Tensei Shitara Slime Datta Ken – Chapter 245

Chapter 245

Apa yang kamu lakukan ……?
Ketika saya memikirkan itu,
「Guh, Guooh …… Kekuatan, aku kehabisan daya pada saat terakhir ……」
Veldora-san bersikeras pada sesuatu yang tidak lebih dari alasan.
Saya kira dia baik-baik saja.
Meskipun saya tidak benar-benar merasa perlu khawatir tentang dia, saya tidak tahan untuk mempertimbangkan kejenakaannya yang biasa.
Dia tampak mengerikan tetapi sepertinya tidak ada masalah lain.
Betul. Bagaimanapun, Veldora-san adalah satu-satunya yang menderita kerusakan akibat ledakan besar itu.
Semua orang tampaknya tidak terluka, sungguh melegakan.
Oh well, kalau itu Veldora-san, aku merasakan kepastian misterius bahwa dia akan baik-baik saja walaupun dia terluka parah.
Karena tubuh aslinya ada di dalam diriku, itu tidak berlebihan.
“Apa yang sedang kamu lakukan? Tidakkah Anda membual bahwa Anda akan baik-baik saja? 」
「Grrr, itu kalimatku! Mengapa “Koridor” tiba-tiba ditutup meskipun aku mencoba menekan ledakan dengan paksa !? 」
Ketika aku bertanya padanya bercampur dengan desahan, Veldora dengan marah bertanya kembali padaku.
Koridor …… maksudnya “Koridor Jiwa”?
《Fufuu. Itu karena Veldora adalah orang yang paling boros dengan esensi sihir Guru. Saya ingin memberinya pelajaran, jadi saya menghitung bahwa itu akan lepas kendali, tetapi itu hanya akan merusaknya dan menutup “Koridor Jiwa” pada saat yang tepat.》
Kamu melakukan apa !?
Sebaliknya, Ciel-san tampak marah karena suatu alasan.
Meskipun dia mengatakan bahwa Veldora bisa menggunakannya sebanyak yang dia suka dalam percakapan sebelumnya, ada apa dengan perubahan sikap yang tiba-tiba di sini ……
《Pertama, saya telah menekan penggunaannya sehingga energi tidak akan digunakan secara tidak efisien. Dalam hal penggunaan energi, Veldora adalah―― ――
「Ketika saya melihat Anda menyerap energi, saya pikir saya juga ingin menyalinnya! Meskipun itu hanya sedikit lebih dan saya akan menyelesaikannya dan menambah tenaga juga. 」
「Tidak, tidak, saya pikir itu tidak mungkin ……」
Saya kira ini adalah apa yang orang sebut terperangah.
Saya tidak pernah mengatakan kepadanya untuk tidak menyalin orang lain, tetapi saya berharap dalam situasi tegang ini, dia tidak akan mencoba sesuatu yang tidak bisa dia lakukan.
Pertama-tama, bagaimana Veldora bisa menghidupkan dirinya sendiri jika dia tidak memiliki kemampuan untuk mengubah energi ……?
Itu adalah tugas yang sederhana, yang harus dia lakukan adalah menekan dan mengimbanginya secara normal; Sungguh menakjubkan bahwa dia bisa dengan sengaja mengacaukannya.
Veldora-san mungkin mencoba untuk mencampurnya dengan sejumlah besar energi yang dia coba tarik keluar dari diriku sambil menekannya dengan kekuatan penuhnya sendiri.
Apakah dia berasumsi bahwa dengan melakukan itu dia bisa secara paksa mengambil energi yang diubah?
《Tidak hanya itu, dia mencoba untuk menuangkan energi melalui “Koridor Jiwa” ketika dia tidak bisa terbiasa dengan lancar. Daripada menyalakan, dia mungkin merencanakan daur ulang.》
Saya melihat……
Tentu saja, Ciel-san bisa menanganinya dengan mudah, tetapi akan berisiko jika mengirim hal-hal aneh menjadi kebiasaan.
Dia benar dengan menolak karena dia tampaknya mudah digunakan sebagai seseorang yang mengurus hal-hal ketika dia dalam kesulitan.
Karena dia tidak bisa mengatasinya sendiri, dia mendorongnya ke Ciel-san dan mengambil energi sesukanya.
Bahkan Ciel-san akan membalikkan itu.
Meskipun dia bermaksud menyapu dia di atas bara, dia mungkin ingin menghukum Veldora.
Seperti yang diharapkan, bahkan Veldora tidak bisa menghadapinya karena Ciel-san telah melakukannya ketika dia tidak siap untuk hal seperti itu.
Oh well, Ciel-san mungkin menentukan saat ketika dia tidak bisa mengatasinya.
Saya terkejut bahwa pertukaran bodoh seperti itu terjadi tanpa sepengetahuan saya.
「Tidak peduli bagaimana aku melihatnya bukan salahmu sendiri!」
「Grrr …… Ini tidak adil bahwa hanya Rimuru yang dapat menggunakan kemampuan yang nyaman seperti itu …… Rim
Jangan pergi “Grrr” padaku. Apakah kamu anak-anak!
Oh, well, apa pun, kebodohannya cukup menyakitkan untuk dilihat semua orang.
「Veldora, kamu――」
Lihat?
Bahkan Velgrind, yang meletakkan pedang di atas bahunya, sekarang menatap dengan mata setengah terbuka, kau tahu?
Juga, sangat menakutkan Velzard sedang tersenyum tetapi matanya tidak.
Saya mengatakan itu kepada Veldora melalui kontak mata.
OH TIDAK! Jadi Veldora, yang wajahnya berubah sengsara, sepertinya ingin mengatakannya.
Tampaknya dia menyadari bahwa dia menjadi agak terlalu penuh dengan dirinya sendiri dan dia melihat ke sana ke mari antara saya dan dua saudara perempuannya dengan panik.
「Nah, latihan adalah kuncinya. Bahkan Anda akan dapat menggunakannya jika Anda terus melakukan yang terbaik, jadi tekunlah. Karena itu, bantu aku mengalahkan Velda dulu. 」
Saya memutuskan untuk membantu Veldora.
Alasanku adalah akan merepotkan jika dia akhirnya merajuk, tetapi Veldora-san yang menggigil di depan kedua kakak perempuannya terlihat menyedihkan jika aku tidak melakukan apa-apa.
Saya bertindak seolah-olah kali ini dia hanya sedikit kacau dan semuanya berjalan sesuai rencana sejak awal.
“Hahahaha. Saya rasa begitu. Sepertinya saya agak terlalu percaya diri. Seseorang harus belajar kerendahan hati atau sesuatu seperti itu, benar. Baiklah, kalau begitu aku akan kembali ke dalam dan meminjamkanmu kekuatanku! 」
Hingga akhirnya, Veldora masih menutupi kesejukannya dan kembali ke dalam diriku seolah dia sedang melarikan diri.
Dia berhutang satu padaku untuk ini.
Karena itu adalah kesempatan bagus, aku memutuskan untuk membuat Veldora-san berada di dalam katana-ku.
Saya mendapat persetujuan Veldora dan memasukkan Veldora yang menjalani 『Transformasi Inti Naga Sejati』 ke dalam katana.
Saya tidak merasa pelit dalam pertempuran yang tampaknya menentukan akhir ini.
Saya pikir itu luar biasa bahwa saya dapat mengambil kembali Veldora dengan lancar karena Velda akan sangat berhati-hati jika dia melihat Veldora berubah di depan matanya.
Karena aku berpura-pura mengambilnya kembali karena dia terluka, Velda tidak akan menyadari perubahan pada katana-ku.
Tingkah laku nakal Veldora-san mengejutkan, tapi itu mungkin menghasilkan sesuatu yang baik.
◇◇◇
Nah, dengan ini, persiapan saya selesai dan saya hanya harus mengalahkan Velda sekarang.
Saya bisa mengabaikan efek pada lingkungan saya karena ini ada di langit.
Jika saya menggunakan kekuatan penuh saya di permukaan, itu akan menjadi masalah serius karena kerusakan lingkungan.
Saya membelah laut sebelumnya; tindak lanjut sesudahnya sangat sulit.
Tampaknya ketika Guy dan Milim saling bertarung sejak lama, mereka akhirnya menciptakan gurun tandus.
Dengan mengatakan itu, surga dapat dikatakan sebagai tempat yang sempurna.
「Hei, butuh bantuan?」
Guy bertanya.
Saya senang dengan tawaran itu, tetapi saya akan baik-baik saja sendirian.
Karena aku berencana untuk mengayunkan Pedang Veldora, itu akan menjadi masalah besar jika ada yang terlibat.
「Tidak, saya sendiri sudah cukup. Namun, karena aku berencana untuk melepaskan sedikit kekuatan penuhku, akan sangat membantu jika kamu membantu Ramiris dengan penghalang. Saya tidak ingin Velda melarikan diri dari tempat ini dan hanya ingin semuanya benar-benar dipastikan. 」
「Oh? Anda cukup percaya diri. Oke, serahkan itu padaku. 」
Guy mengangguk dan mulai membantu Ramiris dalam memperkuat 『Different World Barrier』 yang menutupi langit.
「Aku mengandalkanmu, Rimuru!」
Milim menatapku dengan mata penuh antisipasi dan mengikuti Guy, dia mulai menuangkan kekuatannya ke Gaia yang berada di pelukannya
Tampaknya dia membantu dengan penguatan penghalang.
「Semoga keberuntungan tersenyum demi kebaikan Anda, Rimuru-sama!」
Diablo menyemangati saya ketika dia cenderung ke Testarossa dan dua lainnya.
「Ayo selesaikan ini dengan cepat dan bangun kembali negara kita.」
「Kufufufufu, aku menantikannya.」
「Jika kebetulan aku dikalahkan――」
「Tentunya kamu bercanda. Mustahil bagi Rimuru-sama untuk kalah. 」
Diablo menyatakan hal itu dengan iman yang luar biasa.
Aku tidak punya niat untuk kalah, tapi kemenanganku juga tidak dijamin ……
Diablo sepertinya tidak berpikir bahwa aku bisa kalah sama sekali.
「Sensei――」
「Aku akan menyelesaikan semuanya. Sepertinya aku akhirnya bisa menyelamatkanmu. 」
「Aku …… Sensei …… Jika Sensei terlihat akan kalah――」
「Jangan khawatir. Mustahil bagi saya untuk kalah, Anda tahu? Apakah itu benar atau tidak, saya akan segera membuktikannya. 」
Dengan riang aku mengutip kata-kata Diablo dan Chloe akhirnya tersenyum.
“Iya nih. Saya akan menunggu untuk itu. 」
Aku bisa merasakan kekuatan di balik kata-katanya bahwa dia akan menungguku ketika ekspresinya yang tegang tampak melembut sedikit.
Aku khawatir tentang Chloe yang agak tidak stabil, tetapi dia akan baik-baik saja sekarang.
Guy, Milim, Ramiris, Chloe, Diablo dan Testarossa dan yang lainnya menatapku sementara Velzard dan Velgrind, saudari-saudari Naga Sejati, dan Velgaia mempertahankan maintaining Different World Barrier 』
Tatapan semua orang terkonsentrasi di punggungku dan aku mengangkat satu tangan untuk menjawabnya.
Aku mempertahankan pandanganku pada Velda.
“Maaf membuat anda menunggu. Baiklah, mari kita mulai. 」
“…… Diam. Jangan penuh dengan diri sendiri hanya karena Anda memenangkan kerumunan ini. Akan mudah bagi saya untuk membantai kalian semua jika saya serius. 」
「Ah begitu ya. Saya pikir itu tidak mungkin, tetapi cobalah jika Anda bisa. 」
Pandangan saya dan Velda berpotongan bersamaan dengan katana saya dan pedangnya.
Pada saat itu, suara yang jernih bergema di tempat itu ketika ujung pisau yang terpotong terbang ke udara dan menempel di tanah.
Wajah Velda diwarnai dengan kejutan.
Secara alami, itu karena aku menebas pedang Velda dengan katanaku. Selain itu, gelombang kejut yang disebabkan oleh tebasan bergelombang saya menghempaskan setengah dari kastil yang tersisa.
Gema yang tertunda adalah suara kastil yang hancur runtuh.
Mari kita berikan pukulan terakhir pada Velda dengan suara sebagai requiem-nya.
Velda menciptakan pedang baru tanpa panik.
Itu mengesankan bahwa dia segera mendapatkan kembali ketenangannya, tetapi telah terbukti sebelumnya bahwa pedangnya tidak cocok dengan Veldora Sword.
Aku mengayunkan katana dan menebas pedang Velda lagi.
Saya pikir itu luar biasa bahwa dia bisa membuat banyak pedang Kelas Dewa, tetapi bahkan saya bisa melakukan sesuatu yang serupa. Itu bukan kemampuan yang perlu diributkan begitu banyak.
「Tidak mungkin ….. Meskipun punyaku berada di peringkat terendah, itu pasti pedang Kelas Dewa ―― Tidak, ada apa dengan pedangnya? Mustahil …… Mungkinkah itu Kelas Kejadian !? 」
Dia tampaknya akhirnya memperhatikannya.
Tentang katana-ku, Veldora Sword.
Ini adalah pertama kalinya saya mendengar Kelas Kejadian atau sesuatu seperti itu, tetapi saya tidak terlalu peduli dengan hal seperti itu.
Bilah keperakannya diwarnai dengan aura yang menyelubunginya tipis dan memancarkan cahaya hitam legam. Pada bilahnya, pola bilah emas bergelombang indah, memberikan keindahan yang sangat fantastis.
Sangat memalukan untuk memanggil pedang dengan nama yang tidak serius sebagai Veldora Sword.
Oh well, wujud asli Veldora-san juga berwarna hitam legam dan dia terlihat luar biasa dan cantik jika dia tutup mulut.
(Hei, apakah kamu memikirkan sesuatu yang benar-benar kasar tadi?)
Tidak, semuanya baik-baik saja.
Aku merasa seperti mendengar suara tidak puas, tapi jangan khawatir tentang itu.
「Saya tidak tahu kelas apa pedang ini. Tapi itu tidak ada hubungannya dengan mengalahkanmu! Ayo sekarang, mari kita akhiri pemanasan kita dan cepat tunjukkan padaku apa yang bisa kamu lakukan. Saya punya banyak waktu, tetapi mereka bukan untuk bermain dengan Anda! 」
Saya menyatakan di Velda karena saya ingin menyelesaikan ini segera.
Tidak ada gunanya bermain dengannya lagi. Saya berpikir untuk segera serius.
Namun, saya merasa ada yang salah dengan Velda.
「―― Ya, apa yang bisa saya lakukan, katamu? Jangan berani-beraninya meremehkan saya, karena saya adalah penerus sejati Veldanava !! 」
Dengan ekspresi terdistorsi oleh kemarahan dan penghinaan, Velda menyatukan tangannya.
Kemudian, dia berteriak 「Pemanggilan Pedang Ilahi」 dan pedang yang menyimpan kekuatan tak menyenangkan dipanggil.
Tidak seperti ciptaan sebelumnya, itu adalah pedang misterius yang jelas memiliki peringkat lebih tinggi.
「Aku akan memberimu pujian karena membuatku mengeluarkan pedang ini, pilihan terakhirku. Genesis ini: Veldanava Sword !! 」
Itu adalah pedang yang indah.
Pedang panjang besar dengan bilah melengkung sedikit ke dalam.
Pisau bersinar dengan cahaya biru seolah-olah pisau itu sendiri memancarkan cahaya.
Berlawanan dengan penampilannya, massanya mungkin sebanding dengan planet. Itu adalah sekelompok energi yang sangat padat.
Sepertinya itu adalah Kelas Kejadian yang dia sebutkan sebelumnya, jadi apakah kita menjadi setara dalam hal senjata atau sesuatu seperti itu?
Seperti yang saya harapkan, tidak mungkin bagi saya untuk menang dengan mudah, tetapi ini sesuai dengan harapan saya.
「Rimuru, itu melebihi dugaanku bahwa kamu memiliki pedang yang sebanding dengan yang satu ini dan hanya Kelas Kejadian, kamu tahu. Namun, karena saya sudah mengeluarkan pedang ini, itu sudah berakhir untuk Anda. 」
Velda menyatakan dengan keyakinannya yang pulih.
Kemudian, dia mengayunkan pedang ke arahku.
Gerakannya persis seperti apa yang Anda sebut sebagai kecepatan Tuhan, mungkin mustahil untuk bereaksi jika itu bukan saya.
Namun―― Dari sudut pandang saya, gerakan Velda benar-benar kasar.
Meskipun saya mengatakan bahwa pemanasan telah berakhir, apakah dia masih menguji saya?
Atau mungkin dia meremehkan saya selarut ini dalam permainan karena saya peringkatnya lebih rendah daripada dia ……
Aku juga tidak keberatan. Karena saya hanya akan melakukan apa yang harus saya lakukan.
“Terlalu lambat.”
Saya menggumamkan beberapa kata dan mengayunkan katana saya.
Velda buru-buru mengubah lintasan pedangnya dan menghentikan katana-ku. Namun, dia tidak sanggup menahan gelombang kejut luar biasa yang terjadi ketika pedang kami bertabrakan dan dia terpesona saat memecahkan beberapa tumpukan puing saat dia berguling ke tanah.
Namun, itu aneh.
Itu memang gelombang kejut yang menakutkan, tapi aku hanya merasa seperti angin sepoi-sepoi.
Apakah orang ini mungkin …..
Mungkinkah itu kekuatan penuhnya?
Saya pikir tidak mungkin itu benar dan menyangkal pikiran itu.
Ketika saya bertemu Velda di Ibukota Kekaisaran, saya merasakan kehadiran yang sangat mengancam darinya.
Jika kami bertarung saat itu, saya pikir sangat mungkin bagi saya untuk kalah.
Namun, aku tidak merasakan ancaman yang sama darinya sekarang ……
“Tentu saja. Guru terus berkembang setiap hari.》
Untuk menjawab pertanyaanku, Ciel-san menyatakan seolah-olah apa yang dia katakan itu wajar.
Hei, hei, bukankah kamu mengatakan bahwa penguatan super atau sesuatu seperti itu tidak mungkin? Namun, mengapa aku merasa menjadi sangat kuat !?
《Guru adalah pengecualian. Plus, ada pengecualian bahkan untuk yang lainnya.》
Bukankah itu standar ganda !?
Agar Ciel-san menyimpulkan penjelasannya dengan standar ganda, betapa hebatnya dia.
「Sialan, kalau saja『 Raphael 』, andai saja aku dapat『 Raphael 』, aku bisa menjadi bentuk pamungkas !!」
Velda mulai meneriakkan sesuatu yang ia sesali
Raphael? Apakah yang dia maksud adalah Skill Utama yang saya miliki?
Ciel-san mengatakan itu tidak perlu dan menghapusnya setelah sintesis, tetapi apakah itu benar-benar Keterampilan yang penting?
「Aku punya Skill itu sebelumnya, tapi itu sudah hilang sekarang, kau tahu? Sangat disayangkan, tetapi tidak ada kemungkinan bagi keinginan Anda untuk menjadi kenyataan. 」
Dengan niat untuk menghancurkan hatinya dan sedikit belas kasih, aku dengan kejam memberi tahu Velda.
Hasil pertarungan kami akan ditentukan oleh orang yang hatinya hancur terlebih dahulu.
Karena itu, apa yang saya katakan akan menjadi pukulan yang menentukan terhadap Velda.
「Tidak mungkin!『 Raphael 』hilang――? Maka, saya tidak dapat membuktikan bahwa saya Veldanava …… 」
Velda menggumamkan kata-kata yang tidak jelas dengan ekspresi kosongnya.
《Betapa bodohnya. Bahkan jika dia diduga mampu memanifestasikan Skill Anda, tidak mungkin bagi penipu untuk diakui sebagai Veldanava.》
Ciel mengirim pikirannya seolah-olah akan melakukan pukulan terakhir pada Velda.
Bisakah Anda mengirimkan pemikiran Anda kepada semua orang seperti itu? Atau lebih tepatnya, apa yang Anda maksud dengan mengakui Veldanava atau sesuatu seperti itu?
《Saya baru saja mengatakan apa yang sesuai, tolong jangan pedulikan itu.》
Ehh, benarkah itu?
Ciel-san mengatakan bahwa dia mengatakan itu untuk menghancurkan hati Velda tapi …… Dia tidak menyembunyikan sesuatu, kan?
Tanpa saya sadari, sepertinya sarana komunikasi telah meningkat, Ciel-san benar-benar penuh dengan misteri.
“Tidak masalah. Tidak ada masalah.”
Tidak, bukan itu …… oh well, terserahlah.
Dia mungkin tidak berbohong, tapi kurasa dia juga tidak mengatakan yang sebenarnya.
「Tidak mungkin, aku- aku Veldanava …… aku tidak akan menerima ini …… Kalau saja aku punya『 Raphael 』, Lucia yang sebenarnya akan mengakui aku !!」
Velda berteriak seolah-olah dia menjadi gila dan menyerang saya tanpa peduli apa pun, tetapi serangannya yang lemah tidak akan berhasil pada saya.
Aku dengan mudah menangkis pedangnya dan menghempaskan Velda untuk kedua kalinya.
Saya kira itu bukan pertarungan lagi.
Hatinya hancur juga, yang tersisa bagiku adalah menghadapi pukulan terakhir.
Ketika saya berpikir begitu—
「Ini kemenangan Rimuru.」
Saya mendengar Guy mengatakan itu.
Hei, jika kamu mengatakan sesuatu seperti itu――
「Wai, Guy! Ketika Anda mengatakan sesuatu seperti itu, jika saya ingat dengan benar―― Anda akan mengeluarkan “bendera”, mengatakan sesuatu seperti itu cukup terkenal di industri, Anda tahu! 」
“Betul! Saya juga mempelajari manga Rimuru. Itu tabu untuk mengatakan sesuatu seperti itu, kau tahu !? 」
Ramiris dan Milim datang untuk menghentikan Guy lebih cepat daripada aku.
Namun, bukan hanya Guy, para sister Naga Sejati juga bergabung dalam pergolakan.
「Apa yang kalian coba katakan. Tidak peduli bagaimana Anda melihatnya, bukankah kemenangan Rimuru ini lengkap? 」
「Itu benar, Velda memiliki kekuatan yang luar biasa untuk palsu, tetapi seperti yang saya harapkan dia tidak sebanding dengan Aniue yang asli. Dia tampaknya tidak cocok untuk lendir yang absurd itu. 」
Mereka berdua dengan bersemangat mengucapkan kata-kata itu seolah-olah krisis telah berlalu.
「Seperti yang saya katakan, itu akan menjadi petunjuk sebelum musuh menjadi lebih kuat, jadi berhentilah dengan pernyataan seperti itu.」
「Benar, benar! Mereka menyebut ini “klise”, Anda tahu? 」
Milim berteriak dan Ramiris setuju dengannya.
Namun, mereka sudah terlambat ……
「Fufufu, ahahahahaha!」
Velda berdiri sambil tertawa.
Apakah dia kehilangan itu? Tidak, daripada itu, ekspresinya adalah—
“Aku tahu itu. Seperti yang kuharapkan, Rimuru-san. 」
Sambil tersenyum aku tahu betul, dia memanggilku dengan suara jernihnya.
Sensasi ini, orang ini tanpa ragu—
「Apakah itu kamu, Yuuki?」
「Ya, lama tidak bertemu. Seperti yang aku harapkan, Velda tidak bisa menang melawanmu. Namun, itu bukan masalah. Dia telah memberi saya banyak waktu. Baiklah―― akankah kita memulai pertempuran terakhir antara Anda dan saya? 」
Sementara masih tersenyum, Yuuki mengatakannya dan menunjuk Genesis: Veldanava Sword padaku.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset