Tensei Shitara Slime Datta Ken – Chapter 159

Chapter 159

Tanpa kontak dari Pasukan Invasi Labirin, Kepala Pasukan Lapis Baja, Jenderal Calgurio, menjadi semakin gugup.

Daripada tentang harta, “Demon Crystals” berkualitas tinggi kemungkinan akan dibutuhkan jauh lebih banyak lagi dari sekarang.

Karena tidak pernah merasa cukup, dia dengan santai mengamati mereka diangkut.

Dengan sekitar 350.000 pasukan yang sudah ada di dalam, tidak perlu untuk mengirim pasukan lagi. Bahkan dengan semua bahaya yang mungkin terjadi, untuk tiba-tiba kehilangan kontak dengan mereka semua itu tidak ada dalam prediksi.

Jika sesuatu seperti ―― katakan saja Veldora ―― tiba-tiba muncul, pertarungan akan dimulai di barisan depan tetapi semua prajurit akan diberitahu dengan menggunakan Koneksi Pikiran. Tapi kemudian, ini terjadi.

Pintu masuk kedalam labirin tidak menunjukkan kelainan apa pun, tetapi tidak ada tanda-tanda siapa pun yang ada di dalam.

“Ada apa ini sekarang?”

Calgurio bergumam, tetapi penasihatnya juga sama bingungnya seperti dirinya.

Untuk itu,

“Sebuah Labirin adalah suatu tempat untuk dijelajahi. Itu tentu bukan tempat yang dapat diserbu oleh para tentara bukan? ”

Merupakan tanggapan dari sesosok kecantikan yang mempesona.

Mengenakan seragam Pasukan Lapis Baja, yang berbicara adalah salah satu dari 3 bos Cerebrus, Miranda.

Dengan perintah dari Yuuki, dia mengawasi Calgurio sambil melaporkan kembali tentang kemajuan Operasi Penginvasian Tempest.

Tetapi sebagai anggota Komite Penasihat HQ Pasukan Lapis baja, dia pastinya Cerdas.

Jadi jelas, dia diterima dengan baik sebagai salah satu penasehat Calgurio.

“Apakah itu adalah kata-kata dari bocah nakal Yuuki itu?”

“Ya. ”

Dia mengatakan bahwa untuk menaklukan labirin, kita seharusnya hanya mengirim para elit ”

“Sialan! Aku sudah mengirim para elit !! ”

Jawab Calgurio yang kesal sebagai tanggapannya.

Lebih tepatnya, para elit ini adalah 350.000 pasukan milik Pasukan tentara yang telah diperkuat dan merasa bangga menjadi pasukan terkuat di seluruh Tentara Kekaisaran.

“Tapi seperti yang Anda lihat, hal itu telah menelan semuanya, dan hal itu masih bertahan. Kita tidak dapat mengonfirmasi situasi di dalam, dan mengirim lebih banyak lagi pasukan sepertinya ide yang buruk. Saat ini, satu-satunya hal yang bisa kita lakukan adalah menunggu sampai seseorang keluar hidup-hidup, bukan? ”

“Jadilah wanita yang tenang. Para elit telah diberikan dengan alat yang dapat menghidupkan kembali mereka. Kita memiliki laporan yang mengkonfirmasikan bahwa mereka seharusnya dapat bangkit kembali di sini di pintu masuk pada saat kematian. Dan menilai dari fakta bahwa tidak ada yang muncul, kita dapat berasumsi bahwa tidak ada masalah. ”

“Anda tahu……. kita tidak dapat membiarkan Anda mengabaikan fakta bahwa kita belum mengonfirmasi jika alat itu benar-benar berfungsi, bukan? Yuuki-sama sudah mengatakan itu, tidak mungkin replika murahan itu untuk dapat menggantikan alat yang dibuat dengan Skill. ”

Calgurio tidak menanggapi.

Seorang Jenderal tidak hanya mengandalkan kekuatan yang bengis. Dia tidaklah begitu tak kompeten sehingga tidak memahami keadaan di medan perang, bahkan jika dia masih kurang dalam hal kekuatan.

Miranda jelas benar. Mereka tidak tahu apakah pembangkitan diri itu benar-benar memungkinkan.

Tapi itu tidak mungkin untuk memasukkan 350.000 pasukan dan tidak untuk mengharapkan labirin sederhana itu untuk sepenuhnya ditaklukkan.

Ini adalah kekuatan yang mampu membakar beberapa kota besar menjadi abu.

Untuk skenario terburuknya, mereka hanya bisa lolos dari Labirin setelah benar-benar menghancurkannya.

200.000 pasukan menuju ibukota Tempest, dengan 150.000 lainnya yang bersiaga.

Daripada 150.000 pasukan lainnya, lebih baik untuk mengatakan hanya 150.000 pasukan yang tersisa.

Sekarang setelah hal ini terjadi, Calgurio mempertimbangkan kemungkinan bahwa dia telah meremehkan Tempest.

Mereka harus mengumpulkan seluruh pasukan, dan menyerang ibukota Tempest dengan kekuatan penuh.

Calgurio mempertimbangkan berbagai rencana, dan kemudian,

“Tinggalkan satu Peleton Komunikasi di sini, dan bersiap untuk menaklukan ibukota Tempest! Dan untuk Pasukan penginvasian labirin, siapkan tim pencari, danβ€” ”

Dia tidak diizinkan untuk menyelesaikan perkataannya.

Tanpa peringatan, Calgurio dan anak buahnya ditelan oleh keadaan yang tiba-tiba menjadi gila.

Rencana Pembagian dan penaklukan mereka, sekarang semuanya seperti berada dalam kabut.

βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’βˆ’

Meskipun pasukan penaklukan labirin telah dengan cepat disiapkan, ibu kota belum ditaklukan.

Pasukan Kekaisaran memutuskan untuk mendirikan pangkalan, dan hanya Pasukan Pengintaian yang dikirim ke Tempest.

Gerudo tertawa.

Tidak peduli berapa banyak pengintaian yang mereka lakukan, tidak ada perangkap, jadi itu buang-buang waktu.

Ibukotanya terlalu dekat untuk jebakan, jadi diputuskan bahwa mereka akan bertarung.

Di atas itu, perbedaan mereka dalam hal jumlah seperti langit dan bumi.

Namun, peran Gerudo adalah membuat mereka sibuk, Pasukan yang minimum untuk mempertahankan garis depan ibukota.

Itu adalah strategi favorit Raja Dwarf, dari dalam pasukan yang bertindak sebagai dinding, serangan sihir yang menakutkan akan diluncurkan.

Itu adalah rencana yang cocok untuk Gerudo dan anak buahnya.

Kekuatan Sihir : courtesy of Crimson.

Penjaga pribadi Benimaru ini adalah pilar dari rencana ini. Kami juga mendapat bala bantuan dalam bentuk 5000 atau lebih pasukan Black Mage elit dari seluruh Hutan Besar Jura.

Ada lebih banyak orang menunggu untuk bergabung dengan mereka, tetapi hanya orang-orang berkekuatan serangan yang tinggi telah berkumpul saat ini.

Orang-orang yang ada di daftar tunggu sudah siap siaga, dan dengan sedikit kemungkinan bahwa Gerudo telah dikalahkan, mereka harus bertarung sebagai garis terakhir.

Pada saat itu, bersama dengan tentara manusia relawan, mereka sedang dalam proses pengorganisiran.

5000 Black Mage yang datang dipimpin oleh istri Benimaru, Momiji sang Tengu. (TN: (Ν‘ Β° ΝœΚ– Ν‘ Β°))

“Untuk suamiku, KEMENANGAN !!”

Itu adalah sebuah teriakan perang yang sangat manis.

Mereka sudah membangun parit di sekitar daerah itu.

Mungkin dia lebih baik dalam membangun strategi daripada Benimaru, tetapi untuk selanjutnya mungkin tidak keberatan, pikir Gerudo.

Jika dia benar-benar membencinya, dia akan mengatakan sesuatu sekarang.

Nah, ‘Generallisimo’ milik Benimaru tidak hanya untuk pertunjukan saja.

Tim Penyerang dan Tim Pendukung keduanya telah siap.

Sekarang hanya masalah apakah mereka yang dari Kekaisaran memiliki Magic Barriers yang lebih baik atau tidak, karena hasil di awal mungkin akan memutuskan hasil dari pertempuran.

Yah …… jika mereka harus melakukan itu di awal seperti itu.

Shion telah datang dan, sejak saat itu, mereka cukup mudah untuk mengatasinya.

Menganggapnya mudah biasanya akan berakibat buruk dengan jumlah yang mereka hadapi.

Tetapi jika orang yang benar-benar konyol seperti Shion bekerja sebagai counter-balance, skalanya akan memberikan lebih banyak lagi kerusakan di pihak mereka.

Benimaru berkata,

“Biarkan dia melakukan apa yang dia inginkan. Dia tidak akan mendengarkan kita. Tetapi musuh akan bingung atas tindakannya, jadi ambillah kesempatan untuk menyerang! ”

Pekerjaan Gerudo sekarang hanyalah sebagai sebuah tembok untuk menghentikan musuh yang lewat.

Dan sementara Shion membingungkan musuh, mereka akan memisahkan diri mereka.

Rencana sederhana.

Gerudo percaya pada Benimaru, dan memercayainya, dia akan melakukan apa yang ditugaskan padanya.

Dan setelah seharian hanya mengamati satu sama lain , Pertempuran akhirnya dimulai.

Tembok Gerudo benar-benar tak tertembus.

Tentara Kekaisaran tidak bisa menembus 17.000 High Orc yang beranggotakan Yellow dan Oranye Numbers.

Meriam sihir portabel mereka terbukti tidak berguna melawan Skill unik ‘Guardian’ milik Gerudo, yang memberikan seluruh pasukannya dengan pertahanan berlapis besi.

Selain itu, Skill Unik ‘Gourmet’ milik Gerudo membuat penyimpanan dalam perutnya dibagikan pada semua pasukannya.

Luka ringan segera diobati dengan sihir dari Tim Pendukung, dan ramuan pemulihan disiapkan untuk luka yang serius.

Untuk mengantisipasi pertempuran, sejumlah besar ramuan pemulihan disimpan di ‘perut’ Gerudo.

‘Perut’ meyimpan semuanya di lingkungan yang steril, jadi tidak ada masalah dengan langsung menggunakan barang-barang di dalamnya.

Sejak awal, mampu menyembuhkan seperti ini tanpa perlu bergerak, secara efektif membuat High Orc ini menjadi dinding sejati.

Yang mengamati pertempuran Gerudo dari langit adalah, seorang iblis tertentu.

Itu Carrera.

Iblis ini telah ditugaskan untuk tugas-tugas dalam Komite Informasi pada hari itu, dengan 2 orang lainnya yang mengikutinya.

Gerudo dengan senang hati menerima gadis-gadis itu dan menyuruh mereka melakukan apa yang mereka inginkan.

Itu karena dia benar-benar tidak punya tugas lain untuk ditugaskan pada Carrera dan rekannya.

Carrera telah menerima instruksi dari Rimuru untuk melindungi Gerudo.

Seperti yang mungkin itu benar untuk Testarossa dan Ultima, jika ada seseorang yang lebih kuat daripada para Eksekutif yang ditugaskan dalam pertempuran, maka itu adalah Carrera dan rekannya. memiliki peran untuk mengulur waktu sampai bala bantuan tiba.

Tapi, sekarang berbeda.

Karena perintah “Lakukan dengan Habis-habisan!” Dari master mereka Rimuru.

Dengan demikian, sesuatu yang mirip seperti pada waktu sebelumnya yang dilakukan Testa dan Ul akan terjadi lagi.

Pembantaian masal, tapi itulah arti dari “Habis-habisan” itu.

Itulah yang terjadi, Carrera hendak menembakkan beberapa Serangan sihir tipe Nuklir.

“Hei tunggu! Carrera-sama, apa yang baru saja anda lakukan sekarang ?! ”

Arch-Demon Agera menghentikannya dengan terburu-buru.

Berada di sekitar Carrera yang seperti ini selama bertahun-tahun, dia bisa membaca pola tingkah lakunya dan mengambil tindakan kali ini.

“Oya? Apakah ada yang salah, Agera sayang? Aku hanya akan menggoreng hal-hal di atas tanah dengan kebaikan nuklir, kau tahu? Bagaimana dengan itu? Jenius bukan? Mereka bahkan tidak akan bisa melihat kita, ‘habis-habisan’ yang sempurna jika aku dapat mengatakannya sendiri! ”

“Luar Biasa dan Sempurna! Seperti yang diharapkan dari (TN: sasuga) Carrera-sama !! ”

“Kau, tutup mulutmu! …… Tolong dengarkan saya dengan hati-hati Carrera-sama. Itu bukanlah apa yang kita sebut ‘habis-habisan’ ok? ”

“A …… apa?”

Pertama-tama menutup mulut rekan iblisnya, Esprit, dengan Carrera, yang sedikit kepala bebal, Agera menjelaskan secara perlahan seperti menjelaskan pada seorang anak kecil.

Atasannya, Carrera, seperti mobil balap dengan rem yang terputus.

Menghentikannya adalah tugas yang sangat sulit.

Dengan kekuatan yang mengerikan, dia datang tanpa ada rasa tanggung jawab.

Rekannya, Esprit, yang seharusnya berbagi rasa sakit itu seperti dirinya, malah mendukung Carrera.

Untuk itu, Agera menderita stres mental yang cukup tinggi.

Testarossa akan menjadi seorang yang kejam tetapi tetap rasional, dan Ultima juga dapat mengendalikannya.

Tapi, Carrera ini yang ingin mengerahkan 100% kekuatannya sejak awal, itu tak ada harapan.

Setelah mengerahkan semuanya, dan tertawa tentang melakukan sesuatu yang terlalu berlebihan, itu adalah sesuatu yang telah dia lakukan bersama mereka sampai sekarang, meskipun sedikit ragu-ragu.

Sampai sekarang, hal semacam itu masih baik-baik saja.

Mereka adalah para elit di antara iblis paling elit.

Mereka tidak pernah bekerja di bawah siapapun berkat kekuatan mereka.

Tapi sekarang, untuk mendapatkan dukungan Demon Lord Rimumu, mereka perlu mendapatkan kemampuan untuk menggunakan otak mereka juga.

Agera sudah melakukan itu.

Tapi dia ingin atasannya menggunakan otaknya juga, itu adalah keinginannya yang tulus.

Selama ini Agera mencoba dengan putus asa ―― karena mereka menunjukkan gejala ADHD, dia berbicara perlahan dan hati-hati. Sangat sulit ―― untuk membujuk orang-orang ini.

Tiba-tiba, sesuatu yang aneh terjadi pada pasukan Kekaisaran yang mendekat.

Pemimpin berambut ungu, Pasukan abadi Yomigaeri, pasukan pribadi milik Shion, menyerang.

Mereka berjumlah 10.000 pasukan.

Sejak itu, Yomigaeri telah memiliki banyak penggemar Shion yang telah mendapatkan pelatihan pribadi dari wanita itu sendiri.

Agera bisa dengan jelas melihat hal itu dari langit, meski jumlahnya sedikit, kekuatan mereka tidak bisa dianggap enteng.

Masing-masing dari mereka mewarisi ‘Fear Haki’ milik Shion.

10.000 pasukan ini, Ksatria Peneror ini, menyerang ke arah pasukan Kekaisaran.

Musuh mulai menyerah atas aura menakutkan yang mereka lepaskan.

Kekuatan mereka yang sebenarnya telah disegel melalui taktik rasa takut, musuh menghadapi situasi tanpa harapan, karena tim Shion secara sepihak menjadi liar.

Mereka mendominasi medan perang, mengenakan baju besi berwarna ungu yang dibuat oleh saudara sulung dwarf, Garm.

3 dari mereka secara khusus mengamuk sambil melepaskan sejumlah Aura Iblis yang sangat gila.

Mereka Ini adalah 3 putra dari Demon Lord Dagrule.

Ketiganya telah menjadi perwujudan kekuatan, mengeluarkan sejumlah besar ‘Fear Haki’.

Seolah-olah ada 3 pusaran ombak di tengah medan perang, menelan dan menghancurkan pasukan Kekaisaran.

Selain 3 tokoh besar itu, setiap orang di pasukan Shion menampilkan kekuatan yang tak tertandingi ketika mereka baru saja bersiap.

Dia tidak tahu jenis pelatihan apa yang mereka lalui, tetapi, meskipun dia adalah seorang iblis, Agera tidak bisa menolak untuk merasa menggigil.

“Lihatlah Agera itu, saat kau mengoceh, Shion-san menapakkan kakinya ke depan. Mau bertanggung jawab? ”

Agera sekarang menjadi sangat gugup.

Carrera biasanya seperti mobil tanpa rem, tetapi ketika dia marah, itu lebih seperti mobil beroda 18 yang diisi dengan TNT (tanpa rem).

Dan jika Agera sendiri menjadi sasaran dari kemarahannya, dia akan mati seminggu kemudian.

“Carrera-sama! Lihatlah, ada beberapa pertarungan langsung di sana! Kita bisa menyelesaikannya, bukan? ”

Sialan Esprit! Kau mendapat rasa terima kasih dariku, Kau orang idiot yang kucintai! Lalu keduanya berpaling ke tempat yang ditunjuk Esprit.

Sekitar setengah dari 200.000 pasukan yang datang ke sini, sibuk menyiapkan kemah.

Carrera mengangguk sambil tersenyum,

“O kau benar, mereka! Baiklah, siapkan teh jadi aku bisa mulai ngemil! ”

Dia mengangguk dengan tatapan puas.

Sekarang Agera benar-benar telah keluar dari jangkauannya.

Mereka pasti akan dimarahi jika Carrera dibiarkan menyerang dari kendali, tapi itu adalah sesuatu yang akan terjadi kemudian.

Yang terpenting adalah bahwa Carrera tidak mengarahkan amarahnya pada dirinya sendiri lagi.

Kesulitan Agera yang abadi, masih belum berakhir.

Pada akhirnya, pasukan yang ditempatkan lebih jauh sebagai pasukan gelombang ke-2 dari pasukan penaklukan ibukota tempest, dihabisi dengan satu serangan udara.

Penghalang yang dihasilkan dari senjata khusus Magic Canceller mereka, dengan mudah dirusak dan mereka dihancurkan dengan Sihir pembinasaan berkala Besar.

Agera dan Esprit menonaktifkan berbagai jenis penghalang sesuai dengan tipe yang mereka khususkan.

Dan dengan waktu yang tepat, memungkinkan untuk meninggalkan mereka sepenuhnya tanpa pertahanan.

Sihir Nuklir ‘Gravity Collapse’.

Tiba-tiba tidak mampu menangani tekanan dari tubuhnya sendiri, gravitasi yang kuat menghancurkan pasukan Kekaisaran di tempat mereka berdiri.

Area yang telah mereka bersihkan untuk dijadikan pangkalan, untuk berdiri di hadapan iblis membuatnya mustahil bagi mereka untuk melarikan diri atau melawan balik.

Dengan kekuatan penuhnya, peningkatan kemampuan ultra-gravitasi dapat menyebabkan ledakan besar tetapi itu tidak terjadi saat ini.

Rupanya Carrera telah mengingat kata-kata Agera dalam pikiran.

Dan tanpa ledakan, karena pasukan yang lemah terakhir telah dihancurkan sampai mati, sihir gravitasi berakhir.

Carrera, sekarang puas dengan serangan itu, kembali bergabung dengan yang lain.

Dan kembali menjadi pendukung Gerudo.

Adegan yang ditinggalkannya pada pasukan kekaisaran itu seperti layaknya bencana alam yang mengerikan.

Satu-satunya pasukan bantuan mereka, mendapatkan kematian yang begitu tiba-tiba, tidak punya waktu untuk merasa menyesal atau takut.

Sebaliknya, jika beberapa dapat bertahan hidup, jiwa mereka terkubur dalam rasa takut, kebencian mereka terhadap kekaisaran, dan menyadari kebodohan mereka sendiri, pemikiran semacam itu pasti akan memakan kehidupan mereka.

Dengan cara ini, pasukan serangan awal dari Kekaisaran menerima kewalahan satu sisi oleh pasukan Shion yang overpower, dan bala bantuan mereka secara permanen telah dibersihkan oleh Carrera.

Dan dinding Gerudo, lupakan tentang rusak, bahkan dia tidak beranjak satu langkah pun dari tempatnya.

Pertarungan Di pertahanan Ibukota Tempest berakhir dengan kemenangan mutlak.

Dan dengan pertempuran yang berlarut-larut ini, perang telah beralih kedalam operasi pembersihan sisa-sisa terakhir dari musuh. (TN: waa! Calgurio masih hidup!)

Komentar

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset