Tensei Shitara Slime Datta Ken – Chapter 127

Chapter 127

Seorang petualang jatuh dengan penuh merah. Matanya terbuka lebar karena terkejut; Mungkin dia bahkan tidak mengerti apa yang telah terjadi padanya.

「Uwahahahaha! Jangan biarkan penjagaanmu lengah, kau benar-benar bodoh! 」

Suara gembira Milim berdering sementara lima petualang yang tersisa dengan gugup meringkuk bersama. Namun, itu sia-sia.

「Oh angin yang bertiup, Putaran Tornado dan potonglah musuhku! Tornado Blade !! 」

Berkumpul bersama adalah sebuah kesalahan. Pisau Tornado yang kulempar itu mencacahnya seolah-olah mencibir para petualang yang waspada. Tornado Blade adalah versi bola sihir Wind Blade. Meskipun mengkonsumsi lebih banyak daya sihir, akan memungkinkan untuk menebas beberapa musuh dalam rentang tetap pada waktu bersamaan. Ini adalah sihir yang mudah digunakan untuk pertempuran kelompok. Milim melakukan serangan mendadak terhadap orang pertama yang melakukan pengintaian untuk mencari perangkap. Kematiannya terjadi dengan cepat.

Dan sebelum sihirku tiba, dia dengan cepat bergerak ke belakang kami. Tanpa membuat kesalahan, seperti serangan Milim, sihirku hanya menabrak petualang yang berkerumun bersama-sama. Sebelum kami bisa dirasakan oleh kelompok musuh, aku mengaktifkan sihir tak terlihat. Begitu pihak kami mulai menyerang, sihir tembus pandang itu dibatalkan, namun jumlah musuh sudah berkurang sekitar satu atau dua orang. Selain itu, mereka telah kehilangan penyerang mereka dan penyembuh dari belakang.

「Ini buruk, Itu adalah Meteor ScarletRed ! Hati-hati! 」

「 Sialan, Marja dan Nadja terbunuh dengan sihir. Jean juga tidak bernafas! 」

「 Sialan, kalian! Beraninya kalian !! 」

Mereka mengkonfirmasi identitas kami sekarang sehingga mereka bisa melihat kami, dan para barisan depan itu datang pada kami karena marah, tapi ……

「Kuahahahaha! Seberapa naif !! 」

「 Oooooohoohoohoo! Aku tidak bisa membiarkanmu lewat! 」(Kau tidak boleh lewat! Lol)

Veldora dan Ramiris menghentikan serangan pelopor itu dengan semangat tinggi. Aku bisa melihat bar berwarna merah terang di atas kepala para petualang itu menurun setengah ketika aku melihat mereka dengan analisis. 「HP orang-orang itu di bawah setengah. Kalian bisa menangani mereka bukan? 」

Ya, bar merah di atas kepala prajurit mengekspresikan HP = Stamina . Aku menggunakan tampilan ini dengan ketat. Itu membuatnya lebih mudah untuk mengerti dengan membuat sesuatu terlihat seperti permainan. Karena aku terbiasa dengan tampilan itu, menjadi mungkin untuk segera mengkonfirmasi situasinya dan memberikan instruksi yang tepat. Saat ini, ini adalah pola kemenangan tertentu. Dimulai dengan serangan mendadak, kami berhasil membunuh beberapa pengintai musuh tanpa memperingatkan mereka akan kehadiran kami. Dengan begitu kami bisa mengalahkan bagian support di belakang dengan HP rendah lebih awal melalui sihir.

Ini akan menjadi cerita lain jika itu adalah musuh yang lebih kuat yang mampu mengaktifkan penghalang secara terus menerus. Namun, dalam kasus ini lineup party ini mudah dikalahkan, jadi kemenangan kita sudah diputuskan. Seperti yang diharapkan, Veldora dan Ramiris membuat sebuah pertumpahan darah dari tiga prajurit yang bertindak sebagai barisan depan. Ini adalah kemenangan yang mudah. Bagian dari taktik kemenangan kami adalah karena serangan mendadak Milim untuk membunuh petualang yang bertugas sebagai pengintai sementara aku mengambil support dibarisan belakang dengan sihir seperti sebelumnya.

Oh well, kami telah memburu para petualang tanpa pandang bulu akhir-akhir ini, sepertinya jumlah orang yang mengambil tindakan balasan telah meningkat sedikit. Meski masih belum menjadi situasi dimana mereka menjauhi kami. Bahkan jika itu terjadi, aku hanya beralih ke strategi yang berbeda. Kami berada di dalam labirin lantai 24. Orang yang cukup kuat akan tiba di sini; itu tempat perburuan yang sempurna bagi kami.

「 Kita berhasil! Bahkan orang-orang seperti mereka, tidak cocok untuk kita. 」

「 Uffuffu. Betul! Kita tak terkalahkan. Yang terkuat! 」

「 Kuahahahaha! Mereka hanya kentang goreng kecil, bahkan tidak sedikit pun layak untuk kita! 」

Teman-temanku mengucapkan kata-kata sombong itu. Ya, kami adalah party yang beranggotakan empat orang

Eh, apa yang kami lakukan? Tentu saja, kami meneliti bagaimana cara para petualang bertarung, kami belajar banyak hal. Aku mengoperasikan Ghost, seorang Wizard ahli dalam sihir dengan tubuh yang dibalut aura berliku putih kebiruan. Aku telah belajar beberapa sihir sejak kami mulai, dan aku telah mampu membalut tubuhku dengan Fear Aura.

Veldora adalah skeleton tapi tulang belulangnya entah bagaimana berubah menjadi emas dengan menggunakan paduan khusus yang disebut Orichalcum God’s Shine Metal Steel yang telah aku produksi. Orichalcum adalah campuran dari Demon Steel dan Gold, sebagai tambahan, ini adalah paduan khusus yang disempurnakan dengan menyuntikkan kekuatan sihir yang kuat. Veldora memulai dengan mengatakan bahwa tengkorak emas itu bagus, tapi kemudian aku membuat keseluruhan struktur rangka emas. Selama ada inti, ada yang tampak baik untuk membuat tulang, jadi perubahan itu dilakukan dengan mudah dan kerangka emas dibuat. Kekuatannya saat ini tidak bisa dibandingkan dengan skeleton sebelumnya, itu menjadi spesifikasi yang sangat tinggi.

Milim ditakutir sebagai Red Meteor. Karena dia bergerak dengan kecepatan yang tidak normal, dia meninggalkan afterimage berwarna merah yang terlihat seperti meteor. Sebagai seorang Assassin, dengan caranya menghilangkan kehadirannya dan melompat ke sasaran setelah mendekati tanpa disadari lawannya dari langit-langit, dia memberikan tingkat keberhasilan pembunuhan yang tinggi. Dia membuang semua kemampuan kecuali ketangkasan. Gaya bertarungnya mengandalkan kecepatan dan critikal, nampaknya dia menjadi legenda yang menakutkan.

Ramiris adalah bagian dari golongan Fighter. Dia memegang kapak dengan segenap kekuatannya seolah-olah dia mengejek ketidakberdayaan tubuh aslinya. Gaya tempurnya adalah untuk menggunakan semua kemampuannya, membuatnya populer sebagai The Living ArmorMoving Heavy Armor yang menggunakan sebuah AxeGrim Reaper’s Great Axe yang sangat gila. Mungkin, itu lebih kuat dari pada tubuh aslinya ……. Tidak, bukan apa-apa. Hal seperti itu tidak penting.

Dengan membuat kesan seperti itu, kami telah menjadi sumber ketakutan yang dikenal sebagai “.DungeonDeath Bringer of the DominatorLabyrinth’s Will “. Karena kami lebih kuat dari bos yang tidak terampil, kami adalah puncak dari kejahatan. Bisa disebut reaksi alami. Seperti yang kusebutkan sebelumnya, tujuan utama kami adalah meneliti cara para petualang bertempur. Kami sama sekali tidak bermain. Poin itu seharusnya tidak disalahpahami. Kami berusaha setiap hari dan tidak melakukan apapun kecuali melakukan penelitian dari hari ke hari. Upaya jujur ​​semacam itu mungkin berguna suatu saat nanti. Lalu, kami melihat petualang langka yang menggunakan keterampilan ekstra yang tidak pernah terlihat sebelumnya, dan menggunakan sihir murni.

Kami mendapatkan banyak pengetahuan. Saat ini aku bisa menganalisa skill tambahan hanya dengan melihatnya. Kemampuan seperti itu berguna karena mempengaruhi avatar kami. Dengan jiwa tiruan sebagai inti, avatar yang dibuat dengan kekuatan sihir benar-benar sesuai dengan jiwanya. Itu sangat nyaman. Keterampilan yang didapat oleh avatar bisa digunakan oleh tubuh utama. Jika avatar tumbuh sampai batas tertentu, nampaknya hal yang mungkin untuk menggunakan kemampuan dari tubuh utama. Mereka tampaknya lebih terhubung dari yang aku duga. Aku terus meneliti perasaan seperti itu setiap harinya.

Kami telah membuktikan berbagai hal. …… Aku akan mengatakannya sekali lagi, kami tidak bermain-main, jadi tolong jangan salah paham. Sulit untuk sampai disini. Awalnya, kami dikalahkan petualang di lantai atas. Juga, situasi yang tidak menyenangkan dimana kami dimusnahkan oleh perangkap dari labirin kami sendiri. Marah, ada baiknya menyiapkan barang sihir yang mencegah perangkap labirin itu tidak aktif. Ramiris-lah yang memicu jebakan, tapi yang terkena adalah Veldora.

Aku mengambang di udara dan Milim menempel di langit-langit. Karena dia tidak pernah jatuh ke dalam perangkap, Ramiris ceroboh. Tapi, Ramiris …… “Apa yang kau lakukan, jatuh ke dalam jebakanmu sendiri?” Kupikir semua orang ingin tsukkomi seperti itu. Kami menghabiskan masa-masa sulit dengan memiliki perasaan seperti itu.

Petualang yang berada di depanku yang baru saja kukalahkan berubah menjadi partikel cahaya dan menghilang. Ini adalah pemandangan yang familiar. Begitu kami sombong dan mencoba mengalahkan bos di lantai 30.

Bosnya adalah Gozurl yang kekuatannya disegel oleh alat sihir. Akibatnya, kami mengalami kekalahan telak. Dengan kemampuan kami saat ini, Gozurl adalah hambatan tinggi dalam perjalanan kami. Kami yang percaya diri, terlalu lemah untuk mengalahkannya, melatih diri di lantai 25-29. Tidak salah, itu bukan latihan tapi belajar. Ini tidak bermain. Sungguh, tolong jangan salah! 「Itu adalah untuk Kemenangan yang mudah.」

Ketiga orang itu mengangguk menurut pendapatku. Baiklah, mari terus mengikuti langkah ini! Ketika aku berpikir demikian, aku menerima sebuah pesan dari kloning yang memiliki tugas sebagai komunikasi daruratku di kantor. Apa yang sedang terjadi? Apa yang aku pikirkan saat menerima pesan bahwa 「Hinata dan Demon Lord Ruminas sepertinya telah berbicara mengenai aliansi」. Ternyata, bukan waktunya aku untuk belajar (bermain). Karena tidak bisa tertolong, aku menyalakan Mode Otomatis avatar tiruan yang dimiliki avatar itu, dan kami memutuskan untuk kembali ke kantor.

————————–

Saat kami kembali ke kantor, Ruminas dan Hinata sedang menunggu. Yang Bersama mereka adalah seorang wanita yang pernah aku lihat sebelumnya. Mantan Demon Lord Frey duduk di kursi. Dia melirikku saat memasuki ruangan, lalu dia menatap Veldora, tatapannya berhenti pada Milim yang masuk. Dan kemudian senyum manis melayang di wajahnya. Kenapa ya? Aku merasa senyuman itu sangat tidak menyenangkan.

「Ah, Milim. Kau di sini Ngomong-ngomong, apa yang terjadi dengan pekerjaan rumah yang kuberikan padamu? Para penjaga terjatuh dan digulung di atas tikar bambu, tapi kau bisa memberi penjelasan tentang apa yang terjadi, kan? 」

Menakutkan. Meskipun aku tidak terlibat, untuk beberapa alasan aku merasakan sensasi yang tak tertahankan. Ya, teman harus bermain setelah menyelesaikan pekerjaan rumah mereka, namun kenyataannya pekerjaan rumah sama sekali tidak tersentuh olehnya. Aku kebetulan menangkap adegan yang sama saat kebohongan seseorang diketahui oleh orang tua, membuat mereka marah ……. Ini seperti perasaan yang nostalgia.

「”Wah! Fr, Frey !! Itu bukan itu. Ada penjelasan yang bagus untuk itu! 」

Milim menjadi bingung begitu matanya menatap Frey. Ini …… Jadi sudah berakhir, Milim. Meskipun aku mengatakannya dengan berani, masalah itu tidak ada hubungannya denganku, tidak, bagi kita bukan?

「Haha, Milim. Jika kau memiliki pekerjaan, sebaiknya kau kembali. Karena kau menunda sesuatu, kau harus menyelesaikan pekerjaanmu dengan cepat! 」

「 Ya, seperti yang dia katakan. Maaf untuk melibatkanmu dengan penelitian kami yang telah lama berlalu. Meskipun kau seharusnya memberi tahu kami bahwa kau punya pekerjaan yang harus dilakukan. Tapi, sepertinya kami juga harus memperhatikannya. Mari minta maaf! 」

「 I-, itu benar! Seperti katanya. Jangan diam, jika kau memberi tahu kami tentang hal itu, kami tidak akan menahanmu! 」

Seperti yang diharapkan. Veldora dan Ramiris yang membaca situasinya mendukung kata-kataku. Dengan ini, kami menetapkan ketidaktahuan kami, dan selanjutnya, kami menyatakan bahwa kami tidak terkait. Meskipun aku melihat mata milim mulai berair, aku menyesal sepertinya tidak ada cara untuk membantumu. Menyerah dan mengikat diri dengan tali. Jadi, Milim tertangkap oleh Frey.

「Ini, berbeda. Ceritanya, dengarkan ceritanya, Frey! 」

Lalu Milim menjerit sampai akhir, tapi gagal dihadapan senyum besi Frey. Perlawanan itu sia-sia. Sayangnya Milim tertangkap dan dibawa seperti seekor kucing kembali ke negaranya sendiri.

Fiuh, itu menakutkan. Kupikir aku akan terseret ke dalamnya, tapi sepertinya aku berhasil melewatinya dengan selamat entah bagaimana. Ketika aku berpikir begitu,

「Ngomong-ngomong Rimuru-sama, Apa yang telah anda lakukan selama ini? 」

Shuna berdiri di belakangku tanpa kehadiran apapun, dan mengajukan pertanyaan tajam kepadaku. Aku merasa keringat yang tidak bisa mengalir muncul di dahiku. Tidak, kita aman, tidak apa-apa. Kami tidak pernah bermain. Ya, penelitian! Karena kami sedang meneliti.

「Sepertinya kami telah menjadi penghalang bagimu. Ayo lakukan penelitian sihir di kamarku. Karena sihir itu cukup dalam, itu memberikanku pengetahuan」

Veldora menoleh ke belakang dengan sebuah buku yang disukainya yaitu Manga di tangannya sambil mengatakan hal seperti itu. Apakah dia akan melarikan diri !? Saat aku akan menahannya,

「Lalu, aku harus menemanimu juga」

Ramiris mengkhianatiku juga dan pergi, kabur bersama Veldora. Betapa kejamnya! Namun, sekarang bukan saat untuk memikirkan teman-teman kejam itu. Kupikir itu sedikit lemah untuk tetap bersikeras bahwa itu adalah penelitian. Hinata dan Ruminas menatap ke arahku dengan tatapan penuh kecurigaan, sepertinya alasan yang buruk akan menghancurkanku. Ketika aku membiarkan Veldora dan pelarian Ramiris pergi, sel otakku beroperasi dengan kekuatan penuh untuk mencari solusi optimal. Tidak ada gunanya, ide bagus tidak akan datang. Karena telah sampai pada hal ini, aku berpikir dengan usaha terakhirku. (Raphael! Bantu aku menemukan alasan yang baik untuk melewati situasi ini dengan aman!)

Ya, perwujudan dari pengetahuanku, Sensei Raphael seharusnya menjadi sekutuku.

Tidak ada yang perlu ditakuti. 《Solusi : Penjelasan itu tidak perlu》

Apa? Penjelasan itu tidak perlu !? Apa artinya i …..

「Ah, anda di sini? saya sudah mencari anda, Danna !? 」

Kehadiran nostalgia seperti itu, itu adalah Fuze. Aku lihat, itulah artinya!

「Oh, Fuze-kun. Masalah yang kutanyakan, bagaimana penyelidikannya? Mari kita dengarkan di dalam 」

Itu adalah anugerah. Sepertinya aku bisa bertahan karena aku menggunakan Fuze untuk menyelidiki Yuuki. Meski begitu, seperti yang diharapkan dari Raphael.

Apakah saat ini dan kedatangan Fuze sudah diprediksi? kau tidak mengatakannya. Masih tidak mungkin. Tapi, tidak ada keraguan bahwa aku telah diselamatkan. Aku senang aku tidak sembarangan membuat alasan aneh. Aku memasuki ruangan dan mengajak Fuze masuk. Kemudian aku menyerap kloning yang bertugas sebagai komunikasi daruratku, dan duduk di kursi. Sepertinya aku bisa menipunya entah bagaimana atau lainnya.

「Investigasi rahasia apakah itu? Seperti yang diharapkan dari Rimuru-sama! 」

Lalu Shuna mengangguk dengan senyuman puas. Krisis telah berlalu. Namun, untuk tidak melupakan pelajaran ini, aku bersumpah untuk berhenti bermain terlalu banyak.

Karena aku merasa bersalah, aku menjadi bingung yang tak berguna. Kau harus melakukan sesuatu dengan sebuah alasan. Aku bercermin dalam pikiranku untuk berhati-hati mulai sekarang.

Komentar

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset