Overgeared – Chapter 165

Chapter 165

Syuok! Syu syu syu syu syuk!

Tujuh bilah emas secara bersamaan mengarah ke matanya, pipi, kepala dan dagunya. Kecepatannya setara dengan Memphis, hewan tercepat di neraka, yang membuat Raja Iblis tidak bisa bereaksi.

Namun Hell Gao merupakan salah satu dari 33 iblis besar, yang mmebuat dirinya tidak menganggap hal tersebut sebagai ancaman.

‘Manusia mungkin terampil dalam hal melempar, tapi lemparannya hanya setingkat hama.’

Hell Gao menggambar lingkaran kecil dengan tongkatnya.

Chaeeeeeng!

Tujuh bilah tidak mencapai target dan tersebar di semua tempat. Namun, ke tujuh bilah tersebut tidak jatuh ke tanah. Sebaliknya, mereka terbang lagi dan menyerang Hell Gao.

‘Hah?’

Hell Gao kagum. Dia mengira tujuh bilah emas telah dilemparkan oleh manusia dengan armor merah, tapi ke tujuh bilah tersebut bergerak sendiri?

Kaang! Kakakang!

Bilah emas yang terus berterbangan pada Hell Gao sangat menyebalkan. Dia memutuskan untuk menghancurkan mereka dan dengan kuat memukul satu dengan tongkatnya. Namun, bilahnya baik-baik saja dan bahkan tidak mendapatkan satu goresan pun. Bilah tersebut terhenti untuk beberapa saat sebelum bisa bergerak kembali.

‘Daya tahannya luar biasa. Apakah bilah tersebut adamantium? tapi mengapa bilah-bilah ini bergerak sendiri?’

Bilah emas yang cepat dan tangguh! Bilah-bilah tersebut tidak dikendalikan oleh sihir, jadi bagaimana mereka bergerak sendiri? Mereka tidak lelah, dan memberikan Hell Gao perasaan tertekan.

Pada akhirnya.

“Enyahlah!”

Hell Gao melepaskan angin panas ke mana-mana. Bilah emas didorong oleh tekanan angin dan tidak bisa lagi mendekatinya.

“Kembali.”

Manusia berarmor merah mengawasi dari kejauhan dan memberikan mereka perintah. Kemudian bilah emas terbang ke arahnya dan mulai berputar di sekelilingnya.

‘Artefak yang aneh.’

Hell Gao membuka mulutnya.

“Aku tidak pernah bermimpi dalam ribuan tahun keberadaanku bahwa diriku akan memiliki pertanyaan untuk seorang manusia. Bilah-bilah itu, apa identitas mereka? Mereka memiliki daya tahan yang sebanding dengan mineral dewa adamantium dan mereka bergerak sendiri? Kenapa manusia biasa membawa sesuatu seperti itu?”

“Manusia biasa?” Manusia dengan armor merahnya, Grid, menyeringai padanya. “Kau masih berpikir aku biasa?”

“Apa?” Hell Gao berbicara dengan sinis. “Kukuk! Kau hanya berhasil melukai tubuh sampah ini! Jadi apa, kau pikir dirimu spesial?”

Hell Gao merupakan yang terkuat ke-9 dari 33 iblis besar, tapi peringkatnya hanya berlaku untuk di neraka. Setelah disegel oleh Sword Saint Muller 150 tahun yang lalu, ia harus meminjam tubuh Raja Iblis setiap kali dirinya muncul di dunia manusia.

Dengan kata lain, tubuh Hell Gao saat ini awalnya bukanlah miliknya dan dia tidak bisa mengerahkan kekuatan sejatinya. Grid sombong hanya karena dia berhasil melukai Hell Gao sedikit, yang membuat Hell Gao mendengus.

“Aku tahu bahwa kau adalah manusia yang cukup kuat. Tapi kau tidak terlalu istimewa.” Api hitam di sekitar tubuh Hell Gao menyala. “Aku hanya mengenali pria bernama Muller. Kau hanya makhluk sepele yang bahkan tidak bisa mencapai jari kaki Muller.”

Grid berkomentar, “Ah, Sword Saint Muller? Bukankah dia yang mengubah tubuhmu menjadi kain di masa lalu?”

Mata Hell Gao menyipit.

“Apanya yang lucu?”

Grid yang tersenyum dengan ramah menjelaskan kepadanya. “Aku di kelas yang sama dengan Muller. Sangat menggelikan karena kau tidak bisa melihat hal tersebut. Yah, hari ini kau akan mati lagi.”

Hell Gao berpikiran kata-kata Grid sangat tidak masuk akal yang membuatnya tertawa.

“Kuhahahaha! Orang gila ini berbicara omong kosong!”

Sword Saint Muller merupakan sosok yang hebat yang membuat dirinya menghancurkan akal sehat Hell Gao, yang telah hidup selama ribuan tahun. Sword Saint Muller adalah seorang manusia yang melampaui iblis besar. Ilmu pedangnya sudah cukup untuk memotong api neraka, membuat mereka terlihat seperti domba.

Sebagai perbandingan, Grid hanya polos. Grid lebih kuat dari manusia normal, tapi dia bukan tandingan Muller.

“Seseorang yang menempatkan dirinya di kelas yang sama dengan Muller, dia benar-benar tidak mengerti… Hah?”

Hell Gao berhenti tertawa ketika pandangannya beralih ke sudut dungeon. Berkat bilah-bilah emas milik Grid, dia telah mengabaikan manusia lainnya. Manusia tersebut menggunakan beliungnya pada batu api. Dia adalah Peak Sword. Peak Sword peringkat ke-16 pada peringkat gabungan, yang merupakan seseorang yang menakutkan bagi sebagian orang dan menjadi sasaran penghormatan terhadap orang lain, yang menantang dirinya untuk tindakan penambangannya untuk pertama kalinya.

Hell Gao sangat marah.

“Aku tidak menyukai pasangan ini!”

Dia mampu membawa empat batu api ke dunia manusia dari neraka. Dia kehilangan seperempat dari kekuatan sihirnya ketika salah satu dari batu apinya diambil. Hell Gao tak bisa membiarkan batu api lainnya ditambang.

Kuooooh!

Hell Gao berlari sementara api gelap melilit tubuhnya seperti jubah. Targetnya secara alami adalah Peak Sword. Dia ingin menghancurkan kepala Peak Sword dan menghancurkan beliung tersebut. Tapi jalannya diblokir oleh Grid.

“Kau mau pergi kemana selama percakapan kita?”

Grid menyerangnya saat berbicara.

Chaaeng!

Lengan Hell Gao bergetar setelah dia bertahan melawan pedang besar biru dengan tongkatnya.

‘Bukan hanya aku yang menjadi lebih lemah. Kekuatannya telah tumbuh lebih kuat.’

Grid berbicara kepada Hell Gao yang agak terguncang. “Tentu saja, skillku saat ini bahkan tidak seperseratus dari skill milik Sword Saint Muller. Tapi bukanlah sebuah kebohongan bahwa aku berada di kelas yang sama dengan dia. Aku juga seorang legenda.”

“Legenda?”

Hell Gao berbicara dengan suara bingung. Grid memegang senjata master yang telah ditingkatkan menjadi +9, dan pemanfaatannya sudah 100% setelah beberapa bulan pengalamannya.

Jjang! Jjejejeok! Jjejeong!

Ilmu Pedang Pagma (Lv.2) meningkatkan serangan fisik sebesar 30%, tingkat serangan kritikal sebesar 20% dan damage kritikal sebesar 10%. Kekuatan Kegagalan +9 yang dipadukan dengan Ilmu Pedang Pagma benar-benar di luar imajinasi! Kekuatan Grid membawa kebingungan pada Hell Gao.

‘Orang ini, kekuatan serangannya dalam satu pukulan…!’

Kwang!

“Kkuk!”

Hell Gao bertahan melawan serangan dengan tongkatnya, dan akhirnya membuatnya muntah darah. Cahaya merah bersinar dalam api hitamnya dan Grid menyeringai, memperlihatkan gigi putihnya.

“Bisakah kau merasakannya? Serangan ini cukup kuat untuk mengisi perbedaan kemampuan.”

“Kau…!”

Hell Gao akhirnya merasa khawatir. Pria di depannya, dia bukanlah ahli ilmu pedang seperti Muller. Kemampuan fisiknya jauh di bawah Muller.

Tapi.

‘Kuat.’

Kenapa dia begitu kuat? Tatapan curiga Hell Gao tertuju pada Grid.

‘Itu karena pedang besarnya.’

Hell Gao telah hidup selama ribuan tahun, namun dirinya belum pernah melihat senjata seperti pedang besar berwarna biru ini. Hell Gao gemetaran. Bilah-bilah emas yang bergerak sendiri dan pedang besar yang kuat ini, bagaimana pria di depannya melahap benda sekuat itu?

‘Apa orang ini memiliki harta para dewa?’

Hell Gao tidak bisa lagi tenang dan perlu berjuang dengan segala kekuatannya. Hell Gao bertekad dan menembakkan api neraka miliknya.

Peeeng!

Api yang takkan pudar begitu mereka mulai membakar menyerang Grid. Hell Gao mengkonfirmasi bahwa dada Grid terbakar dan tertawa terbahak-bahak.

“Kuhahaha! Tidak ada gunanya bahkan jika kau melompat ke laut sekarang. Begitu api neraka mulai terbakar, api tersebut takkan pudar hingga targetnya berubah menjadi abu!”

Hell Gao tidak meragukan bahwa Grid akan menjadi abu dalam hitungan detik. Namun…

“Apinya dipadamkan?”

Grid mengibaskan tangannya beberapa kali dan api neraka padam.

“Apa!?”

Bagaimana kau bisa mematikan api neraka seperti mematikan korek api? Itulah saat ketika akal sehat Hell Gao yang mengatakan bahwa ‘api neraka takkan pernah padam’ rusak selama ribuan tahun hidupnya. Ya, terakhir kali akal sehatnya hancur adalah ketika dirinya bertemu Muller 150 tahun yang lalu.

‘Bukan kebohongan bahwa dia berada di kelas yang sama dengan Muller…!’

Hell Gao merasakan hawa dingin dan secara refleks mundur selangkah.

[Kamu telah menderita 4.800 damage.]

[Api neraka hitam telah melekat pada tubuhmu. Bara apinya takkan mati sampai tubuhmu berubah menjadi abu.]

[Kamu akan menerima 2.000 damage per detik sampai mati.]

[Kamu telah menolak.]

Grid merasa senang ketika dia mengkonfirmasi jendela peringatan dan memulai tarian pedangnya. Cahaya putih bergerak di sekitar pedang besar biru, seperti hiu yang berenang di laut.

“Ilmu pedang Pagma, Link.”

Otot-otot yang diperas saat menari dilepaskan sekaligus. Pada saat yang bersamaan, pedang besar tersebut bergerak dengan eksplosif. 17 bilah energi biru dan putih melesat di udara dengan kecepatan yang mengerikan sebelum terkompres dalam udara.

“…”

Suaranya menghilang.

Kaaaang!

Hanya suara Peak Sword yang mengayunkan beliungnya yang terdengar. Hell Gao mulai ragu.

‘Apa?’

Mungkin serangannya sia-sia? Dan.

Susuk.

17 untaian energi ditarik di sekitar tubuh Hell Gao. Ini diikuti oleh 17 gelombang tajam.

Pipit! Pipipipitipit!

Udara yang terkompres secara bersamaan meledak. Pada saat yang bersamaan, 17 luka muncul di tubuh Hell Gao.

“Kuaaaak!”

Hell Gao terlambat berteriak. Serangan tersebut bukanlah serangan yang meleset. Ini merupakan martabat sejati pedang cahaya, Link. Itulah saat dimana Grid, yang meningkatkan statistik dan levelnya hingga 246 selama empat bulan terakhir, dengan sempurna mereproduksi salah satu teknik pedang Pagma.

“Bukankah aku memberitahumu? Aku juga seorang legenda.”

Grid bahkan lebih terkesan.

“O-Orang ini…!”

Hell Gao mulai goyah. Sebelum batu api dikumpulkan dan Hell Gao dalam kondisi sempurna, serangan fatal hampir tidak mengurangi HP-nya. Sekarang dia kehilangan lebih dari sepersepuluh HP-nya saat dia diserang oleh Link milik Grid.

Grid mulai yakin.

‘Sudah cukup bertarungnya.’

Kaaang! Kaaang!

Suara beliung Peak Sword terdengar tanpa henti dari belakang dan Grid merasa lebih berani. Kemudian dari sudut pandangnya, tongkat Hell Gao datang terbang ke arahnya.

Peeeok!

[Kamu telah diserang oleh pukulan mematikan!]

[Kamu telah menderita 7.930 damage.]

“… Kuk!”

Grid sangat terpukul oleh tongkat yang bergerak di antara bilah-bilah emasnya yang berputar. Hell Gao berteriak sambil melantunkan mantra.

“Kau bukanlah Muller!”

Betul. Dia bukan Sword Saint Muller. Satu serangan dari pedangnya telah menyebabkan anggota tubuh Hell Gao jatuh. Memang benar bahwa senjata Grid menutupi kekurangannya, tapi tidak dapat dipungkiri bahwa dia sangat kurang dibandingkan dengan Muller.

Chaaeng! Chaaeng!

Tujuh bilah emas bergerak dengan cepat menahan Hell Gao, sambil melindungi Grid pada saat yang bersamaan. Tapi Hell Gao berada dalam mode pertempuran sempurnanya dan sangat cepat dan kuat.

Jjejeong!

Bilah emas yang menahan Hell Gao tertahan di tempatnya selama dua detik dan kemudian,

Peeok!

Tongkat Hell Gao bergerak dengan fleksibel, menghindari bilah-bilah emas lainnya dan menyerang ke arah perut Grid.

[Kamu telah menderita 3.550 damage.]

‘Sialan! Ini menyakitkan!’

Semua armor Grid telah ditingkatkan hingga +6. Dia harus menghabiskan jumlah yang luar biasa untuk meningkatkan Kegagalan hingga +9, yang membuat Grid harus puas dengan hasil seperti ini untuk armornya. Namun setelah melakukan begitu banyak percobaan, ia berpikir bahwa pertahanannya saat ini sudah lebih dari cukup.

Sebulan yang lalu, dia telah menghadapi Awakened Guardian of the Forest dan menyadari bahwa pertahanannya cukup untuk bertahan. Namun, kekuatan serangan Hell Gao terlalu kuat.

‘Ini pun terjadi setelah dia dilemahkan dengan menambang batu api miliknya…!’

Peeok! Peeeeok!

[Kamu telah menderita 3.590 damage.]

[Kamu telah menderita 3.480 damage.]

[Kamu telah menderita 4.900 damage.]

[Kamu telah diserang oleh pukulan mematikan!]

[Kamu telah menderita 7.700 damage.]

Peluang serangan kritikalnya sangat tinggi. Terdapat satu serangan kritikal di setiap tiga serangannya. Damage dasar Hell Gao juga luar biasa. Perilakunya yang gila menahan tindakan Grid. Grid nyaris tidak bisa bertahan dengan sepertiga dari HP-nya dan melawan Hell Gao dengan Kegagalan miliknya.

Kwang!

Grid menggunakan gaya tolak yang dihasilkan oleh tabrakan dengan tongkat Hell Gao untuk membuka jarak, lalu dia menggunakan skill.

“Wave!”

Gelombang biru dan putih menyebar di sekelilingnya.

[Kamu telah memberikan 18.500 damage pada target.]

[Kecepatan serangan target telah berkurang.]

Momentum luar biasa Hell Gao yang tidak bisa diatasi Grid berkurang secara langsung. Grid melakukan serangan balik beberapa kali selama celah ini sambil berteriak ke arah Peak Sword.

“Tidak, pria sialan ini! Kau masih belum menambang satu pun batu api?”

Peak Sword merasa frustrasi, “Aku bilang padamu bahwa ini adalah pertama kalinya aku menambang! Aku tidak tahu caranya!”

“Ah, ini membuatku frustrasi!”

“…”

Hell Gao adalah penguasa api neraka, sedangkan Grid adalah kelas legendaris pertama. Terdapat perbedaan yang besar antara Peak Sword dan mereka, dan Peak Sword merasa frustasi karena dirinya tidak bisa membuktikan reputasinya sebagai peringkat ke-16 pada peringkat gabungan.

Grid menjelaskan pada Peak Sword. “Lihatlah baik-baik di sekitar batu api! Ada bagian di sekitar akar di mana tanah akan melemah, serang tempat itu…!”

“Diam.”

Peppepeng!

Ratusan bola api neraka berterbangan. Grid mengambil dan menggunakan Divine Shield beserta bilah-bilah emasnya untuk menahan bola api yang berterbangan.

Teook!

Hell Gao menghantam tanah dengan tongkatnya. Dia melompat menggunakan pantulan dan mendarat di atas bahu Grid.

Puuok!

Bilah-bilah emas tanpa ampun menusuk Hell Gao. Namun bilah-bilah emas tersebut tidak bisa menghentikan tindakan Hell Gao. Hell Gao meraih kepala Grid dengan kedua tangan dan berteriak.

“Jika kau tidak bisa dibakar maka aku akan menghancurkanmu!”

“…!”

Peeng!

Bara api hitam memancar dari kedua tangan Hell Gao dan berputar-putar dengan gila.

Kwa kwa kwa kwa kwa kwa kwa kwa!

“Kuhahahahaha!”

Bahkan sebuah batu akan dengan cepat berubah menjadi pasir dari panas seperti ini, apalagi Grid! Hell Gao tertawa ketika dirinya menunggu daging dan otak milik Grid yang akan segera memercik di mana-mana. Hell Gao tidak melihatnya. Grid tiba-tiba mengeluarkan cincin biru dan meletakkannya di jarinya.

“Oke?”

“Hahaha…! Hah?”

Suara pria yang seharusnya sudah mati itu terdengar dengan sempurna. Ketika Hell Gao terkejut, Grid menggunakan Blacksmith’s Rage dan memotong kedua tangan Hell Gao dengan Kegagalan +9.

[Kritical!]

[Efek dari opsi Kegagalan diaktifkan, yang menyebabkan terbentuknya skill ‘Bisect’.]

Seokeok!

[Kamu telah memberikan 46.940 damage pada target.]

[Kamu telah memotong kedua pergelangan tangan Hell Gao, penguasa api neraka. Tindakan Hell Gao akan terbatas dan kekuatan serangan dan kecepatan serangannya akan sangat berkurang.]

“Kuaaaack!”

Jeritan mengerikan Hell Gao bergema di dungeon yang luas.

Grid tersenyum jahat.

“Ini babak kedua.”

Grid telah mengumpulkan banyak pengalaman tempur dan dia telah belajar cara memanfaatkan Cincin Doran. Misalnya, dia akan memakai cincin Doran ketika musuh menggunakan skill yang kuat.

Ini memaksimalkan efek Cincin Doran dan Holy Light Armor. Di sisi lain, HP Hell Gao berkurang tiga per sepuluh setelah Grid secara berurutan menggunakan Kill, Transcended Link, Link dan Wave.

Kemudian tepat pada waktunya.

Kaaang!

“Hore! Berhasil! Aku mengumpulkan batu api!”

Peak Sword, yang telah bermain Satisfy selama satu setengah tahun, merasakan sensasi kesenangan menambang untuk pertama kalinya.

“Kuk… ! Kalian…!”

Api hitam di sekitar tubuh Hell Gao kehilangan lebih banyak momentum. Grid tidak meragukannya. Babak kedua akan menjadi kemenangan telaknya.

Komentar

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset