Tensei Shitara Slime Datta Ken – Chapter 224

Chapter 224

Pertarungan Venom dan Arios berlanjut di alun-alun di luar gereja.
Prospek itu buruk bagi Venom.
Perbedaan kekuatan mereka tidak bisa ditutupi dengan keberuntungan, tetapi bisa dikatakan bahwa dia telah bertarung dengan cukup baik.
(Cih! Seperti yang aku duga, ini sulit.)
Venom berpikir begitu sambil meregenerasi lengan kiri yang telah dipotong.
Pada tingkat ini, kekalahannya hanya masalah waktu.
Belum tiga menit sejak pertarungan dimulai.
Namun, dia bisa merasakan bahwa orang-orang sudah mulai mengungsi dari tempat itu, Venom menebak bahwa Masayuki telah melakukannya dengan baik.
Dia mengulur waktu tampaknya berjalan baik.
(Nah sekarang. Untuk mengalahkan orang ini, kekuatanku jelas tidak cukup. Jika ada semacam kesempatan ――)
Meskipun dia tahu bahwa situasinya semakin buruk secara bertahap, dia tidak punya pilihan lain selain melanjutkan dengan serangan dan pertahanan yang intens.
Untuk melepaskan diri dari situasi ini, Venom perlu memikirkan sebuah rencana—
「Kami terlambat, tapi kami akan membantu!」
「Aku akan mencoba yang terbaik untuk tidak menahanmu!」
Kedatangan Kenya dan Ryouta mengubah situasi.
「Kalian anak-anak, aku tidak ingin dibenci oleh Agera, jadi jangan mati!」
Teriak Venom saat berurusan dengan serangan Arios.
Sejujurnya, Venom kesal dengan ide meminjam kekuatan anak-anak.
Namun, kekalahannya hanya masalah waktu, jadi ini bukan saatnya untuk mengeluh.
(Keduanya kuat! Yah, aku akan menggunakannya.)
Itulah yang benar-benar dipikirkan Venom.
“Saya mengerti! Shishou telah mengatakannya berkali-kali. 」
“Ya. Jika kita mati di sini tanpa seizinnya, Shishou mungkin akan membunuhmu …… 」
Keduanya berkata begitu.
Lalu,
「Untuk alasan itu, mari kita keluar semua!」
「Kenya, kita menggunakannya?」
“Ya! Persenjataan Spiritual ・ Diperbaharui―― Aktifkan! 」
Lampu berkilauan membungkus Kenya dan Ryouta.
Dan kemudian, lengan yang mereka dapatkan dari Rimuru dikenakan di tubuh mereka.
Armor yang dibuat Rimuru dengan senjata spiritual Hinata sebagai rujukan.
Penampilannya lebih baik daripada senjata spiritual kelas unik yang digunakan oleh ksatria suci, tapi itu belum mencapai kelas legenda.
Namun, dapat dikatakan bahwa lengan akan tumbuh sesuai dengan pertumbuhan orang yang memakainya, itu adalah produk terbaru yang harus disebut sebagai Senjata Lanjut (Evolving Type Arms).
Di atas segalanya, peralatan memiliki kompatibilitas yang baik dengan anak-anak yang terintegrasi dengan semangat dalam tubuh mereka.
Meskipun Rimuru telah bereksperimen dan membuat banyak sebagai hobi dan itu akan sia-sia tergeletak di sekitar, itulah alasan mengapa ia memberikannya kepada anak-anak ……
Dia tidak akan pernah membayangkan bahwa itu akan berguna di tempat ini.
Arios tampaknya memahami bahaya, karena ada sedikit ketidaksabaran di wajahnya yang tanpa ekspresi.
Begitu juga Venom.
(Heh, anak-anak itu …… mereka memiliki jumlah energi yang hampir sama denganku !?
Saya pikir mereka mungkin kuat, tetapi sejauh ini ……)
Venom kagum.
Faktanya, Ryouta sekitar setengah dari milik Venom. Sedangkan untuk Kenya, Venom merasa energinya hampir sama dengan miliknya.
Keahlian mereka dilatih oleh Agera.
Venom menemukan peluang bagus untuk menang dengan penguatan yang lebih kuat dari yang dia pikirkan.
Dan pertarungan akan semakin sengit.
Sambil menonton partisipasi anak-anak, Hinata bergumam.
「Tidak mungkin, persenjataan spiritual ……? Itu adalah lengan rahasia gereja yang tidak dapat digunakan oleh ksatria suci kecuali mereka dicintai oleh roh-roh ―― agar dapat dengan mudah diproduksi massal, seperti yang diharapkan dari Demon Lord Rimuru …… ……
Kesannya dicampur dengan kejutan dan kekaguman.
Setiap orang dari gereja memiliki ekspresi yang mirip dengan Hinata.
Terlepas dari Nicholas yang adalah seorang pesulap, Leonard dan Fritz kehilangan kata-kata.
Secara alami, itu karena melihat anak-anak berusia 12 atau 13 tahun menunjukkan kekuatan bertarung lebih dari seorang ksatria suci.
Di atas segalanya ――
「Lagipula, Elemental Knight (Spirit Knight), kan?
Tuan saya, Izawa Shizue telah berbicara tentang – bentuk perpaduan sempurna antara manusia dan roh.
Baik Shizu-san maupun aku tidak bisa mencapainya, ksatria terkuat.
――Apakah penampilan dari mereka yang memiliki Telur Pahlawan menetas? 」
「Melampaui ksatria suci, ksatria terkuat manusia―― Ksatria Elemental …..」
「Masayuki-dono yang bagus, Anda melatih anak-anak itu dengan sangat baik!」
「Ehh !? A, ah. Daripada pelatihan saya, saya mengatakan itu adalah kekuatan anak-anak itu …… 」
Ketika topik seperti itu tiba-tiba diangkat, Masayuki buru-buru menyangkalnya.
(Apa yang saya ajarkan kepada mereka hanyalah pose gerakan khusus yang saya lihat di manga! Bagaimana bisa disebut sebagai pelatihan !?)
Masayuki membantahnya sambil lelah dengan aliran acara yang sama.
「Hahaha, jangan terlalu rendah hati! Bahkan jika Anda tidak mengatakannya, semua orang tahu itu! 」
Mengatakan sesuatu tidak berguna, jadi itu tercermin di wajah teman-temannya ketika Masayuki berusaha menyembunyikan rasa malunya.
Dan, kegembiraan yang sama menimpa mereka yang mendengar percakapan itu, dengan cepat harapan muncul di dalam diri mereka.
Kepada sahabat Pahlawan Masayuki.
Kepada orang yang mengungsi.
Untuk para ksatria dan tentara yang membimbing penduduk.
「Apakah kamu mendengarnya? Mereka tampaknya lebih kuat dari Hinata-sama yang adalah ksatria suci terkuat! 」
“Pahlawan? Apakah anak-anak itu Pahlawan juga? 」
「Mereka magang Pahlawan Masayuki ….. Jadi magang Pahlawan juga Pahlawan―― ――
「Maka tidak perlu takut hanya dengan satu malaikat kan?」
「Apa, ini bukan masalah besar, kan?」
“Bodoh! Itu salah. Pahlawan Masayuki-sama luar biasa lho! 」
「Saya mengerti, itu benar. Seperti yang diharapkan dari Masayuki-sama! 」
Maka, seperti ini, kecemasan orang-orang larut dengan sangat cepat.
Akibatnya, orang-orang yang gemetar dan gelisah telah tenang, dan mereka melanjutkan evakuasi dengan lancar tanpa masalah.
Masayuki mengetahui bahwa apapun yang dia katakan tidak berguna.
(Sudah cukup, jika dengan itu …… jika dengan kecemasan semua orang hilang, aku baik-baik saja dengan itu!)
Setelah itu, Masayuki menyimpulkan bahwa tugasnya adalah berdiri dengan wajah percaya diri, dan karenanya ia mengambil sikap untuk menonton pertarungan dengan penuh perhatian.
Karena alasan ini, ada sesuatu yang hanya diperhatikan Masayuki.
(Eh? Bukankah kelompok Kenya adalah pesta lima?)
Jadi, salah satunya hilang dari grup.
(Mereka adalah Kenya, Ryouta, Gale, Alice. Eh? Siapa yang satunya? Umm, mungkin aku salah. Aku hanya kenal 4 orang.)
Meskipun dia telah memperhatikannya dengan susah payah, Masayuki menyimpulkan bahwa itu hanya kesalahpahaman.
Karena mereka anak-anak yang dipengaruhi oleh Masayuki hanya empat orang, itu adalah kebenaran dengan cara tertentu.
Masayuki dengan cepat mengubah pemikirannya dan berdoa untuk kemenangan Venom.
Jadi, tentang pertarungan—
Venom berada dalam pertempuran defensif satu sisi sampai situasinya berubah sepenuhnya dengan partisipasi anak-anak.
Racun menciptakan celah di pertahanan Arios yang kemudian menyerang Kenya.
Itu menjadi serangan yang terkoordinasi.
Rahasianya adalah 『Telepati』.
Venom mengalokasikan beberapa proses komputasi dan mengaktifkan 『Telepati』 dengan anak-anak.
Dengan ini, mungkin bagi mereka untuk berkomunikasi dengan pemikiran kecepatan super tinggi.
Sementara ketiganya bertempur, mereka berada di sebuah konferensi pada saat yang sama.
『Dengarkan anak-anak. Kalian bisa bertarung, tapi kalian masih lemah.
Karena itu, jangan terlalu percaya diri dengan kekuatan Anda, lakukan hanya apa yang dapat Anda lakukan. 』
“Diterima!”
『Dipahami!』
Kenya dan Ryouta dengan senang menjawab, Venom mulai menginstruksikan strategi.
『Ryouta, kamu akan menjadi pertahanan kami.
Kami beruntung atribut Anda adalah air dan angin.
Sementara menyembuhkan saya dan Kenya ketika kita terluka dengan atribut air, mengabdikan diri dalam pertahanan dengan bantuan atribut angin.
Dengar, strateginya kacau jika kau terluka. Hati-hati!”
“Iya nih!”
『Aku akan menyerang dengan asumsi terluka. Saya mengharapkan kesembuhan Anda.
Namun, sihir penyembuhan sistem suci yang akan merusak iblis tidak baik. Aku akan membunuhmu jika kamu melakukan kesalahan! 』
『Jangan, jangan khawatir. Saya sudah belajar, saya tidak akan membuat kesalahan! 』
“Baik! Tapi, prioritaskan keamanan Anda sendiri. Jangan membuat kesalahan, oke? 』
“Baik!”
Kunci dari strategi ini adalah penyembuhan Ryouta.
Seperti ini, Venom tidak perlu khawatir tentang penyembuhan dirinya sendiri karena dia terus menyerang.
Yah, bahkan jika Ryouta gagal, Venom berpikir bahwa dia akan berhasil entah bagaimana karena keberuntungan Masayuki.
Itu karena dia tidak bisa menang melawan Arios kecuali dia mengambil strategi drastis.
Selanjutnya, Venom menginstruksikan Kenya.
『Kenya, Anda akan fokus pada ofensif.
Meskipun ada penyembuhan dari Ryouta, saya ingin penyembuhan difokuskan pada saya.
Jadi, saya ingin Anda menggunakan serangan terkuat Anda pada saat itu pasti akan mengenai.
Mendapatkan? Tidak perlu melakukan hal yang mustahil.
Jika Anda terlalu banyak makan, penyembuhan Ryouta tidak akan menyusul.
Karena aku akan mati-matian menutup pergerakan orang itu, kamu harus memikirkan cara untuk membuatnya mengumpulkan kerusakan tanpa panik. 』
“Saya mengerti! Singkatnya, Venom-san akan menjadi Tank, kan? 』
Venom mengangguk ke pertanyaan Kenya.
Dia sering mendengar istilah itu selama pelatihan di labirin, Tank adalah pelopor yang menangkap serangan kuat monster tipe jarak dekat sendirian.
Menilai bahwa Kenya telah memahami strateginya, Venom melanjutkan penjelasannya.
“Persis. Jadi, dengarkan! Lelaki itu sepertinya adalah mantan manusia, dia masih mengandalkan matanya saat bertarung.
Itu kelemahannya, mengerti? 』
“Iya nih! Kami telah diajari oleh Hakurou-Shishou dan Agera-Shishou.
Atau lebih tepatnya, ketika aku terlalu mengandalkan mataku, mataku hancur, tahu? Itu masuk akal! 』
Venom mengangguk pada kata-kata itu.
Menggunakan Ramuan Penuh, setiap kehilangan bagian tubuh dapat dipulihkan.
Dengan alasan seperti itu, Hakurou dan Agera tampaknya dengan tenang menghancurkan mata anak-anak yang tidak mengerti dan melatih mereka.
(Keduanya, mereka adalah Setan ……)
Kenya dan rekannya tampaknya menerima pelatihan tanpa masalah.
“Mereka menjadi lebih kuat …..” Jadi Venom meyakinkan dalam benaknya.
『Baiklah, bagus jika kalian berdua memahaminya.
Pria itu tidak kehilangan kebiasaannya sejak dia masih manusia, tanpa sadar dia melindungi matanya dan organ-organ penting.
Kami menggunakannya untuk melawannya dan menyerang.
Namun! Perhatikan pedangnya.
Membela itu tidak ada gunanya, jangan berpikir untuk menghentikan pedang dengan senjata 』
『Dipahami! Rasanya lebih berbahaya daripada 『Absolute Severance Z dari Zegion-san.』
Venom tersenyum dan tertawa ketika dia mendengar jawaban Kenya.
Faktanya, kekuatan pedang Arios berada di atas eg Absolute Severance Z Zegion.
Meskipun, meskipun keduanya sama dalam hal kamu tidak bisa bertahan melawannya, Venom berpikir bahwa kemampuan Zegion yang tidak perlu bergantung pada medium seperti pedang untuk lebih merepotkan.
Bagaimanapun, Venom hanya bisa memuji Kenya karena mampu melihat secara akurat kekuatan lawan.
Seperti yang diharapkan dari pelatihan Hakurou dan Agera, Venom menaikkan penilaiannya atas Kenya.
Jadi, percaya diri dengan keberhasilan strategi, dia bersemangat untuk mempraktikkannya.
“Baik! Nah, kalian tidak masuk akal oke. Baiklah, Game Start! 』
Melalui pertukaran seperti itu, pertarungan melawan Arios dimulai.
Dengan Ryouta sebagai dukungan, Venom menyerang Arios dengan semua yang dia dapat untuk menerobos pertahanannya, Kenya kemudian menyerang Arios di celah-celah.
Arios yang menerima serangan, menunjukkan sedikit gelisah di wajahnya, tetapi dia segera menanganinya dengan tenang karena dia tidak mendapatkan luka fatal.
Meskipun, dengan secara tidak sadar menghindari serangan yang tidak perlu dia hindari karena Arios adalah bentuk kehidupan spiritual, dia tidak menyadari bahwa dia menerima serangan yang seharusnya tidak mengenai.
Arios sepenuhnya jatuh ke dalam rencana Venom.
Ada alasan mengapa Arios tidak memperhatikan rencana Venom.
Yang pertama adalah dia seharusnya sudah mengalahkan lawan yang berperingkat lebih rendah darinya, yang membuatnya merasa kesal.
Tetapi masalahnya adalah bahwa kekuatan aslinya disegel.
Atas perintah Velda, ia dilarang menyerang daerah pusat kota.
Bagi Arios yang melanggar perintah dan bertindak secara individu, melanggar perintah lebih dari ini adalah tabu.
Oleh karena itu, ia dibatasi dalam menggunakan Keterampilan Ultimate-nya 『Weapon Lord (Sword Weapon)』.
Seperti yang dirasakan Venom dan rekannya, jika Arios melepaskan kekuatan pedang, dia bisa melepaskan “Severance Wave” yang memotong segalanya.
Namun, kekuatannya terlalu besar dan itu akan mempengaruhi kota juga.
Arios ditempatkan dalam situasi di mana dia tidak bisa melakukan apa-apa selain melawan Venom dan ikut dengan pembatasan seperti itu.
Ini semua karena efek dari 『Lucky Field』 yang dibuat oleh Masayuki.
Arios yang memandang rendah lawannya yang berperingkat lebih rendah, tetapi tidak sadar ia terjebak dalam dilema.
(Tidak mungkin, untuk orang-orang yang mengganggu ini …… Mereka berdiri di depanku dengan kemampuan setengah matang mereka――)
Saat sedang kesal, hanya waktu yang akan berlalu karena dia tidak akan menerima serangan yang menentukan.
Karena tidak sabar tentang hal itu, Arios tidak menyadari bahwa dia secara bertahap kehilangan ketenangannya.
Jika dia tenang, dia akan menyerah membunuh Hinata dan segera mundur.
Namun, Arios tidak membuat pilihan seperti itu.
Sepertinya pikirannya terganggu dan tidak bisa membuat keputusan yang jelas.
Hasil dari–
“Sekarang! Habiskan orang ini bersama saya! 」
Jadi Venom berteriak.
Pedang Arios yang menembus perut Venom tidak bisa ditarik keluar karena telah terjerat oleh kekuatan sihir Venom.
Dia tidak memiliki masalah menghapus pedang sekali, tetapi dia akan menerima serangan Kenya langsung dalam kasus itu—
「Kenya, serahkan penyembuhan Venom-san padaku!!
「Uooooooooh ー ー ー ー ー! Tidak Terbatas ・ Justice Bringer !!」
Satu flash.
Arios yang keputusannya terombang-ambing oleh keraguan sejenak menerima serangan langsung dari serangan terkuat Kenya.
Bahkan Venom yang menekan Arios, terbelah dua oleh serangan pedang yang mengerikan.
Peningkatan kekuatan spiritual Kenya dapat melebihi batas untuk sesaat. Itu karena perlindungan ilahi dari roh cahaya yang menyatu dengan Kenya ――
Layak sebagai Pahlawan masa depan, ia mencapai tingkat di mana ia dapat menghancurkan bahkan seorang raja iblis yang terbangun.
Dengan kata lain……
「Aku, tidak mungkin――」
Dengan itu sebagai kata-kata terakhirnya, Arios ditelan oleh semburan cahaya dan menghilang.
“Mereka melakukannya!” Itu kesan Masayuki.
Teknik Kenya sangat mengagumkan, tetapi posisinya tentang kekuatan yang terakumulasi sangat mirip dengan gerakan khusus dari manga yang diajarkan Masayuki.
(Ehh !? Itu menjadi kekuatan yang sangat menakjubkan―― ――
Meskipun ia tercengang oleh banyak hal, ia hanya bisa menerima kenyataan.
「Ya, seperti yang saya harapkan. Kenya, Anda tampaknya telah menguasai teknik yang saya ajarkan dengan sempurna! 」
Masayuki memuji Kenya dengan senyum yang menyegarkan ―― Mengesampingkan batinnya――
「Masayuki an-chan, apakah Anda melihatnya? Saya melakukannya!”
Masayuki mengangguk ke Kenya yang tersenyum.
Sorakan orang-orang yang tertunda dalam evakuasi mulai bergema, mengumumkan akhir pertarungan.
(Seperti ini, Kenya mungkin menonjol sebagai Pahlawan lebih dari saya mulai sekarang, saya pikir itu hal yang baik!)
Sambil berpikir itu nyaman baginya dan membuat senyum, Masayuki tidak menyadari bahwa wajahnya yang tersenyum memikat semua orang.
Sementara itu.
「Hei, tolong sembuhkan aku dengan cepat!」
Meskipun dipotong menjadi dua, Venom tampaknya telah melarikan diri dari semburan cahaya entah bagaimana dan membuat keributan.
Ryouta, Alice, Hinata dan juga Nicholas berlari, semua orang menggunakan sihir penyembuhan dan karenanya Venom dibuat ulang tanpa masalah.
“Tentu saja! Mengorbankan diriku sendiri, itu sama sekali tidak cocok untukku! 」
Venom menyembunyikan rasa malunya sambil mengatakan hal seperti itu.
Namun, Venom diam-diam mendapatkan sumber Keterampilan Ultimate 『Senjata Dewa (Pedang Senjata)』 saat ia dengan cerdik mencuri energi Arios.
Itu persis seperti perhitungan Venom.
Biasanya ini adalah strategi dengan peluang rendah untuk berhasil ketika dipraktikkan, tetapi keputusannya yang patut untuk dicoba adalah benar berkat kehadiran Masayuki.
Venom memenangkan pertaruhan dan mendapatkan lebih banyak kekuatan.
Ketika Venom disembuhkan dan segalanya menjadi tenang.
“Hah? Di mana Kuu-chan? 」
Ryouta melihat sekeliling dan menanyakan pertanyaan seperti itu.
Melihat hal yang sama, Kenya juga mencari di sekeliling dengan gelisah.
「Ah, Kuu-chan hilang. Dia keluar sesuka hatinya lagi …… 」
「Kuu-chan menyukai hal-hal yang tidak biasa!」
Gale dan Alice menghela nafas, mereka menjawab seperti mereka menyerah pada masalah ini.
“Lagi? Mau bagaimana lagi …… Karena kita keluar untuk datang ke sini, akan sangat buruk jika dia tidak segera kembali …… 」
Kekhawatiran Kenya bukan tentang orang bernama Kuu-chan yang tampaknya menjadi teman mereka, itu adalah fakta bahwa jika mereka tidak kembali dengan cepat, ketidakhadiran mereka akan ditemukan dan dimarahi.
「Siapa Kuu-chan?」
Untuk pertanyaan Masayuki, anak-anak menjawab bersama-sama 『Seorang teman!』.
“Ah, mereka memang beranggotakan lima orang sejak awal.’ Sambil berpikir begitu, Masayuki berhenti berpikir lagi dengan memahami bahwa itu adalah anak lain yang tidak dikenalnya.
Tidak perlu khawatir sekarang karena musuh dipukuli.
Anak-anak mulai mencari teman mereka untuk kembali dengan cepat.
Jadi, Masayuki dan rekannya sibuk dengan pembersihan setelah itu untuk menghilangkan kecemasan dari orang-orang dari ibukota kerajaan seperti yang mereka maksudkan pada awalnya.
−−−−−−−−−−−−−−−−−−−−−−−−−−
Di langit di atas ibukota kerajaan Kerajaan Ingrassia.
‘Sial!’ Sambil berteriak, Arios menghela nafas kasar.
Arios berhasil melarikan diri dari situasi terburuk berkat 『Duplikat Tubuh』 yang dia persiapkan berjaga-jaga.
(Bukan waktunya untuk bingung. Jika aku berpikir dengan tenang, aku dapat memahami bahwa kekuatan bertarung musuh adalah signifikan.
Bocah itu memiliki banyak kekuatan. Tapi, mengetahuinya sekarang ada――)
Namun–
「Fumufumu. Seperti yang diharapkan, semua orang berpikir sama. Itu seperti kata Rimuru-sama. 」
Pikiran Arios terganggu ketika dia mendengar suara anak yang tidak bersalah.
Untuk tidak diperhatikan oleh Arios yang berspesialisasi dalam stealth, “siapa sih orang ini !?’ dengan itu dalam benaknya, Arios berbalik dengan takjub.
Seorang gadis muda dengan rambut hitam berdiri di sana.
Tidak, itu bukan gadis muda.
Itu adalah wanita yang sangat menyihir dan cantik yang membuatnya bertanya-tanya mengapa dia keliru melihatnya sebagai gadis muda untuk beberapa alasan.
Campuran indah dari rambut panjang perak dan emasnya mengalir lembut ke punggungnya.
Menatap matanya, Arios terkejut sampai-sampai dia tidak bisa bernapas.
「Saya Kumara.
Tuan binatang buas mistis, pelayan setia Raja Setan Besar Rimuru-sama.
“Chimeric Lord” Kumara, ini aku.
Nah sekarang, pengantar sudah berakhir, saatnya berpisah. 」
Setelah mengatakan kata-kata itu, Kumara menumbuhkan senyum menawan.
「Jangan meremehkan saya! Saya tidak peduli siapa kamu.
Tempat ini jauh dari wilayah kota. Apakah Anda tahu artinya?
Itu berarti bahwa di tempat ini I―― 」
「Sangat berisik. Harap diam! 」
Tanpa waktu bagi Arios untuk bereaksi――
Lehernya ada di tangan Kumara.
Ekspresi Kumara seperti kecewa.
Dan kemudian, ekspresi sedih muncul di wajahnya ……
「Saya tidak pernah berpikir bahwa Anda akan lemah seperti ini.
Ini karena upaya Venom, tapi betapa mengecewakannya. 」
Kumaru menghela nafas lesu sambil mengatakan itu.
Dia ingin melakukan pekerjaan besar dan dipuji oleh Rimuru, tetapi itu tidak bisa membantu karena hampir tidak ada giliran baginya.
Apa yang lebih bermasalah dari itu …..
「Sekarang, saya ingin tahu alasan apa yang saya katakan kepada anak-anak itu ……」
Bagaimana dia akan menjelaskan kepada anak-anak? Itulah yang menempati kepalanya.
Dan kemudian, dia kembali ke bentuk anaknya lagi dan terbang menuju ibukota kerajaan sambil khawatir.

Komentar

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset