Overgeared – Chapter 80

Chapter 80

“Kiyaaaaak!”

‘Oke! Bagus!’

Aku merasa bahagia ketika aku menyaksikan duyung yang menderita setiap kali aku menggunakan pedangku. Itu karena aku merasa lebih kuat.

[Efek opsi The Best Gauntlets diaktifkan, menyebabkanmu menyerang target dua kali.]

[Efek opsi Ideal Dagger diaktifkan, secara instan membunuh target.]

Salah satu dari enam duyung terbunuh karena aktifnya opsi dari Ideal Dagger. Aku segera diserang oleh lima duyung yang tersisa. Namun, aku menggunakan belati sebagai senjata, sementara senjata mereka adalah trisula dengan panjang 2m. Mereka membutuhkan jarak tertentu untuk menyerangku dengan benar.

“Grrr!”

Pada akhirnya, duyung menyerah pada serangan balik secara langsung. Mereka bergerak agak jauh dan menatapku dengan liar. Aku mengikuti dan menyerang salah satu dari mereka tanpa henti.

Bam bam bam!

“Kiik!”

Duyung adalah monster yang terkenal karena memiliki persahabatan yang kuat. Duyung tidak tahu apa yang harus dilakukan karena aku menusuk kearah teman mereka seperti lintah dan menikamnya. Mereka ingin membantunya, tapi mereka takut akan ditusuk. Sungguh, mereka bajingan bodoh.

‘Mermen… Orang-orang sialan ini!’

Sebagai seorang Warrior, aku melawan duyung di Danau Fabian. Duyung di Danau Fabian levelnya sangat rendah, tidak seperti duyung di sini, tapi mereka adalah lawan yang sangat kuat di saat yang bersamaan. Pada akhirnya, aku dibunuh oleh mereka.

‘Balas dendam untuk saat itu!’

Puok!

“Kkuk!”

Mermen itu menerima belatiku tanpa belas kasihan dan akhirnya mati. Para duyung yang mengawasi meneteskan air mata darah dan memulai serangan gencarnya.

[Kamu telah menderita 2.900 damage.]

[Kamu telah menderita 2.830 damage.]

Memang, duyung memiliki serangan yang kuat. Aku kehilangan lebih dari separuh HPku hanya dari dua serangan mereka.

‘Kekuatan yang menakutkan! Aku dipersenjatai dengan Frostlight Orc Chief’s Helmet dan Khan’s Masterpiece, tapi aku masih menerima damage sebesar ini!’

Tapi tidak perlu takut. Waktu cooldown potion manaku sudah habis.

“Gulp.”

Aku menggunakan skill baru langsung setelah memverifikasi bar manaku.

“Ilmu Pedang Pagma, Wave!”

Tubuhku seperti Air Terjun Loran di belakangku, namun aliran tenang mulai bergerak. Kemudian gelombang energi melesat ke segala arah.

Pepepepeng!

“Kiyaaaaak!”

Keempat duyung tersebut terserang secara bersamaan dan menjerit kesakitan. Mereka mencoba melakukan serangan balik tapi karena pengaruh Wave, kecepatan gerakan dan kecepatan serangan mereka diperlambat hampir dua kali lipat. Tidak sulit untuk menyelesaikan serangan terakhir.

“Wind Blast!”

“Kyaaak!”

Pada akhirnya, semua enam duyung mati dan aku mengkonfirmasi uang, jarahan dan exp yang jatuh.

[Levelmu telah meningkat.]

“Investasikan 10 poin dalam kecerdasan.”

[Kamu telah menginvestasikan 10 poin dalam kecerdasan. Apa ini benar?]

“Ya.”

Setelah 10 poin dalam kecerdasan, manaku meningkat menjadi tepat 600 poin. Masih ada jalan panjang, tapi aku sangat bangga.

‘Jika aku membuat item, statistikku akan meningkat. Suatu hari, aku akan memiliki mana yang cukup untuk menggunakan Ilmu Pedang Pagma dengan bebas. Tapi aku tak tahu kapan momen itu akan tiba…’

Pada saat aku membayar hutang, akankah aku punya ribuan mana? Saat aku membayangkannya dan bersiap untuk pergi, seorang lelaki muncul di hadapanku. Dia adalah pria dengan jenggot kering. Dia juga mengenakan pakaian aneh. Sekilas…

‘Seorang pengemis.’

Apa? Pengemis ini?

‘Jangan bilang dia ingin uang?’

Aku khawatir bahwa dia akan meminta uang padaku, jadi aku buru-buru mencoba untuk meninggalkan tempat ini. Tapi kemudian pengemis itu memanggilku. “Aku punya permintaan untukmu.”

“… Ah, sial.”

Tentu saja pengemis ini akan memintaku untuk uang.

‘Dia menemui orang yang salah.’

Aku tidak bangga dengan hal tersebut, tapi aku tidak pernah sekali pun memasukkan 10 won ke dalam kotak sumbangan Pasukan Keselamatan selama 26 tahun hidupku. Oleh karena itu, aku tidak berniat membantu seorang pengemis dalam game.

‘Bagaimana aku bisa membantu ketika aku mencoba untuk tetap hidup dari awal?’

Aku berbalik dengan tenang saat pengemis itu meletakkan tangan di pundakku.

“Tidak bisakah kamu mendengarku?”

“Aku mendengarmu.”

“Lalu kenapa kamu tidak menjawab?”

“Kenapa aku harus membalas seorang pengemis?”

Wajah pria itu terdistorsi. “Apa? Pengemis? Aku pengemis?”

“Kamu bukan pengemis? Kamu terlihat persis seperti pengemis.”

“Kuk! Kuhahahaha!”

Apa pengemis ini gila? Kenapa dia tiba-tiba tertawa?

“Hei pak, bisakah kamu diam? Tempat ini berbau darah duyung dan duyung lainnya mungkin muncul, jadi akan berbahaya jika membuat suara keras.”

Gurgle gurgle!

Ketika kami berbicara, busa besar mulai naik dari dasar air terjun. Pada akhirnya, duyung baru muncul. Aku menduga bahwa lebih dari enam akan muncul, jadi aku ingin meninggalkan tempat ini secepat mungkin.

‘Kurasa aku tak bisa melawan lebih dari tujuh.’

“Hei.”

Aku bergegas pergi ketika pengemis memanggilku lagi. Tapi aku menjawab tanpa henti.

“Hei pengemis, jika kamu tidak ingin mati, maka pergilah saja. Yah, aku tidak peduli jika kamu mati atau tidak. Kalau begitu aku akan pergi…”

Peeng! Peeng! Peeng!

… Sial. Aku terlalu tertunda karena pengemis itu. 11 duyung keluar dari air, mengelilingiku dan pengemis.

“Siapa…? Seseorang membunuh saudara kita!”

“Aku akan membunuhmu… Bunuh dia dan kunyah jantungnya!”

Aku berteriak ke arah duyung. “Aku menyaksikan dengan mataku sendiri bahwa pria ini membunuh saudara-saudaramu!”

Jariku menunjuk ke arah pengemis itu. Ini bukan tindakan yang disengaja, ini tindakan naluriah. Sudah menjadi sifatku untuk mengorbankan orang lain demi diriku sendiri!

“Kau…! Itu kau!”

Para duyung percaya kata-kataku segera dan mengalihkan pandangan mereka ke arah pengemis. Lalu aku bergegas melarikan diri. Namun…

Chaeng!

‘… Pedang?’

Itu jelas adalah suara pedang. Aku secara refleks menengok ke belakang dan melihat pengemis memegang pedang panjang yang digunakan di masa lalu.

‘Itu jelas sebuah pedang! Bagaimana seorang pengemis memiliki item semacam itu?’

Mungkin dia bukan pengemis? Ya, itu adalah akal sehat untuk berpikir bahwa tidak ada pengemis biasa di Ngarai Kesan. Seorang pengemis biasa takkan bertahan sehari di sini!

‘Kalau begitu orang ini…!’

Aku terlambat memusatkan perhatianku di atas kepala pengemis. Lalu aku mengkonfirmasi namanya.

‘Piaro.’

Aku tidak tahu siapa dia, tapi dia jelas seorang NPC. Fakta bahwa NPC mendekatiku pasti berhubungan dengan quest! Pengemis itu, bukan, Piaro berbicara.

“Aku tidak suka ikan.”

Sasak! Sasasasak!

Dia berada di dimensi yang sama sekali berbeda dariku. Aku mengandalkan skill ketika berhadapan dengan duyung. Namun, Piaro tidak menggunakan skill apa pun. Dia hanya melawan 11 duyung dengan keterampilan pedangnya.

Clink.

Pedangnya melintas beberapa kali sebelum Piaro menempatkan pedangnya kembali ke sarungnya. Kemudian para duyung batuk darah secara bersamaan dan menghilang menjadi cahaya abu-abu. Aku tercengang saat menyaksikan pertunjukan kekuatan konyol Piaro. Lalu dia berkata dengan cemberut.

“Kamu adalah tipe orang yang akan mengorbankan orang-orang tak berdosa untuk bertahan… Kamu adalah tipe orang yang paling kubenci di dunia.”

“A-aku minta maaf…”

Aku takut aku akan dibunuh, jadi aku minta maaf. Lalu dia menggelengkan kepalanya. “Tidak perlu berpura-pura. Aku tak ingin berbicara denganmu terlalu lama, jadi aku akan langsung ke intinya untuk bertanya lagi. Bantu aku.”

Ttiring ~

Ada suara yang familiar dan jendela pemberitahuan quest muncul.

[Pengkhianat Sejati dari Ksatria Merah]

Kesulitan: S

Ksatria Merah dulunya divisi ksatria terkuat di benua ini. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa Kekaisaran Sahara sekarang bisa ada karena Ksatria Merah.

Asmophel, wakil kapten Ksatria Merah, memiliki pertemuan rahasia dengan Permaisuri. Kemudian dia menjebak Piaro, yang mengetahui kejadian sebenarnya.

Karena Asmophel dengan terampil meminjam kekuatan Permaisuri, Piaro dan orang-orangnya dijebak sebagai pengkhianat Kaisar dan dipaksa melarikan diri.

Piaro tak bisa memaafkan Asmophel atau keluarga kekaisaran, yang mendorong kehidupan rekan-rekannya menuju ambang kehancuran.

Tapi itu hal yang tidak mungkin bagi Piaro untuk bergerak langsung karena pelacak yang tersebar di seluruh benua, yang dibebaskan oleh Asmophel.

Pada akhirnya, Piaro terpaksa menyerah pada balas dendamnya sendiri dan perlu mempercayakannya kepada agen.

Kondisi penyelesaian quest: Menghukum Asmophel.

Hadiah penyelesaian quest: gelar ‘Agen Pembalasan’.

* Agen Pembalasan: Status ‘Kekejaman’ akan dibuka.

Kekuatan serangan +100. Skill ‘Murderous Impulse’ akan dibuat.

Kegagalan quest: Level -4.

Kekaisaran Sahara bersebelahan dengan Kerajaan Abadi. Namun, ini hal yang wajar mengambil waktu lama untuk pergi ke sana dan kembali. Selanjutnya, aku perlu menghukum wakil kapten dari divisi ksatria. Bahkan Leo, yang disebut Nova Utara, hanyalah ayam di depan Asmophel.

‘Aku suka hadiahnya, tapi tidak ada jaminan kesuksesan dan jaraknya terlalu jauh. Lebih bijaksana untuk membuat item di bengkel daripada melakukan quest ini.’

Aku membuat keputusan dan dengan tegas menolak. “Aku tidak punya waktu atau kemampuan untuk membantumu.”

[Quest ditolak.]

Piaro mendecakkan lidahnya.

“Kamu tidak suka hadiahnya?”

“Tidak, aku tidak punya waktu atau kemampuan.”

“Aku kenal dengan orang-orang sepertimu. Kamu pasti berharap mendapatkan hadiah yang lebih besar dengan memanfaatkan situasiku yang putus asa.”

“Tidak, bukan itu. Ini bukan tentang hadiah. Aku benar-benar tidak punya waktu atau kemampuan untuk membantumu.”

“Bah, aku akan menambahkan pedangku sebagai hadiah.”

[Piaro telah mengubah hadiah quest.]

Hadiah penyelesaian quest: gelar ‘Agen Pembalasan’, Pedang Piaro.

* Agen Pembalasan: Status ‘Kekejaman’ akan dibuka.

Kekuatan serangan +100, Skill ‘Murderous Impulse’ akan dibuat.

* Pedang Piaro.

Peringkat: Unik

Daya tahan: 110/213

Kekuatan serangan: 387

Akurasi: + 10%

Skill ‘Hatred’ akan dihasilkan.

* Stamina -100.

Memang agak rusak, tapi ini tidak mengubah fakta bahwa pedang ini adalah pedang yang hebat. Tapi pedang ini dikutuk karena mengandung dendam kuat milik Piaro. Ada beberapa risiko yang terlibat dalam penggunaannya.

Batasan Penggunaan: Level 190 atau lebih tinggi. Lebih dari 900 kekuatan.

Lebih dari 300 ketangkasan. Penguasaan Pedang Tingkat Lanjut.

Sulit untuk berbicara tentang opsinya karena aku tidak tahu skill macam apa ‘Hatred’ itu. Tapi kekuatan serangannya luar biasa.

‘Itu merupakan pedang satu tangan, tapi kekuatan serangannya melebihi Sword of Self-transcendence yang legendaris… Tentu saja, batas levelnya 30 level lebih tinggi daripada Sword of Self-transcendence. Namun mengingat perbedaan peringkatnya, kekuatan serangannya sangat luar biasa. Ini jelas item yang bisa dijual dengan harga mahal.’

Aku serakah. Kenapa aku ingin membuat item? Untuk mendapatkan uang. tapi bahkan jika aku membuat puluhan atau ratusan item, tidak ada jaminan bahwa item dengan peringkat yang unik atau lebih tinggi akan diproduksi. Mungkin aku bisa mendapatkan imbalan yang lebih besar dari quest ini daripada membuat item, karena item itu bisa dijual dengan harga tinggi.

‘Tapi aku benar-benar tidak punya kemampuan.’

Aku kuat. Namun, ini tidak cukup untuk menghadapi wakil kapten dari divisi ksatria yang pernah menjadi yang terkuat di benua ini. Aku harus tenang. Aku menutup mataku erat-erat dan berpaling dari pedang Piaro.

“Aku benar-benar tidak memiliki kemampuan untuk melaksanakan permintaanmu.”

[Quest ditolak.]

Piaro menggigit bibirnya. Dia tampak marah.

“Kamu benar-benar orang yang tamak. Apa kamu tidak tahu bahwa keserakahan berlebihan bisa menjadi racun?”

Kata-kata seperti ini tidak berfungsi. Situasi yang tidak asing ini membuatku teringat seseorang yang telah aku lupakan. Ya, Doran. Tidak peduli seperti apa aku menolak questnya, entah bagaimana aku akhirnya melakukan quest Doran. Piaro mirip dengan Doran.

‘Aku mungkin terseret ke dalam quest jika aku tidak menunjukkan sikap yang pasti.’

Aku mengucapkannya dengan kuat. “Berapa kali aku harus mengatakannya? Kapan aku mengatakan bahwa aku tidak suka imbalannya? Aku tidak memiliki kemampuan, kemampuan! Kenapa kamu salah memahami seseorang dengan cara yang aneh?”

“Kamu tidak punya kemampuan? Tidak mudah membunuh kadal ngarai, lizardmen, laba-laba, elang, buaya, serigala, dan enam duyung pada saat yang sama.”

“Heok…”

Ada apa dengan orang ini? Bagaimana dia tahu semua yang aku lakukan di Ngarai Kesan? Ini pasti…!

“K-kamu! Apa kamu penguntit? Apa yang kamu mau dariku? Tentunya bukan keperjakaanku…! Bajingan kotor!”

“Bukankah aku sudah mengatakannya? Yang aku inginkan adalah kematian Asmophel. Sepertinya berbicara takkan bekerja denganmu.”

Peok!

Piaro memukul pahaku dengan sarungnya. Lalu aku benar-benar jatuh berlutut.

[Kamu telah menderita 7.500 damage.]

[Keberanian Rasul Keadilan tidak tertandingi.]

[Rasul Keadilan sedang dalam krisis. Kamu takkan mudah runtuh di depan musuh.]

[Semua statistik akan meningkat 30%.]

“A-Apa…?”

HPku turun hanya karena serangan di pahaku dari sarungnya? Dia juga mengurus 11 duyung dalam sekejap. Siapa orang ini? Saat aku merasa terkejut, Piaro menatapku dengan mata dingin.

“Pastikan untuk menjawab. Maukah kamu menerima permintaanku? Atau apa kamu ingin mati di sini?”

“…”

Aku keliru ketika aku berpikir Piaro seperti Doran. Doran keras kepala, tapi baik. Pria ini benar-benar berbeda. Dia lebih seperti iblis. Iblis yang egois!

“I-Ini konyol…! Seorang NPC akan membunuhku jika aku menolak quest… Apa-apaan ini…?”

“Apa yang kamu katakan? Jawab aku.”

“Sialan! Aku lebih baik mati! Jika aku gagal dalam quest, aku akan kehilangan empat level dan membuang waktuku. tapi jika aku mati di sini, aku akan kehilangan exp! Hmph. Aku lebih suka itu! Aku akan dibangkitkan di Winston sehingga akan menghemat waktu!”

“… Sungguh, kamu tidak tahu betapa berharganya suatu kehidupan. Kenapa Dewa menciptakan makhluk abadi sepertimu, dan kenapa kamu hidup di antara manusia biasa seperti kami? Aku tak bisa memahaminya, tidak peduli bagaimana aku memikirkannya.”

Seorang NPC mempertanyakan keberadaan seorang player. Aku tak bisa berkata apa-apa pada kecerdasan seorang NPC. Lalu Piaro melirikku.

“Enyah.”

“Hah?”

“Pergi dari hadapanku.”

“Q-Quest. Tidak, bukankah kamu akan membunuhku jika aku menolak permintaanmu?”

“Bah, aku tidak punya hobi membunuh orang yang tidak bersalah.” Piaro meninggalkan tempat ini. Tepat sebelum menghilang dari pandanganku, dia berhenti dan berkata, “Jika kamu bersedia menerima permintaanku nanti, datanglah kemari. Aku tidak memaksamu. Itu hanya harapan.”

Dengan demikian, pertemuan singkatku dengan Piaro berakhir. Kemudian aku kembali ke Winston. Dalam prosesnya, aku melawan beberapa monster di ngarai dan mencapai level 95, menginvestasikan semua poin statistik ke dalam kecerdasan.

‘Sial, aku seperti penyihir.’

Investasikan poin statistik dalam kecerdasan hanya untuk meningkatkan jumlah mana! Sangat disesalkan, tidak peduli bagaimana aku memikirkannya. Tapi aku mendapat kabar gembira.

[Level skill Blacksmith’s Rage telah meningkat.]

[Level skill Unbreakable Justice telah meningkat.]

[Blacksmith’s Rage]

Lv. 2

Meningkatkan kekuatan serangan sebesar 15% dan kecepatan serangan sebesar 30% selama 30 detik.

Biaya mana Skill: 40

Waktu cooldown Skill: 60 detik

[Unbreakable Justice]

Lv. 2

Memberikan damage 320% dari kekuatan seranganmu.

Biaya mana Skill: 300

Waktu cooldown Skill: 90 detik

Dalam kasus Wind Blast dan Quick Movements, mereka adalah skill yang dibangun ke dalam Ideal Dagger, jadi level skill takkan bertambah tidak peduli berapa kali aku menggunakannya. Namun Blacksmith’s Rage dan Unbreakable Justice adalah kemampuanku sendiri. Seperti halnya skill biasa, skill tersebut memperoleh exp dan levelnya naik.

Aku menyadari aku menjadi lebih kuat ketika aku melihat efek dari skill yang ditingkatkan.

Komentar

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset