Overgeared – Chapter 457

Chapter 457

Sejarah Satisfy masih singkat. Sudah kurang dari dua tahun sejak e-sports memantapkan dirinya sebagai budaya paling populer. Pengalaman para komentator untuk stasiun penyiaran di masing-masing negara buruk dan ada batasan yang tak terhindarkan.

-Apa yang dilakukan para komentator? Mengapa mereka tidak menjelaskan pertempuran?

-Benarkah γ…Žγ…Žγ…Ž Mereka harus mengurus gaji mereka.

-Hah… Grid dan Damian sangat cepat sehingga aku tak bisa mengikuti mereka dengan mata. Layar beralih terlalu cepat;

-Setelah pertandingan selesai, video akan diputar ulang dalam gerakan lambat…

Para penonton di seluruh dunia mulai mengeluh. Para komentator hanya bisa menutup mulut mereka dengan frustrasi. Pada saat ini, sebuah komentar muncul di Internet.

-OGC Channel milik Korea memberikan komentar yang benar.

OGC adalah saluran khusus game pertama di dunia. Itu memiliki sejarah menjadi perusahaan penyiaran e-sports otentik. Pengalamannya yang kaya dan profesionalisme para komentator di sana tidak dapat dibandingkan dengan yang dari stasiun lain. Pemirsa dari seluruh dunia mulai mengalir ke saluran Internet OGC.

Kemudian mereka menyaksikan orang yang tak terduga. Itu adalah Peak Sword. Di saluran OGC, Peak Sword lokal bertindak sebagai komentator tamu.

“…”

Seperti yang diharapkan dari seorang ranker. Peak Sword dapat secara akurat memahami dan menjelaskan isi pertempuran, menghilangkan rasa haus para penonton. Namun, mereka harus menderita melalui komentar yang sangat bias.

***

“Kill.”

Puok!

Serangan Grid menembus langsung melalui armor plat penuh Damian. Damian mengkonfirmasi ada 16.000 damage dan sangat senang.

“Seperti yang diharapkan dari Grid…! Itu luar biasa! Uhuk uhuk.”

Damian batuk darah sambil memuji Grid. Dia mengkonfirmasi ukuran darahnya segera setelah kebutaan menghilang.

‘Seperempat darahku hilang dengan pukulan itu.’

Agen Dewi kelas unik itu secara ketat diklasifikasikan sebagai tanker. Secara default, ini membanggakan pertahanan dan kesehatan yang tinggi, terutama ketika status buff penuh dan pertahanan tambahan ditambahkan. Ini adalah pertama kalinya Damian merasakan menerima lebih dari 10.000 damage dari seorang player.

‘Saat ini, hanya 50% dari kerusakan PvP yang diterapkan.’

Dia diyakinkan oleh damagenya karena lawannya adalah Grid. Damian tertawa dan menggunakan skill penyembuhan. Itu bukan Goddess’ Breath, yang memulihkan 100% darahnya, tapi Pope’s Charity. Dia hanya memulihkan 5.000 darah, tapi ini saja sudah cukup untuk memberatkan Grid.

“Hanya ada Pinnacle Kill.”

Grid dalam kondisi penuh buff. Ketika dipersenjatai dengan Grid’s Greatsword, dia yakin bahwa dia bisa membunuh beberapa ranker dengan satu pukulan. Tidak masalah jika damage PvP dikurangi menjadi 50%, ia hanya menangani 16.000 damage? Pertahanan dan penyembuhan Damian yang luar biasa tinggi dengan waktu casting yang pendek membuatnya frustrasi.

‘Durasi pertempuran yang unik…’

Peluang Grid mungkin diturunkan jika mereka bertarung untuk waktu yang lama. Adalah bijaksana untuk membuat keputusan cepat. Tapi ada satu hal yang harus dia pertimbangkan.

‘Kenapa dia mengkonsumsi perisai terlebih dahulu?’

Bagaimana skill yang pasti akan melindungi kehidupan Damian dikonsumsi begitu sia-sia? Tapi Grid tidak bisa menebak apa niat Damian. Dia hanya secara naluriah merasakan bahaya berdasarkan pengalaman tempur kumulatifnya.

Chaaeng!

Chaaeng!

Itu sekitar dua detik. Keempat Tangan Dewa mengganggu Damian sementara Grid berpikir. Masing-masing dari mereka dipersenjatai dengan pedang. Itu semua diblokir oleh perisai Damian, tapi itu tidak ada artinya.

[Sword Mastery dari ‘Tangan Dewa’ telah meningkat!]

[Exp Iyarugt telah meningkat sebesar 0,1%!]

‘…Aku ingin pertempuran panjang.’

Kemampuan pertahanan Damian sangat bagus, meningkatkan Exp Tangan Dewa dan Iyarugt. Jika mereka bertarung selama satu jam penuh, dia mungkin memiliki kesempatan untuk pengalaman Iyarugt untuk mencapai 99%. Tapi Grid menggelengkan kepalanya.

‘Itu berbahaya.’

Bagaimana jika dia kalah dari Damian karena dia ingin menaikkan peringkat itemnya? Dia takkan bisa bertarung melawan Kraugel, tujuannya.

Pepeng! Peng!

Pertempuran memasuki fase baru. Damian mencatat bahwa Grid memiliki tingkat pertahanan fisik yang tinggi dan mulai menggunakan sihir secara agresif.

“Holy Cross!”

Damian awalnya adalah seorang paladin, jadi dia tidak memiliki banyak sihir. Selain Goddess Wrath, dia hanya memiliki beberapa mantra sihir dasar. Tapi itu saja sudah cukup untuk mengancam Grid yang dalam keadaan Blackening. Kekuatan suci absolut paus membakar Grid.

[Kamu telah menderita 4.100 damage.]

[Kamu telah menderita 3.990 damage.]

“Ack…!”

Sakitnya terbakar! Grid mengayunkan pedang besarnya setelah terkena sihir. Sekali lagi itu mudah diblokir dengan perisai Damian. Namun, itu tidak buruk untuk Grid. Sebagai imbalan karena bertahan melawan serangan Grid, itu memungkinkan serangan Tangan Dewa untuk melewatinya!

“Uhhhh…”

Damian mengerang saat sisinya dipukul. Tangan Dewa memiliki kekuatan serangan yang jauh lebih rendah daripada Grid, tapi mereka dipersenjatai dengan item terbaik, seperti Kegagalan dan Iyarugt. Mereka memberikan kerusakan yang luar biasa, sehingga Damian tidak bisa mengabaikan Tangan Dewa.

“Ada alasan kenapa Chris mati karena Tangan Dewa.”

Damian diyakinkan dan menggunakan Pope’s Charity ketika cooldown berakhir. Kemudian dia menjadi bingung.

[2.500 darah telah dipulihkan.]

“Ah?”

Jumlah penyembuhan dibagi dua. Hal ini disebabkan oleh Iyarugt yang digunakan oleh salah satu dari Tangan Dewa. Salah satu opsi dasar Iyarugt adalah ‘mengurangi kemampuan penyembuhan target sebesar 50% ketika diserang’, dan ini fatal bagi Damian.

“Ilmu Pedang Pagma, Wave.”

Kurururung!

Saat Damian merasa bingung, Grid menggunakan gerak kaki Wave! Damian diserang dan kecepatannya melambat. Bagi Damian, yang lebih lambat dari Grid sejak awal, debuff pelambatan sangat menyakitkan. Grid’s Greatsword bergerak dalam garis besar. Itu bukan pedang yang mendalam dan tidak ada alasan untuk bersemangat.

“Ku….ock!”

Damian gagal bertahan dan mencoba melakukan serangan balik, tapi dia terlalu lambat. Grid menghindari pedang dan menyerang lagi. Darah naik seperti air mancur di setiap tempat di mana pedang hitam biru bergerak. Damian terus berdarah. Pada titik ini, aktivasi Grid Rune of Darkness hanya memiliki 10 detik tersisa.

“Ilmu Pedang Pagma.”

Dia tidak dapat menjadi pasif karena dia takut pada lawan. Grid tahu bahwa dia perlu mengorbankan sesuatu untuk mencapai hasil apa pun.

Kwadududuk!

Grid memutar lengannya ke arah yang berlawanan dan menggunakan skill.

“Pinnacle Kill.”

Skill pemotong utama. Ini meningkatkan akurasi 100% dan opsi untuk mengabaikan pertahanan. Momen saat skill paling kuat menembus tubuh Damian.

“Sacred and Inviolable!”

Ada kilatan cahaya yang tajam di sekitar tubuh Damian dan Grid langsung menjadi kain. Itu adalah efek dari skill refleksi.

[Kamu telah memberikan 40.600 damage pada target.]

[Target telah mencerminkan serangan!]

[Kamu telah menderita 31.050 damage.]

Skill refleksi berbeda dari skill serangan balik. Serangan balik mengembalikan serangan ke musuh, dengan alasan untuk sepenuhnya melindungi player. Di sisi lain, skill refleksi dipicu ketika serangan musuh menyerangnya. Orang itu harus mengambil damagenya, jadi itu tidak kompatibel dengan skill serangan balik. Namun, keuntungannya adalah kesulitannya jauh lebih rendah.

“Kuack!”

“Keok!”

Grid dan Damian berteriak bersamaan. Keduanya terluka dan alat pengukur darah mereka turun tajam. Khususnya, Grid berada di ambang kematian. Dia memiliki kurang dari 100 kesehatan yang tersisa. Itu seperti keajaiban bahwa dia selamat!

-Wow, Grid selamat dari itu. γ…‘ γ…‘ ;;

-Dia memiliki keberuntungan! γ„·γ„· ;;

Sangat jarang ada yang tahu tentang pasif abadi Grid. Itu hanya anggota Overgeared dan Kraugel. Para penonton berpikir bahwa kelangsungan hidup Grid semata-mata didasarkan pada keberuntungan. Tapi apa kebenarannya?

[Sebuah legenda tidak mudah mati. kamu dapat menahan semua serangan selama 5 detik dengan darah minimum.]

“Ohhhhhh!”

“Goddess Breath.”

Grid memutuskan untuk bertarung dengan jeda selama lima detik, sementara Damian menyiapkan perisai persegi dan menggunakan Heal untuk memperlambat momentumnya.

[50% kesehatan Kamu telah dipulihkan segera.]

“Ini…”

Orang yang berbicara adalah Damian, bukan Grid. Awalnya, Goddess Breath memulihkan 100% kesehatannya, tapi ini berkurang setengahnya karena Iyarugt.

‘Berbahaya!’

Jjejeong!

Momentum di balik pedang hebat Grid menakutkan. Damian tidak punya alasan untuk bertemu langsung, jadi dia menggunakan sihir.

“Damian akan menang!”

Semua orang di dunia diyakinkan, kecuali untuk Kraugel dan anggota Overgeared. Itu alami. Darah Grid saat ini di bawah! Jelas dia akan mati ketika terkena sihir dan Damian akan menjadi pemenangnya. Tapi hasilnya berbeda dari yang diharapkan semua orang.

“Eh?”

“Kenapa dia tidak mati?”

Pepepepeng!

Grid terbang ke udara dan menembus sihir Damian. Dia tidak mati dan pedangnya menusuk hati Damian.

Puok!

“Memang…”

Pukulan kedua.

“Kamu…”

Pukulan ketiga.

“…Adalah dewa.”

Puok!

Pukulan keempat. Itu Linked Kill. Damian memiliki semua kemampuannya kembali normal karena durasi buff sudah berakhir. Dia tidak bisa menahan Linked Kill dan berubah menjadi abu-abu. Penampilan terakhirnya memberi jempol pada Grid memberi kesan kuat kepada orang-orang Korea.

“Kerja bagus.”

Grid ditinggalkan sendirian di atas panggung. Dia mendarat di tanah dan memberi penghormatan kepada Damian. Ada jendela pemberitahuan bahwa peringkat Tiramet’s Belt telah meningkat.

Komentar

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset