Overgeared – Chapter 63

Chapter 63

Setelah menyelesaikan kesepakatan dengan Grid, administrator kembali menuju ruang pertemuan tempat Irene dan para bangsawan sedang menunggu untuk mendengar laporannya. Tidak ada yang terguncang setelah mendengar bahwa pedang itu dibeli dengan harga 220.000 emas, karena pedang tersebut benar-benar layak untuk menghabiskan uang sebanyak itu.

“Tuan Phoenix, kamu akan mengambil pedang ini dan menghukum Gereja Yatan.”

Semua orang menyaksikan saat Irene menyerahkan Sword of Self-transcendence kepada Phoenix. Phoenix berlutut dan dengan hormat menerima pedang itu.

“Untuk kemuliaan di utara dan Earl Steim, aku pasti akan menang dalam pertempuran.”

Phoenix memakai Sword of Self-transcendence.

[Sword of Self-transcendence]

Peringkat: Legendaris

Daya tahan: 365/365

Kekuatan Serangan: 356

Kecepatan Serangan: + 6%

Akurasi: + 10%

nilai serangan dan pertahanan: + 10%

* Akan memberikan 200 poin damage tambahan di setiap serangannya.

* Skill ‘Perfect State of Self-transendence’ akan dibuat.

Pedang yang dibuat oleh seorang pengrajin dengan keterampilan dan potensi yang hebat tapi kurang dalam pengalaman dan reputasinya. Dia telah meninggalkan semua pikiran dan keinginan sementara hanya berkonsentrasi pada keahliannya.

Pengrajin itu tidak menyadarinya sendiri, tapi dia telah menyelesaikan pedang yang belum pernah ada di dunia ini sebelumnya.

Batasan Pengguna: Level 160 atau lebih tinggi. Lebih dari 950 kekuatan. Penguasaan Pedang Tingkat Lanjut level 2 atau lebih tinggi.

Berat: 400

[Perfect State of Self-transcendence]

Semua statistik akan berlipat ganda selama dua menit dan kamu dapat menahan segala jenis kondisi abnormal.

* Kamu tidak dapat mengontrol diri sendiri selama durasi skill ini.

* Setelah skill selesai, kamu tidak bisa bergerak selama dua detik dan pertahanan dan resistensi sihir kamu akan berkurang hingga 30%.

Biaya mana Skill: 1.000

Waktu cooldown Skill: 3.000 detik

“Kirim pasukan! Kembalilah dengan kepala salah satu dari Tujuh Pelayan!”

“Ya!”

Setelah menerima perintah Irene, Phoenix memimpin 12 ksatria dan 1.500 tentara menuju Kuil Yatan. Di sisi lain, ada sekitar 150 orang di Kuil Yatan. Tapi tidak ada yang ceroboh. Level minimal para penganut yatan berada di sekitar 160-an, sementara para prajurit memiliki level minimal 50.

Perbedaan dalam keterampilan individu sangat jelas. Dan musuh adalah salah satu dari Tujuh Pelayan. Keunggulan dalam jumlah dan strategi sangat penting untuk menang.

Phoenix mengkonfirmasi penampakan Kuil Yatan di kejauhan dan berteriak pada ksatria dan tentara,

“Jangan mundur. Aku ada di depanmu! Ksatria terkuat di utara, Phoenix! Aku akan mengambil kepala salah satu dari Tujuh Pelayan. Kalian harus percaya dan ikuti aku! Maka kita akan mendapatkan kemenangan!!”

“Ohhhhhh!”

Teriakan besar bergema. Suaranya cukup untuk mencapai Kuil Yatan.

“Para penganut aliran sesat datang! Mereka yang tidak tahu betapa menakutkannya Dewa Yatan sedang maju untuk menajiskan ruang suci ini!” Para penganut yang terguncang itu berteriak dengan mendesak.

Yura berdiri di tepi atap kuil yang ada di tebing dan mengamati tentara besar menerbangkan bendera Earl Steim. “Ambil posisi di tanah yang tinggi. Tuangkan sihirnya ke tanah, perhatikan para pemanah.”

“Bagaimana dengan Yura… ?”

Kepala kuil menatapnya dengan khawatir. Yura mengirimnya tatapan dingin dan menjawab, “Aku akan turun ke tanah dan memblokir mereka secara langsung.”

Yura sangat menyadari bahwa Gereja Yatan itu jahat. Dia merasa skeptis saat melakukan semua jenis quest berbahaya. Khususnya, Tujuh Pelayan adalah makhluk jahat yang membangkitkan kebencian.

Tapi Yura telah memutuskannya. Ini Satisfy, bukan kenyataan. Tidak ada jalan kembali kecuali Yura mendapatkan kelas tersembunyi seperti Agnus atau Katz. Ia harus terus bergerak maju kecuali Yura ingin menyerahkan posisi rankernya.

Yura sudah terbiasa dengan stigma sebagai Blood Witch, jadi dirinya sudah siap untuk pembantaian lain.

Taack!

Yura melompat dari tebing tinggi dan mendarat ringan seperti bulu di depan musuh. Phoenix menemukan Yura, menghentikan tentara dan berteriak, “Energi tajam mengalir darimu! Kau pasti salah satu dari Tujuh Pelayan! Hari ini aku akan mengakhiri aksi kejammu!”

Phoenix keliru. Yura bukan salah satu dari Tujuh Pelayan, tapi salah satu kandidat yang sejalan untuk menjadi Pelayan Kedelapan. Untuk Yura, yang kekuatannya masih jauh di bawah Tujuh Pelayan, Phoenix dan pasukan besarnya membuatnya takut.

Tapi Yura tidak berniat mundur. Ada total 143 penganut yang terisolasi di kuil ini, dan dia harus menyelamatkan mereka semua untuk menyelesaikan quest. Baru kemudian dirinya akan dilahirkan kembali sebagai Pelayan Kedelapan.

“Dewa kegelapan yang agung, hambamu yang rendah hati memanggilmu. Isi tempat ini dengan kegelapan dan tanamkan ketakutan dalam hati musuh, tunjukkan kekuatanmu kepada orang-orang yang memujamu.”

Seluruh area mulai dipenuhi dengan kegelapan. Meskipun matahari bersinar di langit, area tersebut menjadi lebih gelap dari malam. Ketika 1.500 pasukan jatuh ke dalam kebingungan dan kepanikan, Yura memamerkan kekuatannya.

“Dark Storm!”

Kwa kwa kwa kwang!

Badai besar kegelapan turun dan menelan tentara. Yura tidak meragukan bahwa lebih dari seperempat dari mereka akan mati atau terluka parah. Lalu Yura berhenti ketika dirinya mencoba melantunkan mantra serangan lain.

“…!”

Itu situasi yang konyol. Ksatria yang disebut Phoenix bergegas keluar dari badai menuju Yura, yang dengan cepat melemparkan mantra pertahanan.

Kaaaang!

Serangan Phoenix menghantam dinding berlian, menebarkan kilauan percikan ke segala arah. Ini adalah Diamond Barrier yang memberikan pertahanan luar biasa terhadap serangan fisik! Phoenix berteriak dari depan penghalang,

“Jangan pernah berpikir untuk menyentuh para prajurit! Lawanmu adalah aku! Perfect State of Self-transcendence!”

Kuwaaaang!

Energi ungu naik dari tubuh Phoenix. Dan!

Kkikikikik!

“Apa…?”

Pedang Phoenix mulai menyebabkan retakan di Diamond Barrier. Itu tidak mungkin. Ini adalah penghalang berlian yang bahkan bisa menahan serangan fisik yang kuat dari monster bos. Bagaimana mungkin seorang ksatria mematahkannya?

Jjeok.

Diamond Barrier terbelah dua. Phoenix bergerak melalui Diamond Barrier dan menyerang dengan wajah tanpa ekspresi.

“Hell!”

Yura mengeluarkan mantra yang akan menyebabkan ketakutan dalam satu sasaran.

Shaaaaaah.

Bubuk hitam menutupi tubuh Phoenix. Dia akan segera tak berdaya karena takut. Tapi Phoenix baik-baik saja saat dia menyerang Yura tanpa ragu-ragu. Untuk waktu yang terbatas, statistiknya telah berlipat ganda dan skill itu memberinya ketahanan terhadap kondisi abnormal. Ini membuat Yura menjadi krisis.

Yura mengingat orang lain yang sangat tahan terhadap sihirnya ketika dia melihat Phoenix.

‘Grid…?’

Itu ironis. Di masa lalu, Yura telah mengganggu quest kelas-S milik Grid dan menyebabkan dirinya gagal, dan sekarang quest-nya terhambat oleh pedang yang dibuat Grid.

Seokeok!

Yura mengerang dan membisikkan mantra yang telah selesai sebelum Diamond Barrier. “Darkness.”

Tepat 17 hari yang lalu, Yura mencapai 100.000 faith dan dia mendengar suara Dewa Yatan di telinganya.

“Aku akan memberimu kekuatan baru jika kamu berdoa.”

Yura berdoa padanya. Dia meminta kekuatan untuk melawan mereka yang tahan terhadap sihir hitam! Itu adalah bentuk baru dari kekuatan yang dikembangkan berkat pengalamannya bertemu Grid. Kekuatan itu sekarang digunakan.

***

Aku membuang semua itemku, termasuk Mamon’s Greatsword dan Mengel’s Plate Armor yang ada di gudang. Hasilnya, aku memiliki sekitar 240.023 emas. Aku mendaftarkan 220.000 emas di situs perdagangan item dan menjualnya kepada player untuk mendapatkan uang tunai.

Dalam prosesnya, sesuatu terjadi. Situs perdagangan item mengambil 5% sebagai pajaknya. Bukankah 5% itu jumlah yang kecil? Konyol sekali! 5% dari 264 juta won itu sekitar 13,2 juta won! Aku menghasilkan uang ini dengan darah dan keringatku, hanya untuk orang-orang di situs perdagangan yang duduk di sana dan mengambilnya beberapa!

“Ada banyak cara untuk mengambil keuntungan dari orang.”

Sejujurnya aku mengaguminya. Jika aku sedikit lebih pintar, aku akan bisa hidup seperti itu…

Bagaimanapun, aku menggunakan 10 juta dari 250.800.000 won untuk membayar perusahaan keuangan Mother’s Heart is Happy dan memberi ayahku sebuah buku tabungan yang berisi sisa 240.800.000 won. Orang tuaku memeriksa buku tabungan dan tidak bisa mempercayainya.

“Ini… Apa ini akun palsu?”

Ibuku curiga.

“Apa kamu melakukan sesuatu yang aneh?”

Ayahku meragukanku.

“Oppa… Apa kamu menjual organ tubuhmu? Angkat bajumu. Aku akan memeriksa apa kamu memiliki tanda operasi.”

Sehee memikirkan sesuatu yang aneh!

Mereka tidak mempercayaiku sama sekali. Hatiku serasa seperti direbus karena amarah. Tapi aku mengerti reaksi dari keluargaku. Meskipun pergi ke universitas, aku berumur 26 tahun dengan hutang dan yang terobsesi dengan game. Tidak realistis kalau anak seperti itu tiba-tiba muncul dengan buku tabungan berisi banyak uang.

Setelah beberapa saat, keluargaku mengakui kenyataan dan akhirnya membuka mulut mereka.

“Sungguh bagus bahwa kamu dapat menghasilkan uang dengan melakukan sesuatu yang kamu sukai. Kerja kerasmu bermain game selama setahun terakhir tidaklah sia-sia. Ya, sebuah dunia di mana kamu dapat melakukan apa pun yang kamu inginkan… Hatiku agak terselesaikan sekarang bahwa kamu telah menemukan bakatmu.”

“Youngwoo, aku sedang berbicara dengan temanku dan dia memberitahuku tentang putra temannya. Jika kamu mendapatkan cukup uang dengan Satisfy, kamu bisa menjadi seorang petarung besar. Mungkin kamu akhirnya bisa muncul di TV? Ya? Putraku akan muncul di TV?”

“Oppa sebenarnya bagus dalam hal… Hmmmm, bagus sekali. Aku tahu beberapa di antara dua miliar player yang bermain Satisfy mendapatkan banyak uang. Oppa membuktikan bahwa kamu adalah orang hebat di antara dua miliar orang itu… Yah, kamu agak memenuhi syarat untuk menjadi Oppa-ku.”

Rasanya seperti tatapan mereka terhadapku telah berubah secara signifikan. Penampilan mereka yang sebelumnya selalu kecewa terhadap diriku sekarang mengatakan ‘anakku baik’ dan ‘Aku harus memperlakukan Oppa lebih baik’.

“Aku bangga… Huhuhut.”

Sehee menyela kegembiraanku saat dia berkata, “Jangan tertawa. Itu membuatku kesal.”

“…”

Comment

Options

not work with dark mode
Reset