian Tuan Smith hancur begitu cepat?”

“Aku harus pergi ke desa lain untuk membeli peralatan pertanian.”

“Paman Smith seharusnya menjadi penambang saja.”

“Haha, benar. Dia sama baiknya memakai beliung sebagai seorang penambang.”

Smith tinggal di daerah itu selama beberapa dekade, tapi orang-orang masih bergosip tentang dirinya di belakang. Lalu bagaimana dengan para petualang?

“Sial, Desa Bairan baik, tapi pandai besi itu mirip sampah. Aku tidak bisa mendapatkan apa pun yang layak dari bengkel.”

“Tempat berburu di sini adalah untuk tingkat tinggi, tapi mengapa pandai besi di sini begitu rendah? Sialan!”

“Tapi bukankah dia pandai membuat Panah Jaffa? Harganya juga murah. Panah Jaffa tidak buruk digunakan untuk bertarung.”

“Tidak buruk itu masalahnya.”

Hal seperti ini hampir terjadi setiap hari selama beberapa dekade. Smith disalahkan karena tidak kompeten. Tidak peduli seberapa keras dirinya berusaha, hasilnya tidak berguna. Dia mengingatkan dirinya pada ajaran mentornya dan berulang kali berlatih mengendalikan api dan besi setiap hari, tapi kemampuannya tidak meningkat. Rasanya seperti seorang penyihir mengutuknya.

“Aku tidak mau menyerah sekarang…”

Setiap pemuda di desa itu bermimpi menjadi penambang, tapi Smith menghindarinya dan menjadi pandai besi. Jadi dirinya tidak punya murid. Selanjutnya, dia sudah tua. Cepat atau lambat, penguasa akan membuatnya pensiun.

Smith ingin menjadi pandai besi menengah sebelum dia pensiun. Dia ingin membuktikan nilainya. Dia menjalani seluruh hidupnya dengan besi, tapi dia akan mati sebagai pandai besi pemula? Jelas sekali bahwa orang akan mengejek dan tertawa setiap kali mereka melihat makamnya. Dia tidak ingin dihina bahkan setelah mati.

‘Mencoba untuk mengingat.’

Smith memejamkan matanya di depan anvilnya. Dia mengingat pemuda itu beberapa bulan yang telah dia ajari secara singkat. Nama pemuda itu adalah Grid. Penampilannya buruk, tapi ia berhasil membuat Panah Jaffa Khusus.

‘Bagaimana dia melakukannya?’

Smith mencoba. Dia berusaha untuk tidak melewatkan satu pun gerakan Grid ketika menangani api dan besi. Waktu terus mengalir. Sebelum dia menyadarinya, bulan tenggelam dan menjadi fajar. Langit cerah.

Flash!

Akhirnya, Smith membuka matanya.

Kaaang! Kaaang!

Tidak ada gerakan yang sia-sia. Dia menangani api dan mineral dengan lebih tertib daripada sebelumnya.

Kaaang~!

Sebelum dia menyadarinya, matahari telah terbit ke tengah langit. Tapi Smith sedang dalam keadaan tidak sadar. Dia tidak merasakan berlalunya waktu atau bahkan kelaparan. Dia bahkan tidak menyadari bahwa orang-orang berteriak di luar bengkel. Dengan api dan palunya, dia hanya bekerja untuk peleburan dan pemurnian mineral.

Dan.

“Oh…! Ohhhh!”

Seseorang berbicara kepadanya. Pencerahan tiba-tiba datang. Itu benar. Smith melintasi dinding yang telah memblokirnya selama 50 tahun. Dia sangat senang hingga air matanya mengalir. Dia memegang ‘Panah Jaffa Khusus’ yang baru dibuat dan benar-benar jatuh ke tanah.

“Haha…! Hahaha! Aku senang… aku senang…”

Efek sampingnya tidak hilang. Smith membelai anak panah seperti anak kecil yang disayanginya sambil terus menangis. Upaya putus asa terakhirnya telah dihargai. Kemudian pintu bengkel terbuka.

“Kafir, kau akan diadili.”

“…?”

Seseorang tiba-tiba menyerbu ke bengkel. Mereka adalah seorang penganut Gereja Yatan. Apa yang terjadi? Smith mempertanyakan situasi yang tiba-tiba dan melihat keluar melalui pintu yang terbuka dari bengkelnya.

Desa itu dipenuhi api. Jeritan orang terus terdengar. Sekarang Smith memahami situasinya.

“Gereja Yatan telah menyerbu…”

Ddubeok. Ddubeok.

Pengikut itu perlahan mendekat. Kemudian dia mengarahkan belati ke Smith.

“Mati, kafir.”

Smith tertawa terbahak-bahak, “Haha… Ya. Aku bisa mati. Aku sudah tidak punya siapa-siapa.”

Dia akhirnya mengatasi keterbatasannya. Jika ada yang menemukan panah yang ditinggalkannya, mereka akan tahu dia bukan lagi pandai besi pemula. Kemudian Smith memejamkan matanya.

‘Aku bisa menghadapi Guru.’

Dia merasakan ketakutan yang menakutkan tentang belati yang mendekati jantungnya.

Puok!

Ada suara aneh. Darah yang bermuncratan menyebar dengan cepat. Tapi dia tidak merasakan sakit.

“…?”

Smith diam-diam membuka matanya. Kemudian dia menyaksikan pengikut itu batuk darah setelah ditusuk di jantungnya dengan panah. Ada seorang pria muda yang tersenyum dari belakang pengikut.

“Bukankah sudah lama? Pak tua.”

“Kenapa kau di sini…?”

Itu Grid. Pria muda yang memberinya pencerahan muncul pada saat ini dan menyelamatkan hidupnya? Dia pikir dia tidak menyesal tentang hidupnya, tapi dirinya tak bisa menahan perasaan leganya. Air mata mengalir lagi.

“Apa kau baik-baik saja?”

Smith senang dan menjabat tangan Grid. Itu adalah tangan besar yang dipenuhi dengan kapalan. Tidak diragukan lagi itu adalah tangan pandai besi. Grid tertawa kecil dan menarik Smith.

“Pak tua, kau membuat panah yang indah.”

“Ah…!”

Jantungnya mulai berdetak kencang. Dia diakui. Ini merupakan pertama kalinya dalam 66 tahun hidupnya. Dia bukan orang biasa, tapi pandai besi yang hebat! Smith meningkat jauh ke pandai besi tingkat lanjut karena pencerahan satu malam. Dia bisa merasakan kehebatan Grid sehingga dia mulai terisak.

“Aku bisa terus bekerja selama beberapa tahun ke depan. Lanjutkan… Aku ingin terus bekerja…”

Grid menepuk pundak Smith. “Tentu saja, kau bisa bekerja lebih banyak. Ini adalah tugasmu.”

Mengapung.

Grid melayang di udara dan menatap mata Smith.

“Ruang kerjamu. Aku akan melindunginya.”

Yang terjadi pada saat itu.

[Hatimu hangat ketika kamu berpikir tentang pandai besi tua yang mengatasi keterbatasannya dengan komitmen dan keinginannya untuk bekerja.]

[Quest ‘Blacksmith’s Affection’ telah dibuat.]

[Blacksmith’s Affection]

Kesulitan: B

Kamu adalah penerus teknik dan kehendak Pagma! Kamu memiliki ideologi kemanusiaan Pagma demi menggunakan ‘pandai besi untuk memberi manfaat kepada orang lain.’

Mimpi baru pandai besi tua yang melewati batasnya telah menginspirasimu.

Kamu ingin menghargai pandai besi tua yang hatinya sepanas api dan sekuat baja.

Kondisi penyelesaian quest: Lindungi Bengkel Smith.

Hadiah penyelesaian quest: Umur Smith akan diperpanjang 30 tahun.

* Smith adalah seseorang yang perkembangannya lambat, berkat usahanya. Dia memiliki kualitas menjadi pandai besi yang baik. Memperpanjang hidupnya akan menguntungkanmu.

Hadiah penerimaan quest: Skill ‘Blacksmith’s Affection’ akan dibuat.

Kegagalan Quest: Kehidupan Smith tidak diperpanjang.

[Blacksmith’s Affection]

Jika kamu memiliki afinitas maksimal dengan pandai besi NPC, kamu dapat meningkatkan level skill mereka hingga 1 ~ 5 level.

Pandai besi yang menerima ajaranmu akan setia kepadamu seumur hidupnya dan akan berbagi denganmu setiap kali mereka mempelajari metode produksi item baru.

[Quest sedang dalam proses.]

“Wow.”

Pertama kali dia bertemu Khan di Winston, Grid marah dengan cara yang sama dan belajar keterampilan Blacksmith’s Rage. Dia datang untuk mengirimkan armor ke Vantner, hanya untuk menyaksikan penderitaan Smith. Menyelamatkannya memberi Grid keuntungan tak terduga.

‘Mungkin dunia berbeda dari yang aku pikirkan.’

Grid mengira dunia merupakan tempat di mana hanya orang-orang egois dan jahat yang menerima keuntungan, sementara orang baik terluka. Namun pikirannya berubah sedikit setelah diberi imbalan atas pekerjaannya yang baik.

Grid merasa lebih baik ketika dia meninggalkan bengkel. Kemudian wawasan tingginya mendeteksi tepat 15 pengikut Yatan di dekatnya. Grid mengenakan Juba Malacus dan membiarkan mereka mendekat, menghitung waktu yang tepat.

“Ilmu pedang Pagma, Wave!”

Itu adalah kekuatan mutlak statistik martabat. Gelombang energi dari Kegagalan langsung membunuh 15 pengikut Yatan.

[Quest ‘Blacksmith’s Affection’ telah diselesaikan.]

[Kehidupan Smith akan diperpanjang 30 tahun.]

‘Bagus.’

Grid membuat ekspresi senang dan mengalihkan perhatiannya ke pusat desa. Guild Tzedakah menghadapi lelaki tua Neberius yang memainkan seruling dan Raja Iblis Balak, yang tubuhnya menggelembung seperti lava. Tapi anggota guild sepertinya masih bertahan. Regas, Pon, Jishuka dan Vantner tidak ada, tapi mereka tampaknya bertarung dengan baik.

“Semua orang jauh lebih kuat dibandingkan dengan saat raid melawan Malacus. Dengan kekuatan mereka saat ini, bukankah mereka hanya akan mengolok-olok Malacus?’

Grid mengalihkan pandangannya ke sisi lain. Jishuka dan Vantner di isolasi di daerah di mana perumahan terkonsentrasi.

“Sisi mereka sangat mendesak.”

***

“Hah hah… Sial! Kau bajingan buruk!”

HP Vantner berada tingkat sekarat. Damage yang dideritanya sangat besar sehingga waktu cooldown potionnya tidak bisa mengimbangi dan dia berada di ambang kematian.

“Mati!”

“Divine Punishment!”

Para pengikut Yatan yang cerdas mulai memfokuskan serangan mereka pada Vantner. Pada akhirnya, Jishuka membuat keputusan.

Kaaang!

Dia bergerak untuk melindungi sisi Vantner dari serangan ksatria hitam, menyebabkan Jishuka batuk darah. Vantner berteriak, “Apa yang kau lakukan? Aku seharusnya yang melindungimu, bukan kau yang melindungiku!”

Jishuka mengejeknya. “Apa kau memiliki kemampuan untuk melindungiku?”

“Ugh…”

Ketika Guild Tzedakah keluar dari L.T.S dan pindah ke Satisfy, Vantner menjadikan karakternya tanker. Dia merupakan damage dealer di L.T.S sehingga para anggota guild menyatakan keprihatinan mereka. Tapi Vantner keras kepala. Dia ingin bertanggung jawab atas posisi yang berbeda dari L.T.S, jadi dia memilih seorang Guardian Knight.

Kemudian dia langsung menyesali tindakannya. Serangan lemah tanker dan kecepatan perburuan yang lambat tidak cocok untuknya. Untuk meningkatkan levelnya dengan benar, dia selalu harus berburu dengan party. Kesenjangan dengan saingannya Pon tumbuh lebih besar dan Vantner menjadi tidak sabar.

“Tanker? Tidak.”

Untuk merasakan kesenangan bermain sendirian, Vantner mulai menempatkan poin statistiknya menjadi lebih kuat. Dia melupakan niat awalnya untuk melindungi para anggota guildnya.

“Berapa kali aku diberitahu bahwa sebuah seorang tanker tidak cocok untukku? Jika Garcia menjadi Guardian Knight guild kita seperti yang direncanakan, kita akan lebih kuat dan lebih stabil. Maafkan aku.”

“…”

Vantner merasa kasihan pada Jishuka dan meminta maaf sambil menundukkan kepalanya. Jishuka tersenyum ketika Vantner merasa tertekan, “Setelah situasi ini, bagikan poin statistikmu lebih baik di masa depan.”

“…Ya. Setelah raid melawan Malacus, aku telah mendistribusikan poin statistik sebanyak mungkin ke stamina. Aku sekarang akan meningkatkan statistik stamina tanpa syarat.”

“Baik.”

Jishuka membuat ekspresi puas dan menarik tali busurnya kembali sepenuhnya. Kemudian nyala api mulai muncul di ujung kepala panah. Dia siap untuk menggunakan skill serangan terkuatnya, Phoenix Arrow.

“Jishuka?”

Dia akan menggunakan semua mana untuk menyingkirkan para ksatria hitam di depan mereka? Bukankah tindakannya cari mati? Vantner yang bingung mencoba menghentikannya. Tapi Jishuka sudah memutuskan.

“Aku akan melenyapkan semua musuh di sini. Kau harus pulih secepat mungkin dan bergabung dengan anggota guild.”

Jishuka berada di peringkat ke-17 pada peringkat gabungan. Peringkat para player teratas dapat berfluktuasi hanya dengan 1% Exp, sehingga seseorang yang mati dan kehilangan 20% dari Exp mereka dapat menjatuhkan peringkat ke tempat peringkat ke-20.

Vantner tidak bisa membiarkannya berkorban.

“Tidak! Aku akan mati saja!”

Jishuka menatap Vantner yang berteriak.

“Apa kau idiot? Jika kau mati maka aku takkan bisa melarikan diri. Cukup dengarkan aku.”

[Kamu telah menderita 2.800 damage.]

[Kamu telah menderita 2.550 damage.]

[Kamu telah dikutuk. Pertahananmu berkurang 30% dan kecepatan gerakanmu melambat.]

Jishuka terkena serangan sihir. Tapi dia tidak protes.

Hwaruruk!

Api di panah menyebar dan seluruh busurnya mulai tertutup api. Musuh akan musnah saat dia melepaskan tali busurnya.

“Ohhhhhh!”

Ksatria hitam dan penyihir hitam merasakan bahaya dan memulai serangan mereka.

Papapat!

Anak panah terbang dan melindungi Jishuka. Kemudian sebuah suara terdengar dari langit.

“Berhenti. Kenapa kau berencana mati?”

Paruru.

Jishuka mengedipkan bulu matanya yang panjang. Dia tidak ragu-ragu untuk mematikan apinya saat dirinya mengalihkan pandangannya ke langit.

“Kenapa kau sangat telat? Kau keparat.”

Jishuka tersentuh hingga menangis. Dia selalu seksi, tapi pipinya yang membuncit membuatnya terlihat lucu. Grid memerah ketika hatinya diserang.

“Maafkan aku.”

Vantner berteriak ketika Grid meminta maaf, “Hei! Kau keparat! Kenapa kau logout saat membuat armorku dan kemana kau pergi? Bukankah ini terlalu berlebihan? Aku bisa memainkan peran yang lebih aktif jika kau membuat armorku!”

Grid melemparkan armornya padanya. “Kalau begitu mulailah dari sekarang.”

“Apa yang kau ingin aku lakukan mulai sekarang… Heok?”

Vantner ketakutan ketika dia memeriksa informasi armor.

[Relief Wave Armor]

Peringkat: Legendaris

Daya Tahan: 574/574

Pertahanan: 861

Kecepatan Gerakan: -4%

* Mengurangi damage yang diterima 60% jika HP di atas 60%.

* Meningkatkan pertahanan terhadap serangan tebasan hingga 30%.

* Ada kemungkinan besar membatalkan serangan tebasan.

* Skill ‘Persistence’ akan dibuat.

Di antara item yang dibuat oleh pandai besi hebat ‘G’, ini merupakan bagian kedua yang lahir dengan emosi.

Itemnya diabaikan selama proses produksi dan menjadi lusuh. Sekarang lega karena tentang diselesaikan. Armor ini diisi dengan keinginan untuk tidak dibuang dua kali, dan keinginan itu memengaruhi pemakainya.

Ia memiliki perasaan yang buruk terhadap penciptanya, tapi tidak cukup untuk mengekspresikannya.

Batasan Penggunaan: Level 240 atau lebih tinggi. Lebih dari 500 poin kekuatan. Penguasaan Armor Berat Tingkat Lanjut level 2 atau lebih tinggi.

Berat: 1.920

[Persistence]

Jika HP-mu saat ini berada di bawah 5%, kamu akan segera mendapatkan kembali 20% dari HP-mu dan tanpa syarat akan bertahan melawan salah satu serangan musuh.

Waktu cooldown Skill: 30 jam.

Guardian Knight memiliki skill tak terkalahkan ‘Guardian’s Power’ yang bisa menghentikan serangan sekali. Jika dia menggunakannya dengan baik, dia bisa menetralkan gerakan musuh. Oleh karena itu, Guardian Knight adalah seorang tanker. Namun, skill yang melekat pada item lebih baik daripada Guardian’s Power.

Mata Vantner membelalak.

‘Ada kerugian bahwa cooldownnya terlalu lama dan sulit untuk digunakan pada waktu yang diinginkan, tapi segera memulihkan 20% dari HP-ku…’

Ini benar-benar item legendaris. Dia sangat senang ketika dia berteriak, “Grid! Terima kasih!!”

Vantner melepas armor lamanya dan mengenakan armor baru. Pertahanannya meningkat tajam dan 20% HP-nya segera pulih. Begitu dia menjadi tak terkalahkan, dia menyerbu ke arah para ksatria hitam.

“Jishuka! Sekarang aku kuat! Hahaha! Kuat! Aku akan menyerang dan melindungimu tanpa syarat!”

Chaaeng!

Pedang ksatria hitam terbang ke arah punggung Vantner, tapi terhalang oleh penghalang tak terlihat.

“…?!”

Orang yang sekarat tiba-tiba pulih, dan apa-apaan dengan kemampuan ini? Ksatria hitam yang bingung itu mundur dan Vantner mulai berlari seperti orang gila, mengayunkan kapak kembarnya. Musuh memusatkan semua perhatian mereka pada Vantner.

Jishuka mampu memperluas jarak dan panah kuatnya terbang tanpa kompromi.

Puk! Puuok!

“Kuaaaak!”

“K-Kieek…!”

Dua ksatria hitam langsung berubah menjadi cahaya.

Kaaang! Kaang!

Ksatria hitam yang masih hidup menyerang Vantner, tapi pedang mereka sering terlepas dari pola gelombang yang terukir pada baju besi Vantner.

“Kau…!”

Para penyihir hitam melemparkan sihir untuk menghentikan Vantner, yang mengamuk seperti banteng. Tapi Jishuka-lah yang menjadi masalahnya.

“Keok!”

Dia mulai menembaki para penyihir hitam, jadi tidak ada yang menghentikan Vantner. Grid sudah melihat ke tempat lain, “Kau berikutnya.”

Comment

Options

not work with dark mode
Reset