Overgeared – Chapter 866

Chapter 866

[★ Quest Tersembunyi ★ ‘Invasi Vatikan’ telah ditinggalkan.]

[Afinitas dengan Gereja Yatan telah berkurang 100.]

[Hubungan dengan Gereja Yatan telah berubah dari ramah menjadi waspada.]

Invasi Vatikan adalah Quest tersembunyi dengan imbalan besar, dan probabilitas jelas dari sebuah cerita yang terbuka darinya sangat tinggi. Namun Agnus sekarang meninggalkan sarang madu yang dia yakini akan menangkan. Itu adalah kegilaan yang tak seorang pun bisa mengerti.

“Kau gila!!” Rose menjerit. Sudah terlambat untuk menghentikan Agnus. Lich Mumud menyerang Silvenas, sementara Agnus terbang melalui celah dan mencapai Irene.

“Agnus…!”

Dia adalah orang yang disebut anjing gila. Coke ketakutan ketika pria yang dipanggil semua orang gila mendekati ratu dan pangeran. Dia tidak tahu bahwa Agnus telah menghentikan teriakan Silvenas dan meremas pedangnya dengan tangan gemetar. Melihat orang lemah yang bertekad untuk membela seseorang menyebabkan mata Agnus berkedip dengan emosi.

Mengingat kembali masa lalunya yang tak berdaya yang tidak mampu melindungi wanita yang dicintainya, Agnus merasa menyesal, marah, marah, dan sedih. Wajah Agnus terdistorsi dengan cara yang mengerikan saat dia membenci dirinya yang dulu. Itu adalah wajah yang menyebabkan simpati daripada ketakutan.

“Siapa kamu?” Pangeran kecil itu bertanya. Dia menyadari wajah sedih pria yang melindunginya dan ibunya.

Agnus nyaris tidak menekan amarahnya dan menjawab,”Orang bodoh.”

“…”

Dia terobsesi dengan masa lalu yang tidak bisa dibalik dan membentuk penyesalan baru pada saat ini. Bukankah dia bodoh? Betul. Agnus jelas menyadari bahwa salah baginya untuk menyerah pada Quest tersembunyi hanya untuk ingatan lama. Dia tahu dia akan menyesalinya.

Bahkan, Pelayan Ketiga Yatan Aliburn mengancamnya sekarang.

“Baal’s Contractor…!! Apa kau lupa rahmat yang kami tunjukkan dengan memberimu Batu Kehidupan? Kau akan menyesali ini!” Aliburn sangat marah, salah paham kenapa Baal’s Contractor mencoba mengkhianati Gereja Yatan.”Selalu Baal’s Contractor…! Kau selalu mengganggu kami!!”

Gereja Yatan melayani dewa jahat, Yatan, dan iblis-iblis besar adalah anak-anak Yatan. Awalnya, Iblis Agung ke-1 Baal adalah subjek penghormatan tertinggi kedua bagi Para Pelayan Yatan. Namun, Baal memiliki sisi yang tidak bisa dipahami. Ratusan tahun yang lalu, dia membuat kontrak dengan Pagma yang legendaris dan memberinya kekuatan yang besar, mengganggu turunnya iblis-iblis besar. Itu hanya kemauannya, tapi Aliburn terpaksa meragukan niat Baal’s Kontraktor ketika mengkhianati Gereja Yatan.

“Baal ingin mengkhianati Dewa Yatan!” Aliburn tahu bahwa tidak ada batasan untuk keinginan iblis besar, jadi dia menafsirkannya sebagai Iblis Besar ke-1 Baal yang ingin menurunkan Dewa Yatan dan menjadi dewa.

Agnus tertawa.”Niat si brengsek itu tidak penting.”

“Apa? Kau..?”

“Aku adalah aku. Apa kau pikir aku akan bertindak untuk orang lain? Kik!” Agnus tidak peduli Apa ini langkah yang salah. Dia menunjuk ke Coke dan Irene.”Aku ingin menyelamatkan orang-orang ini. Itulah keinginan di hatiku.”

Dia seperti penyelamat yang dikirim ke surga untuk Irene dan Lord, tapi Coke masih waspada terhadapnya. Menyaksikan Agnus, Aliburn jadi terdiam. Lalu ia membuat ancaman terang-terangan,”Suatu hari, kau takkan bisa melindungi mereka dengan kekuatanmu saat ini. Kau pasti akan dikalahkan, dan mereka akan mati.”

“…”

“Maka kau akan memiliki Batu Kehidupan dicuri darimu.”

Ini adalah kesempatan terakhir Agnus.

“Sekarang, bangun dan ubah pikiranmu.” Aliburn menjangkau Agnus.

Sebuah jendela pemberitahuan yang menanyakan Apa dia ingin menerima Quest tersembunyi Vatikan sekali lagi muncul di depan Agnus, dan sekali lagi, hadiah untuk Quest tersembunyi itu menakjubkan. Dia akan mampu mengamankan sejumlah besar kekuatan iblis, kecerdasan, dominasi dan juga mendapatkan perlawanan 50% terhadap serangan divine. Ada hadiah Quest yang memaksimalkan kekuatan Baal’s Contractor sambil mengatasi kelemahan.

Itu adalah godaan yang tidak bisa ditolak kecuali orang itu bodoh… Dan Agnus bodoh.

“Aku masih akan bertarung. Kik!”

Keinginan Agnus berbeda dari orang biasa, dan dia tidak menginginkan kekuatan, kekuasaan, atau kekayaan. Dia hanya ingin memulihkan masa lalu. Itu sebabnya tidak mungkin baginya untuk menutup mata terhadap adegan ini karena penyesalannya di masa lalu, bahkan jika penyesalan baru muncul.

[★ Quest Tersembunyi ★ ‘Invasi Vatikan’ telah ditolak.]

[Pelayan Ketiga Yatan Aliburn sangat marah.]

[Hubungan dengan Gereja Yatan telah berubah dari waspada menjadi bermusuhan.]

[Quest kelas tersembunyi ‘Will of Former Generation’ telah dibuka!]

[Will of Former Generation]

[Kesulitan: Quest kelas.

Kamu telah memusuhi Gereja Yatan. Ini berarti kamu akan memusuhi Dewa Yatan dan semua iblis besar.

Kamu telah memilih jalan yang sama dengan mantan Baal’s Contractor, Pagma.

Pergi ke Hall of Fame!

Pahami keinginan Pagma!

Sekilas kemauan dan kekuatan yang dia tinggalkan dan bersiap untuk bertarung melawan iblis-iblis besar!

Kondisi Penyelesaian Quest: Hapus peristiwa yang akan terjadi di Hall of Fame.

Hadiah Penyelesaian Quest: Baal’s Contractor akan mendapatkan sebagian kekuatan yang ditinggalkan Pagma.

Kegagalan Quest: Hadiah akan dihapus secara permanen.]

Dia akhirnya terhubung dengan Pagma? Perkembangan baru ini menarik perhatian Agnus. Satu dari Lima Keajaiban sekali lagi mematahkan prediksi Morpheus.

“Kik?” Agnus tertawa terbahak-bahak.

“Ya! Baal’s Contractor seperti ini!” Aliburn meraung. Kekuatan sihirnya yang telah dibangun dengan menyerap kekuatan suci membangkitkan tanah. Namun, Agnus tak takut menghadapinya.

“Memanggil! Death Knight!”

Lich Mumud mengikat kaki Silvenas sementara para Death Knight bangkit dari tanah.

“Furfu’s Power!”

Cahaya putih menutupi langit malam yang berangin. Itu adalah pemandangan di mana hujan lebat berubah menjadi es. Ini adalah kekuatan Iblis Agung Furfu. Kekuatannya dimanifestasikan melalui tangan Agnus dan memperkuat semua pelayan Agnus, dari iblis ke Death Knight dan Lich Mumud. Silvenas berusaha mengikuti sihir Lich Mumud yang berwarna-warni ketika dia tiba-tiba berteriak,”Kyaaak!”

Lich Mumud yang diperkuat sendirian mengancam Pelayan Keempat Yatan. Setelah Agnus menyeberangi sungai yang tidak dapat dipulihkan, mata Aliburn menjadi merah.”Kau…!”

Kebanggaan Aliburn yang tak terbatas sebagai penyihir hitam terbaik di benua itu hancur.

“Kegelapan yang najis akan menyebar, dan langit dan bumi akan rusak!!”

Langit, yang telah memutih karena Kekuatan Furfu, gelap sekali lagi, dan hujan deras yang turun tak terlihat. Semua jenis kutukan terbang keluar sementara orang yang hadir gemetaran ketakutan.

“Lakukan sesukamu!” Pada saat ini, para tetua mengabdikan diri untuk menembus penghalang yang berisi Paus Damian dengan melepaskan Goddess Purification. Para tetua memiliki resistensi gelap yang tinggi dan tidak terpengaruh oleh Mana Burn milik Aliburn. Cahaya divine yang diciptakan oleh ke-13 dari mereka membersihkan langit dan bumi yang tercemar dalam sekejap.

“Akan berbahaya jika aku tidak langsung keluar”. Pangeran ke-2 yang diam dari Kekaisaran Sahara memanifestasikan energi merahnya. Pedangnya terbungkus energi merah dan menghancurkan puluhan penyihir hitam sekaligus.

“Apa?” Mata Pelayan Keenam Yatan Cardiora melebar ketika dia bertunangan dengan ksatria nomor tunggal yang mengawal pangeran kekaisaran. Dia tidak bisa membayangkan bahwa pangeran kekaisaran, yang tumbuh di rumah kaca, akan memiliki kekuatan besar yang disembunyikan. Bukan hanya Cardiora. Kasim, yang terbang untuk mengalahkan Aliburn, dan semua orang di ruang perjamuan dikejutkan oleh Dulandal.

‘Kekuatan terkutuk ini!’

Secara alami, Kasim tahu tentang kekuatan keluarga Kerajaan. Memang, dia tidak bisa melupakan energi merah yang memusnahkan klannya.

Silvenas ditangkap oleh Agnus, dan Rose menghadap Chucksley dan Isabel. Aliburn bertempur melawan para tetua dan Putri Rebecca lainnya, dan Cardiora menghadapi Ksatria Merah dan Dulandal. Sementara itu, para penyihir hitam menahan para ksatria dari Kerajaan lain dan kandidat Putri Rebecca.

Pengkhianatan Agnus dan kekuatan Dulandal adalah variabel tak terduga untuk Gereja Yatan, dan situasinya berjalan buruk bagi Gereja Yatan.

‘Ada harapan!’ Para bangsawan, yang memiliki wawasan cukup tinggi, dipenuhi dengan harapan.

Mereka percaya bahwa jika mereka bekerja sama secara aktif, mereka akan dapat mengatasi krisis ini dan bertahan hidup. Dengan pemikiran ini, mereka memimpin para ksatria untuk membunuh para penyihir hitam dengan cepat. Namun, Hill Pelayan Ketujuh Yatan membalikkan situasi lagi. Semua orang jadi putus asa ketika pria paruh baya gemuk muncul dari mana pun dia bersembunyi sejak awal pertempuran.

“Hehe! Kihehe! Aliburn! Aku telah berhasil!” Hill yang tertawa itu memegang pedang yang tersangkut di sebongkah batu. Paus Damian yang terperangkap, para tetua, dan Putri Rebecca semuanya tercengang. Itu tidak dapat membantu karena Pedang Suci yang telah diberikan kepada paus pertama oleh Dewi Rebecca sekarang berada di tangan Gereja Yatan.

Damian terpaksa melanjutkan dengan Quest baru.

[Kembalikan Pedang Suci]

[Pedang Suci Tertutup, yang diberikan sang dewi kepada paus pertama, telah jatuh ke tangan Gereja Yatan!

Pedang Suci adalah simbol Rebecca dan bukti paus!

kamu harus mengambilnya!

Kondisi Penyelesaian Quest: Ambil kembali Sealed Holy Sword

Hadiah Penyelesaian Quest: Berkat Dewi Rebecca. Afinitas dengan para tetua akan mencapai puncaknya dan kamu akan dihormati oleh semua orang percaya.

Kegagalan Quest: Banyak orang percaya akan kecewa dengan kepemimpinan gereja yang tidak efektif dan akan meninggalkan gereja. Kamu takkan memenuhi syarat untuk melayani sebagai paus. Dewi Rebecca akan kecewa padamu. Level -5.]

Tidak, apa yang bisa dia lakukan ketika terkunci di penghalang ini? Di tengah-tengah krisis ini, Damian berdoa untuk keselamatan. Namun, Dewi Rebecca diam.

“Ugh…!” Meskipun gelisah, tatapan Damian terus mengikuti Isabel dan Irene. Dia berharap bahwa wanita yang dicintainya dan orang-orang yang berharga baginya akan selamat. Berapa lama mereka bisa terus menanggung ini? Ketika Aliburn mulai mengutuk Pedang Suci, para imam Rebecca, paladin, tua-tua, dan anak perempuan mulai kehilangan kekuatan suci mereka.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset